Connect with us

Viral

“Saya telan darah, setitik pun tak jatuh” – 30 jam tengah laut, 3 kejadian luar biasa! Mangsa tak bermimpi dengar azan ketika hanyut

Published

on

“Saya telan darah, setitik pun tak jatuh” – 30 jam tengah laut, 3 kejadian luar biasa! Mangsa tak bermimpi dengar azan ketika hanyut

HANYA berpaut pada sebuah tong minyak berwarna putih, seorang lelaki bertahan hanyut di tengah laut selama lebih 30 jam.

Kisahnya bermula apabila bot yang dinaikinya untuk memancing karam setelah dipukul ombak di perairan Karambunai di Kota Kinabalu, Sabah, pada 25 Januari lalu..

Selepas dua hari dan satu malam, dia berjaya ditemukan dan diselamatkan oleh kru Kapal KD Sundang, Tentera Laut Diraja Malaysia (TLDM) di perairan Sepanggar.

Mengimbas kembali detik-detik cemas itu, lelaki berkenaan, Meris Dulin berkata, pada hari kejadian dia keluar untuk memancing bersama anak sulung dan anak saudaranya.

Meris hanya berpaut pada tong minyak. -foto KD Sundang

“Kami keluar selepas subuh, pada mulanya ombak tidak begitu besar. Tiba-tiba langit bertukar mendung, jadi gelap. Saya beritahu mereka untuk pulang, patah balik.

“Tiba-tiba keadaan gelombang besar, masuk dalam air dan kami terbalik. Mereka sempat pakai jaket keselamatan dan saya minta mereka untuk berenang selamatkan diri,” katanya kepada mStar.

Dalam keadaan laut bergelora, hujan dan ribut sepanjang malam, lelaki berusia 64 tahun itu hanya mampu berserah kepada Allah SWT dan mengharapkan keajaiban.

“Ketika itu, saya tak tahu hala tuju… hidup atau mati, saya fikir jika ajal datang di laut, apa boleh buat, saya terima takdir Allah.

“Pada tong yang sempat dibuangkan minyak itu saya berpaut. Ketika itu juga, beberapa batang gigi patah sampai berdarah dihentak bot ketika laut bergelora.

“Saya telan darah tanpa menjatuhkan setitik pun ke laut kerana tidak mahu mengundang bahaya yang mungkin menarik perhatian ikan-ikan besar,” ujarnya yang berasal dari Tuaran, Sabah.

Meris ketika diselamatkan oleh pasukan keselamatan. foto KD Sundang

Dalan keadaan lemah, menurut Meris, tangannya masih kuat berpaut pada tong namun kaki mulai rasa kebas dan kejang.

“Sepanjang malam saya tak tidur. Kalau tertidur pasti akan tenggelam. Daya dan kekuatan kaki untuk mengapungkan badan mulai hilang,” katanya yang sebelum ini merupakan nelayan dan menjadikannya sebagai sumber rezeki keluarga selama kira-kira 40 tahun.

Bapa kepada empat anak itu juga tidak menyangka berdepan dengan kejadian luar biasa apabila mendengar laungan azan di tengah lautan.

“Saya yakin dapat mendengar laungan azan itu berulang kali dengan begitu jelas. Saya dengar ‘Allahuakbar, Allahuakbar’ berulang kali.

“Saya fikir betapa besar kuasanya Allah. Saya yakin berada jauh dari tepi pantai, dengan bunyi ombak dan angin, masih dapat mendengar laungan azan secara jelas.

“Subhanallah, saya tidak mimpi malam itu. Saya sedar dan dapat mendengarnya… patutlah apabila ada orang hilang kita berusaha juga dengan melaungkan azan,” ujarnya lagi.

Pasukan SAR menyelamatkan Meris. foto KD Sundang

Bukan setakat itu, Meris mendedahkan sebelum laungan azan, dia terlebih dahulu berdepan dengan kehadiran makhluk yang sangat besar mengelilingnya.

Namun kerana mata mulai pedih ketika itu, dia tidak dapat melihatnya dengan jelas tetapi yakin makhluk tersebut adalah seekor ikan besar.

Setiap kali diimbas kembali, saya menangis… bersyukur kepada Allah kerana masih beri peluang untuk saya terus hidup.
MERIS DULIN

“Saiznya mungkin hampir sebesar sebuah bas. Saya sambut dengan doa dan berzikir. Saya tidak takut, hanya fikir jika makhluk itu adalah ‘kiriman’ Allah untuk menjaga saya.

“Walaupun tidak berapa jelas, saya juga dapat melihat satu cahaya dari langit yang melintas di kepala saya, dan cahaya itu seakan ‘berpecah’ dan masuk ke laut dengan pantas,” katanya.

Isteri menjaga Meris sepanjang menerima rawatan di hospital. foto FB Asri Meris Anthony

Meris berkata, perasaannya bercampur baur saat diselamatkan oleh kru kapal KD Sundang, malah berasa sangat sebak di dada.

“Rasa bersyukur dan gembira. Pada masa sama, sedih kerana meninggalkan laut mengenangkan kejadian luar biasa yang saya lalui. Tengok laut, saya menangis tak berhenti.

“Satu pengalaman yang tidak dapat dilupakan. Setiap kali diimbas kembali, saya menangis… bersyukur kepada Allah kerana masih beri peluang untuk saya terus hidup,” katanya.

Dimasukkan ke hospital selama empat hari untuk menerima rawatan, Meris kini pulih sepenuhnya dan kembali menjalani kehidupan bersama keluarga di Tuaran.

“Nasihat saya, jika cuaca tidak baik dan keadaan tidak menentu, harus berjaga-jaga untuk ke laut. Jangan lupa Allah SWT kerana Dia yang beri perlindungan,” katanya.

Terdahulu, Pengarah Maritim Negeri Sabah dan Wilayah Persekutuan Labuan, Laksamana Pertama Maritim Datuk Mohd Rosli Abdullah dilaporkan berkata, mangsa, Meris Dulin, 64, berjaya ditemukan pada pukul 1.30 petang pada 26 Januari lalu, di kedudukan 5.5 batu nautika barat Tanjung Gaya setelah pencarian memasuki hari kedua.

Menurut beliau, dua lagi mangsa berjaya menyelamatkan diri dengan berenang ke pantai berdekatan.

“Mangsa seterusnya diselamatkan oleh KD Sundang dan dibawa ke Jeti Pangkalan TLDM Sepanggar untuk rawatan lanjut di Hospital Angkatan Tentera TLDM Sepanggar,” katanya.

Sumber: mStar

PERHATIAN: Pihak Admin RealMerah tidak akan bertanggungjawab langsung ke atas komen-komen yang diberikan. Sila pastikan anda berfikir panjang terlebih dahulu sebelum menulis komen anda disini. Pihak admin juga tidak mampu untuk memantausemua komen yang ditulis disini. Segala komen adalah hak dan tanggungjawab anda sendiri.

Dah Baca, Jangan Lupa Like, Komen Dan Share Ya. Terima Kasih

Continue Reading
Advertisement
Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Semasa

Menangis balik sekolah, ibu terkedu anak beritahu kena ‘pulau’… puncanya tak pandai cakap Melayu! – “Sorry sayang mama”

Published

on

Menangis balik sekolah, ibu terkedu anak beritahu kena ‘pulau’… puncanya tak pandai cakap Melayu! – “Sorry sayang mama”

APABILA menghantar anak ke sekolah, ibu bapa hanya mampu tawakal dan memohon kepada Allah agar mereka sentiasa dilindungi.

Semestinya ibu bapa amat mengharapkan agar anak-anak menimba ilmu dengan mudah, tenang dan selesa di sekolah tanpa sebarang gangguan.

Bagaimanapun, ibu bapa tetap perlu bersedia dengan segala macam kemungkinan yang akan berlaku terhadap mereka.

Seorang ibu berdepan kerisauan dan sedih apabila memikirkan tentang nasib anak perempuannya yang bernama Ivy.

Menerusi satu perkongsian di TikTok yang dibuat oleh wanita itu, anaknya begitu teruja untuk pergi ke sekolah di sebelah pagi.

Namun, dia mula berasa tidak sedap hati apabila melihat anaknya pulang ke rumah dalam keadaan menangis tersedu-sedu.

Apabila ditanya kepada Ivy, kanak-kanak itu memberitahu tiada seorang pun di sekolah yang mahu berkawan dengannya kerana dia hanya boleh bertutur dalam bahasa Inggeris.

“Awal pagi tadi gembira sangat. Semangat nak sekolah.

Tangkap layar video yang tular di TikTok.

“Balik petang nangis tersedu-sedu. Bila tanya kenapa, no one wants to be friends with me because I speak English,” tulis ibunya pada video.

Menurut pelayar tersebut, Ivy sememangnya bertutur dalam Bahasa Inggeris dan dari kecil sudah didedahkan dengan bahasa asing di rumah.

Melihat apa yang berlaku, wanita ini mengakui mula timbul rasa bersalah terhadap anaknya sendiri.

“Tak pernah terfikir boleh jadi macam ni. Sorry sayang (Ivy) mama,” ujarnya yang dibelenggu rasa bersalah.

Hebat macam mana pun bahasa Inggeris, jangan diabai bahasa Melayu.
NETIZEN
Luahan wanita itu mengenai anak perempuannya yang dibuat menerusi video penuh emosi di laman TikTok miliknya meraih 2 juta tontonan.

Di ruangan komen, netizen memberikan pelbagai komen dan pandangan terhadap apa yang berlaku kepada Ivy,

“Hebat macam mana pun bahasa Inggeris, jangan diabai bahasa Melayu. Kena ingat bukan semua orang pandai bahasa Inggeris tapi Bahasa Melayu, (majoriti) anak Melayu faham.

 

Komen netizen di TikTok.

“Jangan menangis sayang. Nak fasih bahasa Melayu ni sebulan saja dah boleh. Nak pandai bahasa Inggeris bukan senang dik. Tapi awak dah mahir yang susah tu dulu.

“Kelas anak-anak saya ramai speaking. Tapi tak adalah tak faham langsung. Untuk sekolah kerajaan memang kena tahu bahasa Melayu untuk pergaulan dan pembelajaran,” komen beberapa netizen pada video.

Justeru, ibu bapa seharusnya mengajar anak masing-masing bahasa Melayu agar generasi akan datang dapat bertutur, memahami dan menulis dengan baik.

PERHATIAN: Pihak Admin RealMerah tidak akan bertanggungjawab langsung ke atas komen-komen yang diberikan. Sila pastikan anda berfikir panjang terlebih dahulu sebelum menulis komen anda disini. Pihak admin juga tidak mampu untuk memantausemua komen yang ditulis disini. Segala komen adalah hak dan tanggungjawab anda sendiri.
Dah Baca, Jangan Lupa Like, Komen Dan Share Ya. Terima Kasih

Continue Reading

Isu Semasa

Athira Yuhada dituduh tak tahu malu, netizen cadang buka tabung untuk Shuhada

Published

on

Athira Yuhada dituduh tak tahu malu, netizen cadang buka tabung untuk Shuhada

Isteri kepada pelakon, Hafidz Roshdi, Nurul Shuhada Mohd Shukri hari ini telah berkongsi satu kenyataan bahawa dirinya menerima surat saman daripada ‘orang ketiga’ disebabkan posting Instagramnya sebelum ini.

Menurut Shuhada, wanita dikenali sebagai Athira Yuhada itu telah melayangkan tuntutan kepadanya menerusi peguam dan ia nyata membuatkan dirinya berasa susah hati.

Susah hati fikirkan saman
Mana tidaknya, dengan pelbagai masalah yang tiba-tiba sahaja muncul, dia terpaksa bekerja keras demi anak-anak dan perbelanjaan dirinya memandangkan tidak mempunyai simpanan sewaktu bergelar suri rumah.

Apabila baru mula berdikari dia telah disaman pula oleh individu yang menjadi punca rumah tangganya hancur.

 

View this post on Instagram

 

A post shared by shu as it SHU ! (@shushukriii)

Ramai yang sanggup nak hulur sumbangan
Susulan daripada kenyataan yang ditulis di media sosial, ramai yang bersimpati dengan nasib wanita berusia 29 tahun itu. Kebanyakan mereka mengakui geram dengan Athira dan mengatakan bahawa individu berkenaan tidak tahu malu selepas menjadi punca runtuhnya sebuah rumah tangga.

Dalam pada itu, ada juga netizen yang mencadangkan agar membuat kutipan bagi membantu Shuhada membayar kos guaman kerana tahu untuk ‘berlawan’ di mahkamah memerlukan kos yang agak tinggi.

 

Terdahulu, Shuhada telah membuat satu hantaran dengan mengucapkan terima kasih kepada ‘penyondol’ kerana berjaya menghancurkan hatinya serta anak-anak kerana menjalinkan hubungan dengan suaminya.

Hal ini susulan permohonan maaf dari Athira yang mengaku mempunyai hubungan dengan Hafidz Roshdi dan berjanji untuk mengakhiri hubungan mereka setelah merasakan tindakan yang dibuat adalah salah.

Sumber: Instagram ShuShukrii

PERHATIAN: Pihak Admin RealMerah tidak akan bertanggungjawab langsung ke atas komen-komen yang diberikan. Sila pastikan anda berfikir panjang terlebih dahulu sebelum menulis komen anda disini. Pihak admin juga tidak mampu untuk memantausemua komen yang ditulis disini. Segala komen adalah hak dan tanggungjawab anda sendiri.
Dah Baca, Jangan Lupa Like, Komen Dan Share Ya. Terima Kasih

Continue Reading

Semasa

Anak tak mahu sekolah, ibu bawa ke balai polis – “Setiap hari dia menangis Tuan..”

Published

on

Anak tak mahu sekolah, ibu bawa ke balai polis – “Setiap hari dia menangis Tuan..”

Gara-gara enggan ke sekolah, seorang ibu ‘mengertak’ dengan membawa anak lelakinya ke sebuah balai polis dipercayai terletak di satu daerah di Sarawak baru-baru ini.

Seorang pengguna aplikasi TikTok, @abellascentzhq memuat naik video kejadian lucu tersebut memaparkan kanak-kanak bernama Aydeen yang memakai baju pra-sekolah itu ‘disoal siasat’ oleh seorang anggota polis di luar balai.

Sebab tak nak pergi sekolah, habis viral

LIHAT VIDEO DISINI

Lebih menarik perhatian apabila anggota polis berkenaan memahami situasi sebelum ‘berlakon’ seperti mahu menahan kanak-kanak terbabit sekiranya dia berterusan tidak mahu ke sekolah.

Menerusi rakaman berdurasi dua minit tiga saat itu, si ibu dilihat cuba menakut-nakutkan dengan meminta anggota polis tersebut menahan anaknya kerana menangis hampir setiap hari apabila ke sekolah.

Bahagian kedua

LIHAT VIDEO DISINI

“Kalau tak mahu sekolah, tangkap saja dia Tuan. Nak makan cacing? Tiada burger dalam penjara. Setiap hari kalau masuk sekolah, dia menangis Tuan. Dia ingat saya bohong (bawa ke balai).. degil sangat dia ni,” katanya dalam bahasa Iban.
Kanak-kanak itu kemudian berkali-kali menggelengkan kepala tanda tidak mahu ditahan selain melakukan janji menggunakan jari kelingking bersama anggota polis terbabit.

Dah suka pergi sekolah

Video berkenaan meraih hampir 973,000 tontonan dan 2429 komen warganet yang rata-rata meluahkan rasa terhibur melihat kerjasama wanita itu bersama anggota polis untuk menakutkan anaknya.

Berkesan kalau buat macam ni

Sumber: TikTok @abellascentzhq

PERHATIAN: Pihak Admin RealMerah tidak akan bertanggungjawab langsung ke atas komen-komen yang diberikan. Sila pastikan anda berfikir panjang terlebih dahulu sebelum menulis komen anda disini. Pihak admin juga tidak mampu untuk memantausemua komen yang ditulis disini. Segala komen adalah hak dan tanggungjawab anda sendiri.
Dah Baca, Jangan Lupa Like, Komen Dan Share Ya. Terima Kasih

Continue Reading

Trending

WE ARA FAMILY NZ DIGITAL NETWORK