Connect with us

Agama

Misteri Kemunculan Dabbat Al-Ard Haiwan Melata Dari Perut Bumi

Published

on

Pada Artikel kali ini, kami akan menjelaskan mengenai ‘Kemunculan Dabbatul Ardh, Kerena Manusia Tidak Beriman Kepada Al-Qur’an’..

Sebelum membaca lebih lanjut, marilah kita bersama-sama membaca Ta‘awuz : أَعُوذُ بِاللَّهِ مِنَ الشَّيْطَانِ الرَّجِيمِ “A’udzu billahi minasy syaithonir rojiim” dan Basmalah : بِسْمِ اللهِ الرَّحْمٰنِ الرَّحيمِ “Bismillahirraahmanirrahiim” Agar Bacaan yang dibaca menjadi Berkah dan Bermanfaat. آمِيْن يَا رَبَّ العَالَمِيْنَ “Aamiin ya Rabbal’alamin” …

Bismillahirahmannirahim..

Dābbat ( دابة) dalam Bahasa Arab yang berarti “binatang” atau “binatang buas (m0nster)”, berasal dari kata debbe, yang bererti berjuang, perkataan ini sering digunakan untuk binatang dan serangga. Sedangkan kalimat al-Ard (الأرض) berarti bumi. Namun makna secara bahasa, Dābbat al-Ard bermaksud “Haiwan bumi (tanah)”. Sebagaimana disebutkan di dalam Al-Qur’an Surah An Naml: 82

۞ وَإِذَا وَقَعَ الْقَوْلُ عَلَيْهِمْ أَخْرَجْنَا لَهُمْ دَابَّةً مِنَ الْأَرْضِ تُكَلِّمُهُمْ أَنَّ النَّاسَ كَانُوا بِآيَاتِنَا لَا يُوقِنُونَ

“Dan apabila perkataan telah jatuh atas mereka, Kami keluarkan sejenis binatang melata dari bumi yang akan mengatakan kepada mereka, bahwa sesungguhnya manusia dahulu tidak yakin kepada ayat-ayat Kami.”

Makhluk Misteri Dabbat al-Ard

Apakah Dabbat al-Ard dan Bagaimanakah bentuk dan rupa Dabbat al-Ard itu? Dalam sejarah manusia, masih belum ada sesiapa pun yang melihat Dabbat al-Ard, kerana masanya belum tiba. Walaupun hanya nama, umat islam perlu yakin, di saat kia’mat semakin hampir, Dabbat al-Ard pasti akan muncul. Berikut ialah beberapa punca yang dipetik dari pelbagai sumber mengenai Makhluk Misteri Dabbat al-Ard. Wallahu’alam bissawab dan Allah lebih mengetahui yang sebenar-benarnya.

Dabbat al-Ard adalah sebuah frasa yang ertinya binatang bu’as yang muncul dari perut bumi. Dalam agama Islam binatang ini sebagai salah satu tanda sebelum datangnya Hari Kia’mat. Binatang melata yang dikenali sebagai Dabbat al-ard ini akan keluar di kota Mekah di gunung Shafa, ia akan berbicara dengan kata-kata yang fasih dan jelas.

Ibnu Jurayj mengatakan bahawa Ibnu Zubair menkhabarkan;

“Dabbat al-ard ini akan membawa tongkat Musa dan cincin Sulaiman. Tiada tersisa bagi orang beriman yang tersisa tanpa membuat tanda putih diwajahnya, sehingga bersinarlah wajahnya dan tiada yang tersisa bagi orang ka’fir tanpa membuat tanda hitam diwajahnya, sehingga hitam legam keseluruh wajahnya”

Ketika mereka sedang berjualbeli di pasar, mereka akan berkata;

“Berapa harganya wahai orang beriman?” “Berapa harganya wahai orang ka’fir?”

Sehingga ketika salah seorang dari anggota keluarga duduk makan bersama, mereka akan mengetahui siapa yang beriman dan yang kafir.

Kemudian binatang itu berkata kepada orang beriman;

“Wahai orang beriman, kalian akan berada diantara orang-orang penghuni Syurga”

Kemudian binatang itu berkata pula kepada orang ka’fir;

“Wahai orang ka’fir, kalian akan berada diantara orang-orang penghuni Neraka”

Sesuai dengan firman Allah dalam Surah An Naml: 82;

“Dan apabila sampai masa berlakunya hukuman atas manusia, Kami keluarkan untuk mereka sejenis binatang dari bumi, yang akan menyatakan kepada mereka, bahawa manusia telah tidak meyakini ayat-ayat keterangan dan pengajaran Kami” [27:82]

Selain itu rupa paras Dabbat al-Ard juga pernah dijelaskan dengan terperinci. Ibnu Jurayj mengatakan bahwa Ibnu Zubair menjabarkan binatang ini dengan;

“Kepalanya seperti kepala kerbau, matanya seperti mata ba’bi, telinganya seperti telinga gajah, tanduknya seperti tanduk rusa jantan, lehernya seperti leher burung unta, dadanya seperti dada singa, warna kulitnya seperti warna kulit harimau, ping’gulnya seperti ping’gul kucing, ekornya seperti ekor biri-biri jantan dan kakinya seperti kaki unta. Diantara sepasang persendiannya sejarak 12 ukuran garis lurus”

dabbat al-ardAbu Dawud at Tayalisi mencatat dari Abu Hurairah, Muhammad bersabda;

“Binatang ini akan muncul dari perut bumi dan akan membawa tongkat Musa dan memakai cincin Sulaiman. Ia akan memukul hidung orang kafir dengan tongkat itu dan akan mengusap wajah orang beriman sehingga cerah dengan cincin itu. Sehingga mereka makan bersama, mereka akan saling mengenali orang yang beriman dan yang kafir”

Kisah ini juga dicatat oleh Imam Ahmad dalam musnadnya;

“Binatang itu akan memukul hidung orang kafir dengan cicin dan akan dan akan mebuat wajah orang beriman menjadi cerah dengan tongkat, sehingga ketika mereka makan bersama, mereka akan berkata satu sama lainnya, “Wahai orang beriman” dan “Wahai orang ka’fir”

Beberapa hadis juga mencatat seperti berikut;

“Apabila binatang ini memukulkan tongkatnya ke dahi orang yang beriman, maka akan tertulislah di dahi orang itu ‘Ini adalah orang yang beriman’. Apabila tongkat itu dipukul ke dahi orang yang ka’fir, maka akan tertulislah ‘Ini adalah orang ka’fir”

Wallahu’alam bissawab dan Allah lebih mengetahui yang sebenar-benarnya.

Sumber : Alif MH

Agama

“Islam Penuh Dengan Cinta..”-Dian Sastrowardoyo Bersyukur Kini 20 Tahun Jadi Mualaf

Published

on

By

Dian

Dian Sastro pernah anggap Islam kej4m, kini bersyukur 20 tahun jadi mualaf

PESOHOR seni Indonesia, Dian Sastrowardoyo diketahui dalam kalangan masyarakat dan peminatnya sebagai seorang aktres mualaf.

Dian yang dulunya menganut agama Kat0lik memeluk Islam sekitar 20 tahun lalu.

Selepas lebih sedekad menjadi mualaf, Dian berkongsi cerita mengenai perjalanannya mengenal banyak agama sehingga akhirnya memilih Islam sebagai pegangan hidup.

Menerusi artikel yang disiarkan Viva.co.id, Dian dipetik dari salah satu siaran di saluran YouTube mengaku beliau memeluk Islam selepas mengenal hampir semua agama.

“Saya tumbuh dalam keluarga Kat0lik. Ibu saya Kat0lik. Tapi saya punya keinginan yang kuat untuk mengenal pelbagai jenis agama.

“Jadi saya ambil tahu dan belajar mengenai agama Buddh4 dan Hindu sehingga yang terakhir saya bertemu guru untuk mendalami Islam,” akui bintang filem ‘Ada Apa Dengan Cinta’ itu.

Dian kemudian menambah pernah menyangka Islam sebagai sebuah agama yang kejam sehingga beliau benar benar memahami konsep dan jatuh cinta dengan keindahannya.

Dian

“Dulu saya kira Islam agama yang kej4m. Tapi selepas saya bertemu guru agama dan mengenal serta mendalami Islam, ternyata agama ini tidak kej4m. Tapi Islam penuh dengan cinta,” akuinya.

Lantaran itu Dian pun bulat hati untuk memeluk Islam. Dian mengatakan hal pertama yang beliau pelajari adalah solat sehingga mantap mengucap dua kalimat syahadat.

“Saya mula belajar solat dan mengucap syahadat pada malam Isra Miraj tahun 2002.

“Mulanya saya bimb4ng, terutama bagaimana jika ibu tahu saya peluk Islam. Ramai juga yang ingat saya peluk Islam sebab waktu itu sedang bercinta dengan kekasih seorang Muslim.

“Tapi saya lihat ke dalam hati, apa yang saya yakini dan tidak takut dengan keputusan yang telah diambil,” jelasnya lagi.

Dian

Malah kini Dian yang sudah 20 tahun memeluk Islam dilihat sangat tekun menjalani ibadah termasuk khatam Al Quran setiap kali bulan Ramadan.

Sumber : @therealdisastr via Astroawani

Selepas Bapa MeninggaI Dunia, Dian Sastrowardoyo Terfikir Untuk Bu’nuh Diri

Ayah Dian Sastrowardoyo meninggal dunia pada 1995 akibat kanser hati dan beberapa hari sebelum itu ibunya pula ke luar negara untuk menyambung pengajian di peringkat sarjana. – Gambar Instagram DIAN SASTROWARDOYO

JAKARTA: Tertek4n akibat kehilangan ayah tercinta hampir-hampir sama mer4gut ny4wa pelakon popular Indonesia, Dian Sastrowardoyo.

Dian

Dian, 39, kehilangan ayahnya yang meninggaI dunia akibat k4nser hati semasa artis tersohor itu masih di sekolah menengah.

Ayahnya menghembuskan nafas terakhir pada 1995 dan beberapa hari sebelum saat duk4 itu terjadi, ibunya pula berlepas ke luar negara untuk menyambung pengajian di peringkat sarjana.

Situasi ketika itu disifatkan Dian sebagai amat gnting kerana buat seorang remaja yang masih mentah sukar baginya untuk memahami erti kehilangan.

Apa lagi ibu dan ayahnya sudah bercer4i, justeru menyebabkan pelakon filem Ada Apa Dengan Cinta itu merasakan tiada apa lagi yang bermakna buatnya di dunia ini.

“Saya benar-benar buntu saat itu. Ibu dan ayah sudah lama berpisah ketika saya di sekolah rendah.

“Justeru, apabila ayah meninggaI dunia dan ibu pula sudah ke luar negara menyebabkan fikiran saya bingung.

“Sebagai anak tunggal, saya benar-benar tertekan saat itu, bimbang tidak tahu ke mana arah tujuan hidup, terdetik dalam hati untuk bu’nuh diri untuk lari daripada segala kekusutan itu,” kata Dian ketika ditemubual oleh Dewi Sandara dalam program Heart to Heart yang ditayangkan di saluran YouTube baru-baru ini.

Dian

Namun begitu, akal fikirannya yang waras telah menggerakkan hatinya untuk berfikir sebaliknya dan Dian mula terfikir apakah sanggup membiarkan ibunya sendirian andai kata dia memilih mengakhiri usianya dengan cara sedemikian.

“Beruntung saya kerana ketika itu terlintas di fikiran apakah saya sedia membiarkan ibu bersendirian apabila dia kembali ke tanah air?

“Saya benar-benar sayangkan ibu saya dan tidak sanggup untuk kehil4ngan dia atau membiarkan dia kehil4ngan saya,” cerita Dian lagi.

Kekuatan ibunya mengharungi hidup sebagai ibu tunggal disifatkan Dian memberi inspirasi buatnya.

Sejak kanak-kanak lagi, Dian melihat bagaimana ibunya bekerja ker4s semata-mata kerana mahu mencari rezeki untuk membesarkannya.

“Ibu adalah wanita yang sangat kuat. Saya melihat bagaimana dia bekerja sangat ker4s, menguruskan kehidupan kami dua beranak sendirian. Kerana nilai dan sikap positif ibu itu juga mempengaruhi pemikiran saya,” tegas Dian yang kini bergelar ibu kepada dua cahaya mata.

Sumber : Astroawani

 

Continue Reading

Agama

“Derma sahaja jangan ditanya sampai atau tidak…” kata Nik Ab**h

Published

on

By

kubah

Bila org beragama hidup bermewah mewah

SEKOLAH AGAMA JANA PENDAPATAN LUMAYAN

Perasankah kalian awal tahun 2000 hingga skg…org beragama atau bergelar Ustaz kehidupan mereka jauh berbeza dgn guru2 agama sebelum ini. Maksudnya kehidupan mereka penuh kemewahan.

Jika dahulu guru2 agama menaiki basikal, motorsikal atau diambil ke rumah utk ke majlis2 tertentu kini tidak lagi. Rata2 mereka yg popular kini mempunyai Velfire serta driver.

Saya antara insan paling gembira lahir pelbagai sekolah agama terutama pusat2 Tahfiz yg tumbuh bak cendawan. Di Sabah ini byk jugalah yg saya dan rakan2 membantu. Tapi disebalik kemunculan sekolah2 agama ini ada sesuatu yg amat mengecewakan.

Ada antara mereka yg menubuhkan sekolah2 agama ini semata mata utk ‘perniagaan’ mereka. Dlm erti kata lain ada antara mereka tamat pengajian tiada pekerjaan, ada yg tidak mahu makan gaji dan ingin menjadi seperti Mudir mereka mempunyai pusat pengajian agama sendiri dan hidup mewah.

M0dus 0perandi mereka mudah… cari individu yg ingin mewakafkan tanah 2-3 ekar dan bina rangka2 bangunan. Mereka tahu dgn teknologi yg ada dan berdasarkan pengalaman mereka belajar dan mengajar apabila publisiti dibuat mereka akn menerima bantuan puluhan hingga ke ratusan ribu. Malah khabarnya ada berjuta.

Maka iklan pun bermula..”bantulah kami utk siapkan bangunan Tahfiz”. Sebagai org Islam tentulah saya gembira tetapi kecewa kerana ia dibina lebih ke arah kepentingan Mudir dan tenaga2 pengajarnya. Kenapa saya kata begitu?

Sekolah2 yg dibina kebanyakkan tidak mengikut spesifikasi keselamatan. Jika wujud suasana tidak selamat, tiada erti kehidupan kerana pengajian Maqasid Syariah dlm ajaran Islam meletakkan aspek nyawa sebahagian perkara asas.

Dlm hierarki Abraham Maslow pula hal berkaitan fisiologi, kesihatan dan kesel4matan adalah hierarki paling utama diperlukan setiap manusia. Namun isu kesel4matan tidak pernah dihirau dan bukan menjadi amalan.

Yg penting siap utk menanti derma beribu ribu… bukannya income berdasarkan kpd yuran pelajar2 mereka. Sebab itu ia tumbuh seperti cendawan selepas hujan.

Anak angkat saya yg juga pengajar Tahfiz pernah memberitahu saya… kebanyakkan Mudir2 ini tahu derma akn dtg mencurah curah apabila diiklankan. Tapi ramai Mudir2 sekolah agama telah menyalah gunakan dana2 tersebut utk tujuan peribadi.

Saya ada pengalaman sendiri. Saya dan rakan2 malah saudara mara di KL menghulur derma di beberapa buah pusat Tahfiz. Yg mengecew4kan derma kita itu utk kebersihan terutama tandas (k0t0r dan busuk) tidak dilakukan… yg kita nampak Mudirnya berkereta baru. HP tak mahu mengalah.

Kita yg menderma pun tak pakai kereta baru…mana kita tidak kecewa. Sebab itu saya tidak lagi amalkan beri cash. Beli beras atau bungkuskan makanan.

KUBAH RM 500 RIBU

kubah

Bila bicara isu kubah Surau dkt RM 500k itu bagi saya kerja b0d0h. Utk apa buat kubah ia bukan syarat wajib solat samada solat sendirian atau berjamaah. Lebih aneh mahu buat kubah yg hebat dan mahal tetapi mengharap bantuan org ramai?

Hidup tak habis meminta minta. Lebih aneh minta bantuan tetapi diri sendiri berkereta mewah yg harga kenderaan tersebut mampu membina kubah yg diimpikan. Itu yg kita rasa ger4m dkt pengasas sekolah2 agama ini.

Masih saya ingat rakan saya di KL yg merupakan penjual kereta Produa. Dtg lebai ingin memiliki kereta. Ditanya adakah mahu kenderaan besar utk kapasiti tempat duduk 7 org. Katanya dia mahu beli utk kegunaan peribadi.

Bila diminta diberikan dokumen seperti slip gaji, EPF dan lain2… Mudir sekolah agama itu beritahu dia mahu beli cash. Wow beli kereta harga lebih RM 50k cash.

Berbalik kpd isu kubah tersebut adalah lebih baik bajet tersebut digunakan utk tandas bertaraf 4 bintang atau bilik asrama dilengkapi almari dan katil yg baik. Kadang2 kita sedih ke mana duit yg diberikan sdgkan bilik asrama pelajar sgt d4if.

Ramai umat Islam menyakini kubah adalah warisan budaya Islam atau ada juga ingatkan ia syarat wajib utk membina surau atau masjid. Ia tanggapan yg salah.

Kubah bukan hanya digunakan pada bangunan masjid, tapi digunakan juga pada bangunan2 rumah ibadah bukan muslim terutama Krist4an. Ada buku menulis menyatakan rekabentuk pertama masjid Madinah dahulu belum mengunakan kubah.

Berbalik kpd isu sekolah2 agama yg ingin dibina ia mesti mempunyai proposal yg baik samada pelan bangunan dgn ciri2 kesel4matan dan pengurusan yg baik bagi memastikan pelajar mendapat pendidikan yg berkualiti bukan setakat ajar menghafal.

Siapa tenaga pengajar dan siapa pengurus kewangan mesti dipantau dan diaudit oleh Jabatan Agama Islam Negeri dan Daerah. Barulah diluluskan pembinaanya bukan dah siap dibina baru mohon lesen. Tak beri lesen nanti dituduh k4fir, kej4m dan bermacam mcm lagi.

Saya hairan mengapa lebai tak kiralah Ustaz, Mudir, Pendakwah, NGO2 Islam bila kita bertanya soal audit… mereka melenting marah. Seolah ‘h4ram’ jika soalan itu ditanya.

Di situ kita tahu sekolah2 agama yg dibina tiada proposal yg baik dari pengurusannya. Ada ‘hanky panky’ yg mereka bimbang jika akaun diaudit. Ada ke patut N*k Abd*h berkata, ‘ Derma sahaja jangan ditanya sampai atau tidak.’ 😀

Sebab itu zaman skg netizen menggelar org agama sebagai ‘ped4gang agama atau pel4cur agama’. Org agama dulu mengajar utk kita bersifat tawaduk dan rajin bersedekah. Zaman skg org agama sibuk bercerita tak salah utk kaya.

Betul Ustaz tak salah jadi kaya. Yg salah kau kaya kau minta derma lagi dgn org ramai. Kalau kehidupan kau mcm Umar Al Khattab tak mengapa… ini yg bersedekah duduk rumah teres yg minta derma duduk banglo dan bercuti ke luar negara main salji.

Sumber : Norman Radzuan

Continue Reading

Agama

Pemergiannya Indah Di Bulan Ramadhan, Dalam Rumah Allah, Sedang Beribadat & Sempat Menyebut Nama Allah. C3mburu!

Published

on

By

ramadhan

KUALA SELNGOR – Seorang lelaki berusia 51 tahun meninggaI dunia semasa solat Isyak berjemaah di Masjid Annur (MAN), Saujana Utama, Sungai Buloh malam tadi.

Memetik Utusan, pesara Tentera Diraja Malaysia (TUDM) yang berasal dari Melaka itu sebelum itu rebah dalam rakaat pertama sebelum disahkan meninggaI dunia. Kema4tiannya disahkan oleh sekumpulan param3dik dari H0spital Sungai Buloh.

Menurut abang m4ngsa, adiknya sudah sembilan tahun bersara dari TUDM. Allahyarham menjalankan perniagaan menjahit kusyen dan bantal yang diusahakan bersama isterinya.

Sepanjang pengetahuannya, Allahyarham yang tinggal Saujana Perdana sihat sahaja.

Allahyarham mempunyai empat orang anak berusia antara 16 hingga 23 tahun. Anak sulungnya baru sahaja bekerja selepas menamatkan pengajian.

Jen4zah akan akan dimandikan di MAN pada kira-kira jam 8.30 pagi ini dan dijangka dikebumikan di Tanah Perkuburan Islam Felda Bukit Cerakah pada 11 pagi ini.

Insiden ini mendapat perhatian daripada seorang pendakwah, Pahrol Mohamad yang juga menjadi jemaah di situ berkata mereka mencmburui pemergian Allahyarham iaitu ketika solat Isyak pada bulan Ramadan.

Dalam satu perkongsiannya di Facebook, beliau berkata ketika imam membaca surah pertama solat Isyak malam tadi, tiba-tiba kedengaran seorang di belakangnya rebah dengan bunyi suara yang agak kuat ‘Allah’.

Jelasnya lagi, usai solat beberapa orang menerpa untuk memberi pert0longan cem4s selain jemaah lain memberi ruang bagi pr0ses pengudaraan yang baik serta mendoakan Arw4h.

“Beliau tidak sedarkan diri. Usai s0lat tarawih diikuti s0lat witir, dimaklumkan yang jemaah tersebut telah meninggaI dunia.

“Saya terpegun. Sayu. S3dih. Begitu cepat dan tiba-tiba Izrail menjemputnya pulang. Dan alangkah indah kem4tiannya…di rumah Allah pada malam Ramadan yang berkah, sedang solat serta sempat mengucapkan nama Allah…Cmburu,” tulis di Facebook miliknya.

ramadhan

Artikel berkaitan :

Alangkah indahnya kem4tiannya..Di rumah Allah, pada malam Ramadan yang barakah, sedang solat, serta sempat mengucapkan nama Allah. Cemburu!

Sumber : Siakap Keli

Continue Reading

Trending

WE ARA FAMILY NZ DIGITAL NETWORK