Connect with us

Kongsi Ilmu

Sahkah Solat Jika Sujud Di Atas Kain Telekung? Baca Penjelasan Dr MAZA

Published

on

sujud

Sahkah Solat Jika Sujud Di Atas Kain Telekung? 

Soalan: Semasa solat, sering berlaku saya sujud atas telekung. Baru-baru ini ada video yang menyatakan solat atas telekung tidak sah. Benarkah hal tersebut? Bagaimanakah dengan solat saya selama ini?

Jawapan Dr MAZA:

  1. Sebelum saya menjawab, perlu diketahui bahawa telekung bukan syarat sah solat bagi seorang wanita. Apa yang menjadi syarat ialah menutup aurat semasa solat. Tidak semestinya memakai telekung.
  2. Adapun hukum sujud atas kain atau benda yang bersambungan dengan diri orang yang bersolat itu, para ulama khilaf (berbeza pendapat) tentang hal ini.

sujud

Pendapat Pertama; tidak sah sujud atas kain atau apa-apa bahan yang bersambungan dengan diri orang yang sedang solat tersebut jika kain atau bahan itu turut bergerak bersamanya. Ini seperti kopiah, balutan serban, ridak di bahu, jubah, tudung dan seumpamanya. Pada pandangan mereka jika itu berlaku bererti, seseorang tidak sujud atas tempat sujud sebaliknya terhalang dengan benda yang ada pada badannya sendiri. Ini merupakan pendapat dalam Mazhab al-Syafii. Ia merupakan pendapat minoriti.

Dalam kitab al-Umm, al-Imam Syafii (meninggal 204H) menyebut:

وَلَوْ سَجَدَ عَلَى جَبْهَتِهِ وَدُونَهَا ثَوْبٌ، أَوْ غَيْرُهُ لَمْ يَجْزِهِ السُّجُودُ إلَّا أَنْ يَكُونَ جَرِيحًا فَيَكُونُ ذَلِكَ عُذْرًا وَلَوْ سَجَدَ عَلَيْهَا وَعَلَيْهَا ثَوْبٌ مُتَخَرِّقٌ فَمَاسَّ شَيْئًا مِنْ جَبْهَتِهِ عَلَى الْأَرْضِ أَجْزَأَهُ ذَلِكَ لِأَنَّهُ سَاجِدٌ وَشَيْءٌ مِنْ جَبْهَتِهِ عَلَى الْأَرْضِ

“Jika seseorang sujud dengan dahinya, sedangkan ada perantara kain, atau selainnya, maka sujud itu tidak sah untuknya, kecuali jika dia luk4, maka itu satu keuzuran. Jika dia sujud atas kain yang terk0yak, lalu sedikit dari dahinya menyentuh bumi (tempat sujud), maka itu sah untuknya kerana dia sujud dan ada bahagian dahinya yang menyentuh bumi (tempat sujud)”. (Kitab al-Umm, 1/323-324. Beirut: Dar al-Ihya al-Turath al-‘Arabi).

Maka, inilah pegangan dalam Mazhab al-Syafii. Dalam Al-Mu’tamad fi al-Fiqh al-Syafi’i disebutkan: “Disyaratkan seseorang itu tidak sujud atas kain yang bersambungan dengannya: ini seperti bahagian tangan bajunya yang panjang, atau serbannya yang jika ia turut bergerak bersama dengan pergerakannya semasa berdiri dan duduk. Ini seperti lembaran kain yang ada atas bahunya. Jika dia sengaja melakukan hal itu, maka batal s0latnya. Jika dia melakukan kerana lupa atau j4hil, tidak batal, tapi diulang semula sujud itu. Namun, jika kain itu bersambungan dengannya tapi tidak bergerak dengan pergerakannya, maka itu dibolehkan kerana ia sama seperti hukum benda yang berpisah darinya. Demikianlah juga segala yang terputus (tidak bersambungan) darinya seperti tongkat di tangannya, maka tidak mencacatkan jika sujud atasnya. Jika dia sujud atas balutan luk4 disebabkan darurat, atau kepayahan untuk mengelakkannya, maka sah sujudnya. Tidak wajib ulang kerana seseorang itu tidak wajib ulang solat secara isyarat disebabkan keuzuran. Maka (keadaan) ini lebih wajar (untuk tidak wajib ulang)”. (al-Zuhaili, Al-Mu’tamad fi al-Fiqh al-Syafi’i,1/281. Damsyik: Dar al-Qalam).

sujud

Pendapat Kedua: Tidak batal sujud atas kain atau benda yang bersambungan dengan diri orang yang sedang bersolat itu. Ini pendapat jumhur ulama (majoriti). Cumanya, kalangan mereka menyatakan perbuatan itu makruh jika tidak ada sebab yang munasabah seperti kerana tempat sujud itu panas, atau sejuk atau tidak selesa atau seumpamanya.

Kata al-Imam Ibn Qudamah al-Maqdisi (meninggal 620H) dalam al-Mughni :

قَالَ الْقَاضِي: إذَا سَجَدَ عَلَى كُورِ الْعِمَامَةِ أَوْ كُمِّهِ أَوْ ذَيْلِهِ، فَالصَّلَاةُ صَحِيحَةٌ رِوَايَةً وَاحِدَةً. وَهَذَا مَذْهَبُ مَالِكٍ، وَأَبِي حَنِيفَةَ. وَمِمَّنْ رَخَّصَ فِي السُّجُودِ عَلَى الثَّوْبِ فِي الْحَرِّ وَالْبَرْدِ عَطَاءٌ، وَطَاوُسٌ، وَالنَّخَعِيُّ، وَالشَّعْبِيُّ، وَالْأَوْزَاعِيُّ، وَمَالِكٌ، وَإِسْحَاقُ، وَأَصْحَابُ الرَّأْيِ. وَرَخَّصَ فِي السُّجُودِ عَلَى كُورِ الْعِمَامَةِ الْحَسَنُ، وَمَكْحُولٌ، وَعَبْدُ الرَّحْمَنِ بْنُ يَزِيدَ. وَسَجَدَ شُرَيْحٌ عَلَى بُرْنُسِهِ

“Berkata al-Qadi (Abu Ya’la al-Farraa) jika seseorang sujud atas balutan serban, atau tangan bajunya, atau hujung kainnya, maka solat itu sah. Riwayat hanya satu (hanya pandangan al-Imam Ahmad bin Hanbal dalam hal ini). Ini juga pendapat Mazhab Malik dan Abu Hanifah. Antara mereka yang juga memberikan kelonggaran sujud atas kain semasa panas dan sejuk ialah ‘Ataa, Tawus, al-Nakha’i, al-Sya’bi, al-‘Auza’I, Malik, Ishaq  dan tokoh-tokoh al-rakyu ( aliran mengutamakan qiyas). Turut berpendapat kelonggaran sujud atas balutan serban ialah al-Hasan (al-Basri), Makhul dan ‘Abd al-Rahman bin Yazid. Syuraih pula sujud atas burnus (kopiah panjang yang dia pakai)”. (2/196. Kaherah: Hijr).

Alasan jumhur ulama bagi pendapat ini ialah hadis Anas bin Malik

كُنَّا نُصَلِّي مَعَ النَّبِيِّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فِي شِدَّةِ الحَرِّ، فَإِذَا لَمْ يَسْتَطِعْ أَحَدُنَا أَنْ يُمَكِّنَ وَجْهَهُ مِنَ الأَرْضِ بَسَطَ ثَوْبَهُ، فَسَجَدَ عَلَيْهِ

“Kami solat bersama Nabi s.a.w pada waktu yang sangat panas. Apabila seseorang kalangan kami tidak mampu meletakkan mukanya atas tanah, maka dia bentangkan kainnya, lalu sujud atasnya”. (Riwayat al-Bukhari dan Muslim).

Kata al-Imam al-Nawawi (meninggal 676H) ketika mensyarahkan hadis ini:

قَوْلُهُ فَإِذَا لَمْ يَسْتَطِعْ أَحَدُنَا أَنْ يُمَكِّنَ جَبْهَتَهُ مِنَ الْأَرْضِ بَسَطَ ثَوْبَهُ فَسَجَدَ عَلَيْهِ فِيهِ دَلِيلٌ لِمَنْ أَجَازَ السُّجُودَ عَلَى طَرَفِ ثَوْبِهِ الْمُتَّصِلِ بِهِ وَبِهِ قَالَ أَبُو حَنِيفَةَ وَالْجُمْهُورُ وَلَمْ يُجَوِّزْهُ الشَّافِعِيُّ وَتَأَوَّلَ هَذَا الْحَدِيثَ وَشَبَهَهُ عَلَى السُّجُودِ عَلَى ثَوْبٍ مُنْفَصِلٍ

“Perkataan Nabi s.a.w “apabila seseorang kalangan kami tidak mampu meletakkan mukanya atas tanah, maka dia bentangkan kainnya, lalu sujud atasnya” itu menjadi dalil bagi sesiapa yang membolehkan sujud atas bahagian kain yang bersambungan dengan orang yang bersolat. Inilah pendapat Abu Hanifah dan jumhur (majoriti) ulama. Al-Syafi’i tidak membolehkan. Dia mentakwilkan hadis ini dan mengandaikan sujud atas kain yang terpisah”. (Syarah Sahih Muslim, 5/121. Beirut: Dar al-Turath al-‘Arabi).

Para ulama seperti al-Imam Ibn Daqiq al-‘Id menyatakan bahawa lafaz “kainnya” (ثوبه) memberikan maksud kain yang ada di tubuhnya. Dari segi lafaz ia selari dengan ayat selepas itu “lalu sujud atasnya”. Dari segi luar lafaz pula, pada zaman tersebut mereka tidak mempunyai banyak kain yang dibawa ke sana-sini. (lihat: al-Syaukani, Nil al-Autar, 2/301. Kaherah: Dar al-Hadith).

Oleh kerana dalam hadis tersebut dinyatakan ( فَإِذَا لَمْ يَسْتَطِعْ أَحَدُنَا أَنْ يُمَكِّنَ جَبْهَتَهُ مِنَ الْأَرْضِ بَسَطَ ثَوْبَهُ) “apabila seseorang kalangan kami tidak mampu meletakkan mukanya atas tanah”, maka ia memberi maksud para sahabat tidak melakukan hal itu melainkan jika ada keperluan sahaja. Jika mereka mampu sujud mereka tidak melakukannya. Maka, sebahagian ulama seperti al-Syeikh Muhammad Salih al-‘Uthaimin menyatakan adalah makruh sujud atas kain yang bersambungan dengan orang yang bersolat jika tiada keperluan berbuat demikian. (lihat: al-Uthaimin, al-Syarh al-Mumti’, 1/527. Kaherah: Dar Ibn al-Jauzi)

sujud

Kesimpulannya, sujud atas kain atau bahan yang bersambungan serta bergerak bersama dengan orang yang bersolat itu tidak membatalkan solat di sisi majoriti ulama. Cumanya, dalam kalangan majoriti yang memegang pendapat ini menganggap makruh jika tiada keperluan berbuat demikian. Adapun Mazhab al-Syafii menganggap tidak sah sujud sebegitu melainkan jika disebabkan balutan keceder4an.

Pada saya, pandangan jumhur lebih kuat untuk dipegang, namun makruh jika tiada alasan yang munasabah. Ini sesuai dengan hadis tersebut. Solat yang sah secara yakin, tidak wajar dianggap batal atas alasan yang tidak begitu kukuh. Pun bagitu, sesiapa yang dapat mengelakkannya, itu sesuatu yang baik. Namun, tidaklah batal perbuatan itu di sisi majoriti ulama.

Sumber : Laman Web Rasmi Jabatan Mufti Negeri Perlis

Kongsi Ilmu

“Alah budak lagi, bukan depa tahu apa pun..”, Akhirnya Anaknya Membesar Jadi G4y!

Published

on

By

kanak-kanak

Dewasa ini, banyak sekali kedengaran k3s r*g0l, liw*t, r*ba dan sebagainya yang berlaku di kalangan kanak-kanak. Terfikirkah kita dari mana dat4ngnya tabiat ini dan mengapa ianya dilakukan oleh mereka yang usianya baru setahun jagung?

Baca perkongsian daripada Tuan Akhi Fairuz Al Jengkawi mengenai antara penyebab berlakunya kejadian yang tidak sepatutny4 ini.

Perkongsian Saudara Akhi Fairuz :

“Budak lelaki tu cakap masa kecil beliau selalu nampak si ayah men4nggalkan tuala selepas mandi, berb0gel dan pakai seluar dlm.

Mak ayah fikir, alah budak lagi, bukan depa tahu apa pun. Namun mereka tak sedar perbu4tan mereka tu tersimpan dalam minda separa sedar anak.

Nak dijadikan cerita, bila meningkat usia, budak ni terjeb4k pula dengan p*rn0grafi. Bila tengok yang biasa, beliau mula beralih kepada video luc*h sama jantina, g4y.

Mula-mula beliau rasa janggal, tapi lama kelamaan rasa biasa. Dia tengok p*rn g4y pun sebab suka tengok z*kar lelaki, dari zaman kanak-kanak.

Bila sambung belajar ke sekolah asrama, senior suruh berb*gel dan melakukan 0n4ni dihadapan mereka pula.

Mula-mula rasa tak selesa, k3liru, lama-lama rasa seronok. Otak terus trigg3rd memori masa kecil tengok ayah tak berp4kaian.

Rasa-rasa apa yang terjadi kepada budak lelaki ni sekarang?” Soal kawanku.

Aku mendiamkan diri.

“Budak tu jadi g*y?” Aku bertanya kembali kepada rakanku.

“Ya!”

KeIu tidak terkata.

Kawan-kawan yang baik hati,

Ini adalah salah satu kisah yang berlaku kepada anak-anak kita. Masyarakat hanya melihat 0utput; g*y, l3sbi*n, p*ngkid, b*s3ksu4l, zin4, unwed pregna=4nt, baby dum*ing.

Namun disebalik semua itu tersimpan pelbagai kisah k0mpleks yang suk4r untuk dirungkai. Berselir4t!

Sebagai mak ayah, banyak yang perlu kita pelajari dan jaga. Benar, mereka anak kita. Namun, ia bukan syarat untuk kita berb*gel atau separa b*gel dihadapan mereka.

Aur4t antara kita dan anak-anak perlu dititikberatkan. Mohon sangat agar tuan puan tidak bers3luar dalam atau berb*kini sahaja di hadapan anak-anak.

Bagaimana kita nak educ4te anak mengenai priv4te p4rt, b4d t0uch, safe t0uch, m4lu, kalau kita sendiri tak tunjuk contoh yang baik di depan mereka?

Kau tahu, anak kecil akan meniru apa yang dilihat. Segala perilaku kita akan dipamerkan kembali oleh anak-anak.

Kau pem4rah, mereka akan cepat m4rah. Kau suka pukuI mereka, mereka akan memukuI orang lain pula hatta kau lakukan hubungn lntim antara suami dan isteri pun mereka akan ikuti.

Cikgu tadika ada sampaikan kisah ini kepada saya, cikgu sekolah rendah pun ceritakan juga. Siap ada k3s seorang budak tadika share kawan A to Z jim*k yang dilakukan oleh mak bapaknya.

Itu belum lagi yang r*ba kawan dalam kelas, ci’um mulut kawan, meliw*t dalam tandas, main ‘r*gol-r*gol’.

Kau rasa apa yang budak-budak ni lakukan asbab n4fsu atau hanya mencontohi perbu4tan yang pernah dilihat di depan mata?

Menyebut tentang hal ini, teringat saya akan satu kisah. Seorang budak disoal si4sat cikgu sebab bertindak luc*h terhadap kawan sekelas.

Bila cikgu tanya, dia jawab biasa tengok parents buat macam tu. Kata ayahnya, ini cara ayah tunjukkan kasih sayang kepada mak.

Kata-kata itu dikun’ci kemas dalam fikirannya. Bila ditanya guru kenapa ci*um mulut, r*ba dan peIuk kawan perempuan, kanak-kanak ini menjawab, “saya suka dia. Ini cara saya tunjukkan kasih sayang kepadanya.”

Innalilahi Wainna Ilaihi Rajiuun.

Mak ayah, caknalah perkara ini ya. Jangan sekali-kali kita tanamkan mindset, tak apa, anak masih kecil lagi. Mereka tak tahu apa-apa.

Sudahlah anak diberi g4jet seawal usia kecil, kemudian tidak dip4ntau pula. Anak kecil ini dibiarkan hnyut dengan youtube hinggalah mereka bertemu dengan video tidak berb4ju.

Bukan senang nak jadi mak bapak ni, apatah lagi zaman serba canggih begini. Segala ilmu untuk mendidik anak-anak wajib dipelajari.

Ajar anak mengenali tubuh badan, fungsinya. Anak perlu tahu fungsi z*kar dan f*raj. Tanamkan rasa m4lu. Pis4hkan tempat tidur. Jangan meluc*h depan anak.

Jadilah guru pertama mendidik anak tentang hal-hal s*ksu4liti, bukan p*rn, bukan pula rakan sebaya anak kita.

Gali lagi ilmu dan praktikkan. Mudah-mudahan anak kita terhindar dari zin*, h0m*s3ksu4l, s*ks luar t4bie, menjadi m4ngsa s3x grooming, ped*fili4, dic4bul dan dir*g0l.

Komen netizen :

Nur Suaida Sakinah

“Dalam islam pon dah kata 4urat antara anak dengan ibu bapa dari pusat hingga lutut. So jaga lah sebaiknya. Dirumah tu nak pakai baju minta anak keluar dari bilik. Benda ni basic tapi ramai mak ayah tak ambik cakna. Bila nak salin pakaian tak kesah anak-anak ada depan mata. Tu yang silap. Jadi ubah dari sekarang. Jangan terlalu terbuka depan anak-anak memang m4hram tapi tetap kena jaga.”

Ayoh Long

“Tetap ada pr0 n c0n dia dlm hal ni. Sebagai contoh jika mak ayah uzur anak2 akan jd m4lu dan seg4n utk uruskan kebersih4n diri org tua yang uzur.

Terlalu banyak 4duan dari kakitangan h0spital yg anak2 tak nak urus n*jis org tua mereka. Antara sebabnya berkait dgn topik saudara.

Apa2 pun saya bsetuju dgn tulisan tuan…”

Fildza Azani

“Antara sebab dan punca ialah soal tempat tinggal..tak semua keluarga yang ada anak mampu tinggal di rumah anak2 tidur berasingan dengan ibu bapa realitinya ramai ibu bapa serta anak2 tidur sebilik menyebabkan tiada priv4si antara mereka…”

Aishah Yasin

“…anak sentiasa copy je apa makayah die buat kan, kite sama2 elakkan lah benda mcmni..”

Demikianlah ‘s4d truth’ yang benar-benar berlaku pada masyarakat kita. Bersama-samalah kita elakkan dan bndung agar benda sebegini tidak menular sehingga ke generasi yang akan datang.

Kanak-kanak ini bak kertas yang putih bersih tidak tercel4, ibu bapalah yang bertanggungjawab bagaimana mahu mencorak mereka.

Ditulis oleh : Tuan Akhi Fairuz Al-Jengkawi via Taufiq R

Continue Reading

Kongsi Ilmu

“Alah budak lagi, bukan depa tahu apa pun..”, Akhirnya Anaknya Membesar Jadi Lelaki G4y!

Published

on

By

kanak-kanak

Dewasa ini, banyak sekali kedengaran k3s r*g0l, liw*t, r4ba dan sebagainya yang berlaku di kalangan kanak-kanak. Terfikirkah kita dari mana dat4ngnya tabiat ini dan mengapa ianya dilakukan oleh mereka yang usianya baru setahun jagung?

Baca perkongsian daripada Tuan Akhi Fairuz Al Jengkawi mengenai antara penyebab berlakunya kejadian yang tidak sepatutny4 ini.

Perkongsian Saudara Akhi Fairuz :

“Budak lelaki tu cakap masa kecil beliau selalu nampak si ayah men4nggalkan tuala selepas mandi, berb0gel dan pakai seluar dlm.

Mak ayah fikir, alah budak lagi, bukan depa tahu apa pun. Namun mereka tak sedar perbu4tan mereka tu tersimpan dalam minda separa sedar anak.

Nak dijadikan cerita, bila meningkat usia, budak ni terjeb4k pula dengan p*rn0grafi. Bila tengok yang biasa, beliau mula beralih kepada video luc*h sama jantina, g4y.

Mula-mula beliau rasa j4nggal, tapi lama kelamaan rasa biasa. Dia tengok p*rn g4y pun sebab suka tengok z*kar lelaki, dari zaman kanak-kanak.

Bila sambung belajar ke sekolah asrama, senior suruh berb*gel dan melakukan 0n4ni dihadapan mereka pula.

Mula-mula rasa tak selesa, k3liru, lama-lama rasa seronok. Otak terus trigg3rd memori masa kecil tengok ayah tak berp4kaian.

Rasa-rasa apa yang terjadi kepada budak lelaki ni sekarang?” Soal kawanku.

Aku mendiamkan diri.

“Budak tu jadi g*y?” Aku bertanya kembali kepada rakanku.

“Ya!”

KeIu tidak terkata.

*************

Kawan-kawan yang baik hati,

Ini adalah salah satu kisah yang berlaku kepada anak-anak kita. Masyarakat hanya melihat 0utput; g*y, l3sbi*n, p*ngkid, b*s3ksu4l, zin4, unwed pregna=4nt, baby dum*ing.

Namun disebalik semua itu tersimpan pelbagai kisah k0mpleks yang suk4r untuk dirungkai. Berselir4t!

Sebagai mak ayah, banyak yang perlu kita pelajari dan jaga. Benar, mereka anak kita. Namun, ia bukan syarat untuk kita berb*gel atau separa b*gel dihadapan mereka.

Aur4t antara kita dan anak-anak perlu dititikberatkan. Mohon sangat agar tuan puan tidak bers3luar dalam atau berb*kini sahaja di hadapan anak-anak.

Bagaimana kita nak educ4te anak mengenai priv4te p4rt, b4d t0uch, safe t0uch, m4lu, kalau kita sendiri tak tunjuk contoh yang baik di depan mereka?

Kau tahu, anak kecil akan meniru apa yang dilihat. Segala perilaku kita akan dipamerkan kembali oleh anak-anak.

Kau pem4rah, mereka akan cepat m4rah. Kau suka pukuI mereka, mereka akan memukuI orang lain pula hatta kau lakukan hubungn lntim antara suami dan isteri pun mereka akan ikuti.

Cikgu tadika ada sampaikan kisah ini kepada saya, cikgu sekolah rendah pun ceritakan juga. Siap ada k3s seorang budak tadika share kawan A to Z jim*k yang dilakukan oleh mak bapaknya.

Itu belum lagi yang r4ba kawan dalam kelas, ci’um mulut kawan, meliw*t dalam tandas, main ‘r*gol-r*gol’.

Kau rasa apa yang budak-budak ni lakukan asbab n4fsu atau hanya mencontohi perbu4tan yang pernah dilihat di depan mata?

Menyebut tentang hal ini, teringat saya akan satu kisah. Seorang budak disoal si4sat cikgu sebab bertindak luc*h terhadap kawan sekelas.

Bila cikgu tanya, dia jawab biasa tengok parents buat macam tu. Kata ayahnya, ini cara ayah tunjukkan kasih sayang kepada mak.

Kata-kata itu dikunci kemas dalam fikirannya. Bila ditanya guru kenapa ci*um mulut, r*ba dan peIuk kawan perempuan, kanak-kanak ini menjawab, “saya suka dia. Ini cara saya tunjukkan kasih sayang kepadanya.”

Innalilahi Wainna Ilaihi Rajiuun.

Mak ayah, caknalah perkara ini ya. Jangan sekali-kali kita tanamkan mindset, tak apa, anak masih kecil lagi. Mereka tak tahu apa-apa.

Sudahlah anak diberi g4jet seawal usia kecil, kemudian tidak dip4ntau pula. Anak kecil ini dibiarkan hnyut dengan youtube hinggalah mereka bertemu dengan video tidak berb4ju.

Bukan senang nak jadi mak bapak ni, apatah lagi zaman serba canggih begini. Segala ilmu untuk mendidik anak-anak wajib dipelajari.

Ajar anak mengenali tubuh badan, fungsinya. Anak perlu tahu fungsi z*kar dan f*raj. Tanamkan rasa m4lu. Pis4hkan tempat tidur. Jangan meluc*h depan anak.

Jadilah guru pertama mendidik anak tentang hal-hal s*ksu4liti, bukan p*rn, bukan pula rakan sebaya anak kita.

Gali lagi ilmu dan praktikkan. Mudah-mudahan anak kita terhindar dari zin*, h0m*s3ksu4l, s*ks luar t4bie, menjadi m4ngsa s3x grooming, ped*fili4, dic4bul dan dir*g0l.

Akhi Fairuz

Gambar :FB Tuan Akhi Fairuz Al Jengkawi

Komen netizen :

Nur Suaida Sakinah

“Dalam islam pon dah kata 4urat antara anak dengan ibu bapa dari pusat hingga lutut. So jaga lah sebaiknya. Dirumah tu nak pakai baju minta anak keluar dari bilik. Benda ni basic tapi ramai mak ayah tak ambik cakna. Bila nak salin pakaian tak kesah anak-anak ada depan mata. Tu yang silap. Jadi ubah dari sekarang. Jangan terlalu terbuka depan anak-anak memang m4hram tapi tetap kena jaga.”

Ayoh Long

“Tetap ada pr0 n c0n dia dlm hal ni. Sebagai contoh jika mak ayah uzur anak2 akan jd m4lu dan seg4n utk uruskan kebersih4n diri org tua yang uzur.

Terlalu banyak 4duan dari kakitangan h0spital yg anak2 tak nak urus n*jis org tua mereka. Antara sebabnya berkait dgn topik saudara.

Apa2 pun saya bsetuju dgn tulisan tuan…”

Fildza Azani

“Antara sebab dan punca ialah soal tempat tinggal..tak semua keluarga yang ada anak mampu tinggal di rumah anak2 tidur berasingan dengan ibu bapa realitinya ramai ibu bapa serta anak2 tidur sebilik menyebabkan tiada priv4si antara mereka…”

Aishah Yasin

“…anak sentiasa copy je apa makayah die buat kan, kite sama2 elakkan lah benda mcmni..”

Demikianlah ‘s4d truth’ yang benar-benar berlaku pada masyarakat kita. Bersama-samalah kita elakkan dan bEndung agar benda sebegini tidak menular sehingga ke generasi yang akan datang.

Kanak-kanak ini bak kertas yang putih bersih tidak tercela, ibu bapalah yang bertanggungjawab bagaimana mahu mencorak mereka.

Ditulis oleh : Tuan Akhi Fairuz Al-Jengkawi via Taufiq Razif

Continue Reading

Kongsi Ilmu

Tak Berse’tubuh Tapi Pe’luk Isteri Sampai Keluar Air M*ni, Batal Ke Puasa? Ini Jawapannya..

Published

on

By

puasa

Di antara persoalan yang sering diajukan berkenaan puasa adalah hu’kum-hakam yang berkaitan dengan perhubungan di antara suami dan isteri di siang hari bulan Ramadan. Oleh itu, ramai juga dalam kalangan kita yang tertanya-tanya apakah hu’kum memeluk isteri sehingga terkeluar air m4ni ketika di siang hari. Ini penjelasan dari Datuk Dr. Zulkifli Mohamad al-Bakri.

HUKUM TIDUR SEBELAH ISTERI & BERPELUK DI SIANG HARI

puasa

Gambar hiasan

Soalan:

Assalamualaikum w.b.t. Adakah seorang suami dibolehkan untuk tidur sebelah isterinya berp3lukan pada siang hari Ramadhan? Mohon pencerahan. Terima kasih.

Jawapan:

Waalaikumussalam w.b.t. Alhamdulillah, segala puji bagi Allah SWT, selawat dan salam kepada junjungan besar Nabi Muhammad SAW, isteri dan ahli keluarga Baginda, para sahabat Baginda serta orang-orang yang mengikuti jejak langkah Baginda sehingga Hari Kiamat.

Kami mulakan dengan riwayat daripada Aisyah R.Anha, beliau berkata:

كَانَ رَسُولُ اللَّهِ صلى الله عليه وسلم يُقَبِّلُ إِحْدَى نِسَائِهِ وَهُوَ صَائِمٌ

 

Maksudnya: “Rasulullah SAW menc1um salah seorang isteri Baginda dalam keadaan Baginda sedang berpuasa.”[1]

Begitu juga dalam riwayat Aisyah R.Anha yang lain, beliau berkata:

كَانَ رَسُولُ اللَّهِ صلى الله عليه وسلم يُقَبِّلُ وَهُوَ صَائِمٌ وَيُبَاشِرُ وَهُوَ صَائِمٌ وَلَكِنَّهُ كَانَ أَمْلَكَ لإِرْبِهِ

Maksudnya: “Rasulullah SAW menc1um (isterinya) dalam keadaan Baginda sedang berpuasa. Baginda juga bermesra-mesraan (dengan isterinya) dalam keadaan Baginda berpuasa, akan tetapi Baginda ialah orang yang paling kuat menahan sy4hwatnya.”[2]

Secara umumnya, perbuatan bermesraan sesama suami isteri adalah suatu perkara yang menjadi lumrah dalam kehidupan rumah tangga. Berdasarkan hadith-hadith di atas, kita mengetahui bahawa Rasulullah SAW juga menc1um dan bermesra-mesraan dengan para isteri Baginda.

Berbalik kepada soalan yang diajukan, Imam al-Nawawi menyebutkan dalam kitabnya bahawa dihukumkan sebagai makruh bagi sesiapa yang bercum’buan dalam keadaan dia sedang berpuasa jika terngsang sy4hwatnya dan tidak dihuk’umkan sebagai makruh bagi selainnya — yang mampu mengawal n4fsunya.

Namun, yang utamanya adalah meninggalkan perbuatan tersebut. Begitu juga tidak ada beza antara orang tua dan orang muda kerana perkara yang diambil kira ialah terngsang sy4hwat dan dikhuatiri keluarnya air m4ni. Dalam erti kata lain, jika seorang tua ataupun muda itu kuat untuk terngsang sy4hwatnya, maka hu’kumnya adalah makruh, dan jika tidak terngsang sy4hwatnya, maka hu’kumnya tidak makruh. Akan tetapi yang utamanya meninggalkan perbuatan bercu’mbuan itu, tidak kira menc1um pipi, mulut atau selainnya. Begitu juga perbuatan bermesra-mesraan dengan tangan dan berpeIukan, hukumnya adalah sama dengan hu’kum bercumbuan.

KELUAR AIR MANl, BATAL PUASA

puasa

Gambar hiasan

Kemudian, hu’kum makruh yang dimaksudkan bagi sesiapa yang terngsang sy4hwatnya ialah makruh tahrim. Ini merupakan pendapat pengarang al-Muhazzab, al-Qadhi Abu al-Tayyib, al-‘Abdari dan lain-lain ulama dalam kalangan mazhab Syafi‘i. Manakala sebahagian lagi pula berpendapat, hu’kum makruh di sini ialah makruh tanzih selagi mana tidak keluar air m4ni. Inilah pendapat yang disahihkan oleh al-Mutawalli. Namun, al-Rafi‘i dan selainnya menyebutkan, pendapat yang paling sahih ialah makruh tahrim. Selain daripada itu, apabila seseorang itu berc1uman dan tidak keluar air m4ni, maka puasanya tidak terbatal tanpa sebarang khilaf di sisi ulama mazhab Syafi‘i, tidak kira bagi mereka yang berpendapat makruh tahrim atau tanzih.

Di samping itu, seluruh fuqaha menyebutkan bahawa perbuatan berc1uman itu tidak membatalkan puasa melainkan berlakunya inzal (keluar air m4ni). Oleh itu, sekiranya keluar air m4ni, maka puasanya batal dan wajib ke atasnya untuk menggantikannya tanpa dikenakan kafarah.[3] Justeru, difahami bahawa puasanya tidak terbatal semata-mata disebabkan perbuatan berc1uman, berpelukan dan bermesraan tetapi disebabkan oleh keluarnya air m4ni kerana perbuatan itu. Hal ini adalah berdasarkan kepada hadith yang diriwayatkan oleh Umar bin al-Khattab, beliau berkata:

يَا رَسُولَ اللَّهِ صَنَعْتُ الْيَوْمَ أَمْرًا عَظِيمًا قَبَّلْتُ وَأَنَا صَائِمٌ ‏ قَالَ: ‏‏أَرَأَيْتَ لَوْ مَضْمَضْتَ مِنَ الْمَاءِ وَأَنْتَ صَائِمٌ

Maksudnya: “Wahai Rasulullah, hari ini aku telah lakukan sesuatu yang berat. Aku telah menc1um (isteriku) dalam keadaan aku berpuasa. Maka Baginda SAW menjawab: ‘Apa pendapat kamu sekiranya kamu berkumur-kumur dalam keadaan kamu sedang berpuasa?’

Imam al-Nawawi ketika mengulas hadith ini menyatakan, Baginda SAW menyamakan perbuatan mencium itu dengan berkumur-kumur. Sesungguhnya telah sabit bahawa jika seseorang itu berkumur-kumur lalu air sampai ke dalam rongganya, maka ia membatalkan puasa, dan sekiranya air tidak sampai ke dalam rongganya, maka ia tidak membatalkan puasanya. Justeru, ini menunjukan bahawa perbuatan berc1uman (atau berplukan) itu adalah sama sepertinya — yakni berkumur-kumur.

Selain itu, Mantan Mufti Besar Arab Saudi juga ada menyebutkan, seorang lelaki yang menc1um dan bermesraan dengan isterinya selain daripada j1mak, sedangkan dia dalam keadaan berpuasa, kesemuanya itu adalah diharuskan dan tidak mengapa melakukannya kerana Nabi SAW sendiri menc1um dan bermesraan dengan isterinya, sedangkan Baginda dalam keadaan berpuasa.

Akan tetapi jika dia takut terjatuh ke dalam perkara yang dih4ramkan oleh Allah SWT disebabkan cepat ter4ngsang syahw4tnya, maka perbuatan tersebut adalah makruh. Sekiranya air m4ninya keluar (kerana perbuatan itu), wajib ke atas dirinya untuk imsak (menahan diri daripada makan dan minum) dan qadha’ (menggantikan puasa) serta tidak diwajibkan kaffarah di sisi jumhur ulama. Adapun keluarnya air mazi tidak merosakkan puasa menurut pendapat yang sahih dalam kalangan ulama kerana hukum asalnya adalah sah dan tidak membatalkan puasa disebabkan kesukaran untuk mengelakkan diri daripadanya.

Kesimpulannya

puasa

Oleh itu, berdasarkan kepada perbahasan di atas, kami berpendapat bahawa seorang suami yang tidur disebelah isterinya dalam keadaan berp3lukan pada siang hari Ramadhan, hukumnya adalah makruh sekiranya perkara itu menyebabkan syahw4tnya ter4ngsang atau dikhuatiri keluarnya air m4ni, dan tidak mengapa serta tidak makruh jika dia mampu untuk menjaga dirinya daripada hal itu.

Tidak kira dia seorang lelaki tua mahupun pemuda. Namun, adalah lebih baik untuk dia meninggalkan perbuatan berp3lukan itu, ketika dia sedang berpuasa kerana hal itu adalah lebih selamat dan keluar daripada khilaf. Begitu juga puasanya tidak terbatal selagi mana tidak keluar air m4ni. Ini adalah sebagaimana pendapat muktamad dalam mazhab Syafi‘i.

Walau bagaimanapun, jika perbuatan berp3lukan atau bermesraan itu menyebabkan keluarnya air m4ni, maka puasanya adalah terbatal. Dia wajib menggantikan puasa itu dan tiada kafarah dikenakan ke atasnya.

Semoga Allah SWT memberikan kefahaman yang jelas kepada kita semua dalam beragama. Ameen. Wallahua‘lam.

Sumber: Datuk Dr.Zulkifli Mohamad al-Bakri

Continue Reading

Trending

WE ARA FAMILY NZ DIGITAL NETWORK