Connect with us

Global

Pada 2017 Yang Lalu, Ekperimen 0rang Pertama Dibekukan H!dup2 Selama 54 Tahun Ini Menjadi Sebuah Sejarah Dunia

Published

on

Pada 2017 Yang Lalu, Ekperimen 0rang Pertama Dibekukan H!dup2 Selama 54 Tahun Ini Menjadi Sebuah Sejarah Dunia

Pernahkah kita terfikir secara logik akal bagaimana jika manusia mahu memanjangkan nyawa?. Pada tahun 1964, Robert Ettinger, seorang yang dikenali sebagai Technology Mr. Krionika (pemb3kuan suhu rendah) mencadangkan konsep pemb3kuan manvsia.

 

Beliau mengatakan bahawa selagi tubuh manvsia b3ku dan k3ras , dia akan dapat bert4han sehingga satu masa satu teknologi masa depan berkembang, maka “Man Frozen” boleh bergerak melalui ruang dan pada ketika itu kembali h1dup semula selepas dikeluarkan dari pembekuan.

 

Pada ketika itu, seorang sukarelawan dari Amerika Syarikat bernama James Bedford menjadi orang pertama yang membekukan hidupnya pada tahun 1967. Agaknya bagaimanakah keadaan manvsia pertama di dunia beku ini sekarang ya ? Pasti membuat kita tertanya-tanya.

 

Teknologi Krionika Robert Ettinger menulis dalam buku yang bertajuk “Masa Depan Kehidupan Abadi” pada tahun 1962, yang menyatakan dengan tegas, bahawa

“kem4tian boleh dihidupkan kembali dengan kaedah Krionika”.

Berita berkenaan menjadi tajuk perbualan pada ketika itu sebaik sahaja tersebar luas.

 

Pada tahun 1964, Robert Ettinger juga yang mengasaskan pertubuhan Krionika dan memanggil masyarakat yang mahuk melanjutkan nyaw4 kehidvpan, dia mendakwa bahawa pertubuhan itu mempunyai teknologi yang canggih dimana selagi tvbuh manvsia dibekvkan dengan cepat, ia dapat dibangkitkan pada tahun atau bila-bila masa sahaja yang mereka kehendaki.

 

Perkembangan teknologi ini menimbulkan minat terhadap James Bedford, seorang profesor psikologi yang mend3rita k4nser paru-paru. Pada masa itu, James menderita kanser hanya berbaring di tempat tidur pada waktu yang lama tanpa dapat berbuat apa. Dia memutuskan untuk menjadi p3sakit pertama menjalani pembekuan badan h1dup pada suhu rendah.

Dia tidak menyesal sekiranya dia g4gal dibangkitkan, beliau berharap perniagaannya berguna untuk pembangunan teknologi Krionika. Jadi James bersedia dan membayar 100,000 dolar – untuk pertubuhan berkenaan bagi tujuan penjagaan tvbuh badannya semasa pembekuan.James akhirnya menjalani proses Krionika dengan diiringi oleh ahli keluarga pada tahun 1967.

Selepas h1dup James Bedford dihentikan secara pembekuan, pakar mula mengendalikan teknik pertama dalam sejarah peradaban m4nusia. Mereka mulai dengan memandikan James dengan air sejuk untuk mengurangkan suhu b4dan b4dannya, kemudian mengepam semua d4rah di dalam badan keluar dan menyuntik sejumlah besar dimetil sulfoksida, bahan pelarut yang dianggap sebagai cryoprotectant pada ketika itu.

Selepas menunggu selama 3 hari, mereka menyvntik tubvh James cec4ir nitrogen pada negatif 196 darjah Celsius untuk menjalani proses pemeliharaan. Selama bertahun-tahun, badan James disimpan di pusat pembekuan di pelbagai negara sehingga dia dipindahkan ke tempat Yayasan Extension Alcor Life pada tahun 1982.

54 tahun telah berlalu sejak operasi kronik pertama ini, James telah “disabitkan” sangat tidak mustahil untuk h1dup semula oleh ramai orang, tetapi pada tahun 2017, pengerusi Yayasan Pelanjutan Hayat Robert Nelson kelihatannya mengumumkan bahawa James dijangka h1dup pada tahun ini .

Walau bagaimanapun, selepas pengumuman itu, masyarakat keh1langan berita lanjut dari Robert Nelson, mereka membuat spekulasi bahawa eksperimen itu kemungkinan besar g4gal.

Eksperimen ini mencipta satu peristiwa penting untuk teknologi Krionika walaupun lelaki beku pertama di dunia tidak dibangkitkan. Oleh itu pada 12 Januari di mana James dibekukan juga dipanggil Hari James Bedford.

Sumber; imuslimnetwork

Continue Reading
Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Global

Pihak Israel Dipercayai Gali Tapak Bawah Masjid Menyebabkan Keretakan Pada Struktur Bangunan Masjid Al-Aqsa Hingga Berisiko Runtuh

Published

on

By

Pihak Israel Dipercayai Gali Tapak Bawah Masjid Menyebabkan Keretakan Pada Struktur Bangunan Masjid Al-Aqsa Hingga Berisiko Runtuh

Pihak Israel dipercayai telah melaksanakan penggalian di bawah tapak Masjid Al-Aqsa sejak beberapa minggu yang lalu dan ia didakwa telah menyebabkan keretakan hingga batu mula tertanggal dari dinding dan juga siling bangunan suci itu.

Pegawai di Masjid Al-Aqsa di Baitul Maqdis telah menzahirkan rasa bimbang terhadap kerja-kerja gali dipercayai dilakukan oleh pihak Israel yang didakwa menyebabkan kerosakan dan keretakan pada struktur bangunan Masjid Al-Aqsa hingga berisiko runtuh.

Ketua Jabatan Wakaf Islam Al-Aqsa di bandar itu, Azzam Al-Khatib telah memberi amaran bahawa masjid itu mungkin akan runtuh jika penggalian itu akan terus dijalankan dari masa ke masa, lapor Arab News.

“Terdapat kerja-kerja penggalian yang tidak diketahui dan berbahaya. Tiada sesiapa yang tahu kenapa penggalian itu dibuat dan tujuannya. Kami dapat lihat terdapat sejumlah habuk dan bunyi peralatan penggalian serta batu-batu pecah.

“Gegaran tersebut telah menyebabkan beberapa ketulan batu dari atas siling masjid tertanggal di bahagian selatan.

“Kami meminta pihak polis Israel untuk membenarkan jurutera dan juruteknik dari pihak kami untuk menilai situasi yang sedang berlaku,” katanya.

Bagaimanapun menurut pegawai berkenaan, setakat ini tiada respon diberikan terhadap permintaan tersebut.

Menurut Al-Khatib, kerja-kerja yang sama seperti itu pernah berlaku sebelum ini, tapi kali ini aktiviti penggalian didakwa berlaku semakin kerap.

“Kami bimbang tentang terowong yang digali akan menyebabkan keruntuhan Al-Aqsa.

“Jadi, kami telah maklumkan kepada Mahkamah Diraja Jordan, Kementerian Wakaf Islam Jordan, Kedutaan Jordan dan Raja Abdullah (Jordan) selaku penjaga tapak suci itu untuk campur tangan menangani isu ini.

“Pihak pengurusan Awqaf Islam tidak mahu berlaku sebarang pergeseran dan sangat mengambil berat tentang apa yang mengganggu gugat kestabilan Al-Aqsa dan seluruh rantau ini.

“Saya telah meminta pihak polis Israel membenarkan kami membaik pulih dinding yang telah rosak dengan batu-batu telah tertanggal yang mungkin akan membawa kepada keruntuhan, tetapi tiada respon.

“Sama ada Wakaf, UNESCO (Pertubuhan Pendidikan, Saintifik dan Kebudayaan PBB), tiada siapa yang tahu apa yang sedang berlaku. Kita diamanahkan untuk menjaga Al-Aqsa, apa yang berlaku sangat membimbangkan dan mungkin akan membahayakan kita,” jelasnya lagi.

Pegawai teknikal Islamic Waqaf memaklumkan bahawa satu jawatankuasa jurutera dan pakar bergabung untuk melihat apa yang sedang berlaku dan hasil laporan akan dimaklumkan nanti.

Sumber: Arab News

Continue Reading

Global

Tertekan Dilahirkan Sebagai Seorang Manusia, Lelaki Ini Nekad Menjadi Seekor Kambing

Published

on

By

Tertekan Dilahirkan Sebagai Seorang Manusia, Lelaki Ini Nekad Menjadi Seekor Kambing

Lazimnya pelbagai cara akan dilakukan untuk mengembalikan keyakinan diri untuk terus hidup apabila seseorang itu berdepan masalah dalam kehidupan. Contohnya pergi bercuti ke tempat yang menjadi impian untuk dikunjungi bersama orang yang tersayang atau seorang diri.

Tetapi, berikutan kecewa dengan kehidupan yang dialaminya, lelaki berasal dari United Kingdom sanggup seorang diri pergi ke kawasan pergunungan Swiss untuk menikmati kehidupan sebagai seekor kambing.

Justeru, dia mendapatkan sepasang kaki kambing dan usus kambing buatan manusia yang boleh menghadam rumput hijau untuk dirinya.

Lelaki yang dimaksudkan itu bernama Thomas Thwaites, sebelum itu dia menetap di London, berdepan masalah pengangguran dan masalah peribadi serta bosan dengan kehidupan di bandaraya.


Suatu hari dia mendapati anjing yang dibela oleh rakannya kelihatan sungguh ceria, dan keadaan tersebut membuatkannya teringin menjadi haiwan. Pelik, bukan?

Setelah memikirkan ia secara mendalam, Thomas Thwaites akhirnya memilih untuk menjadi seekor kambing.

Bagi menyesuaikan diri dengan tabiat makan rumput seperti kambing, dia memasang usus buatan manusia di bahagian pinggangnya.


Pelbagai cabaran dialaminya ketika hidup sebagai kambing, contoh seperti sering terjatuh ketika merangkak bersama kumpulan kambing, dan sebagainya.

Selain itu, kewujudannya tidak diterima oleh sekumpulan kambing dan menganggap dia sebagai spesis asing, malah ada yang cuba menyerangnya.

Namun, akhirnya seekor kambing kelihatan mengekorinya ke mana saja dan cuba menyentuhnya melalui hidungnya.

Menurut seorang pengembala kambing, tindakan kambing tersebut menandakan Thomas Thwaites telah diterima sebagai spesis mereka. Thomas Thwaites rasa terharu dengan apa yang terjadi.

Dalam usaha menjalani kehidupan yang lebih relaks, Thomas Thwaites terinspirasi dengan Kehidupan menjadi seekor kambing, bahawa manusia wajar belajar daripada kambing. Ini kerana kambing lebih tahu menikmati kehidupan daripada manusia.

Sumber: Dairishare

Continue Reading

Global

Pemuda Menderit4 Bar4h Es0fagus Sehingga Menyebabkan FizikaInya Berubah Dan Berat badannya juga turun secara Mendadak

Published

on

By

Pemuda Menderit4 Bar4h Es0fagus Sehingga Menyebabkan FizikaInya Berubah Dan Berat badannya juga turun secara Mendadak

TuIar satu perk0ngsian yang memap4rkan se0rang pemuda berusia 20 tahun menderit4 bar4h es0fagus sehingga menyebabkan fizikaInya berubah.

Fajar Septiawan yang berasaI dari Desa Jajar Sumberkepuh, Kabupaten Tanjungan0m Nganjuk, Indonesia dilap0rkan sedang menjalani raw4tan kem0terapi.

Lebih meny4yat hati apabila perutnya tepksa ditebuk bagi menyaIurkan makanan melaIui tiub kerana dia tidak b0leh menggunakan muIut seperti biasa. Tiubnya itu pula difahamkan sering tersumb4t.

Bahkan dia dikatakan terpksa membersihkan atau menuk4r tiub yang baru di Rumah S4.kit Sut0mo di Surabaya. Keadaan kesihatan Faj4r sering kali menyu.sut dan ianya memksanya untuk beruIang-alik ke h0spital.

Netizen yang bersimp4ti akan nasibnya itu telah bekerjasama untuk mengutip dana buat Fajar agar dapat mering4nkan uj1an yang dihad4pinya.

Beberapa p0tret dirinya sebelum dan selepas menderit4 bar4h es0fagus telah membuatkan ramai warganet bersimp4ti disebabkan berat badan Fajar yang turun secara mendadak.

Sumber : wowberita

 

Continue Reading

Trending

WE ARA FAMILY NZ DIGITAL NETWORK