Connect with us

Inspirasi

Mengharukan! Anak Yatim Kumpul Rm 1 Sehari Agar Punya RM 5 Untuk Disedekahkan Pada Setiap Hari Jumaat!

Published

on

sedekah

SEBUAH KISAH SEDIH & IKHTIBAR

Kisah seorg murid Sek.AgamaTementi 😢😢

Sesudah solat jumaat aku masih duduk di masjid brhmpiran sebuah sekolah rendah agama.

Jemaah masjid sudah sepi, balik dgn hal masing2.

Seorang nenek tua menawarkan dagangannya, kueh tradisional.

Satu plastik harganya satu ringgit. Aku sebetulnya tidak berminat, tetapi krn kasihan aku beli satu plastik.

Si nenek penjual kueh kelihatan letih dan duduk di tangga masjid tk jauh dariku. Kulihat masih banyak jualannya.

Tak lama kemudian, kulihat seorang  murid  mendatangi si nenek. Aku kira murid ini baru darjah satu atau dua.

Dialognya dengan si nenek jelas terdengar dari tempatku duduk.

“Berapa harganya Nek?”

“Satu plastik kueh 1 ringgit, nak”, jawab si nenek.

Murid itu mengeluarkan wang lima ringgit dari sakunya dan berkata :

“Saya beli 5 plastik, ini duitnya, tapi buat Nenek…dan kuehnya boleh dijual lagi.”

Nenek tua jelas sekali terlihat berkaca2 air matanya:

“Ya Allah Syukur dan t.kasih ye Nak. Alhamdulillah Ya Allah, Kau tlh kabulkan doaku utk beli ubat cucuku  yg sakit.” Si nenek mneruskn jualannya..

Lantas aku memanggil murid tadi..

“Siapa namamu ? Darjah berapa?”

“Nama saya Puaad, drjh 2, pakcik”, jawabnya sopan.

“wang blnja kamu sehari lima ringgit,

ye?’”

” Oh .. tak Pakcik, saya diberi blnja 1 ringgit sehari. Tapi saya tidak pernah blnja, sbb saya bawa bekal dari rumah.”

“Jadi duit kamu bagi nenek tadi simpanan  kamu sejak hari isnin?”, tanyaku semakin tertarik.

“Betul Pakcik. Jadi setiap jumaat saya boleh Sedekahkan Lima ringgit.

Dan sesudah itu saya selalu berdoa agar Allah berikan pahalanya untuk ibu saya yang sudah meninggal dunia. Saya pernah mendengar ceramah ada seorang ibu yang Allah ampuni dan selamatkan dari api neraka krn anaknya bersedekah sekeping roti, Pakcik”, murid itu mnjlskan dengan fasihnya.

Aku pegang bahu murid itu :

” Sejak bila ibumu meninggal, Puaad?”

“Ketika saya masih tadika, pakcik”

Tak terasa air mataku mengalir… :

“Hatimu jauh lebih mulia dari aku Puaad, ini pakcik gantikan duit kamu yg Lima ringgit tadi ya…”, kataku sambil menyerahkan sekeping not lima ringgit ke tangannya.

Tapi dengan sopan Puaad menolaknya dan berkata :

“Terima kasih, Pakcik… Tapi ini untuk keperluan pkcik, saya masih sek dan tidak ada tanggungan… Tapi pkcik ada keluarga…. Saya pergi dulu Pakcik”.

Puaad menyalami tanganku dan menciumnya.

“Allah menjagamu, nak ..”, jawabku sedih.

Aku pun beranjak pergi, tidak jauh dari situ kulihat si nenek penjual kueh ada di sebuah kedai ubat.. Bergegas aku kesana, kulihat nenek  membayar duit utk ubat yang dibelinya.

Aku bertanya kepada tokey..berapa harga ubatnya. Apek menjawab : ” Empat ringgit..”

Aku serahkan wang yang ditolak oleh Puaad tadi kpd tokeh kedai : ” Ini saya yang bayar… Kembalikan duit dan berikan kepada nenek ini..”

“Ya Allah.. Nak…”

Belum sempat nenek berterima kasih, aku sudah bergegas meninggalkan kedai itu… Aku bergegas untuk melanjutkan perjalananku lagi.

Dalam hati aku berdoa semoga Allah menerima sedekahku dan ampuni kedua orang tuaku yg sudah meninggal serta anak2ku yg sedang menuntut ilmu.

Saudara2 & Sahabat2ku…Ada kalanya seorang anak lebih jujur dpd orang dewasa, Ajarkanlah anak2 kita dari Dini tindakan nyata yg bukan teori semata2.

Kisah ini dari cerita seorg hamba Allah.

Boleh di share…

Rasulullah S.A.W bersabda :”Barang siapa yang menyampaikan 1 (satu) ilmu saja dan ada org yg mengamalkannya,maka walaupun yang menyampaikan sudah tiada (meninggal dunia), dia akan tetap memperolehi pahala.” (HR. Al-Bukhari)

 

Sumber : Hamba Allah

Inspirasi

Pelajar kelas hujung dan kaki p0nteng berjaya b4ngkit! Dulu PMR tak ada A, kini ikuti ijazah kedua… setiap bul4n dapat RM20,000

Published

on

Pelajar kelas hujung dan kaki p0nteng berjaya b4ngkit! Dulu PMR tak ada A, kini ikuti ijazah kedua… setiap bul4n dapat RM20,000

Siapa s4ngka dari sikap sering pont3ng sekolah dan keputusan peperiks4an yang mengec3wakan, seorang pemuda bangk1t melakukan transf0rmasi ‘bukan biasa-biasa’.

Kejayaan tersebut dik0ngsikannya menervsi sebuah video di apl1kasi TikT0k.

Pemuda berkenaan, Nik Izzuddin Omary Nik Omar, berkata dalam peper1ksaan Penilaian Menengah Rendah (PMR) dia mencatatkan keputusan yang kurang memvaskan.

Anak muda berusia 24 tahun itu memberitahu, keadaan itu disebabkan oleh kedeg1lan dan sik4p sambil lew4nya terhadap pelajaran selain masalah dis1plin di sekolah.

Ken4ngan… Nik (kanan) bersama arw4h ibu bapa dan adik-adiknya.

“Saya akui hanya banyak main-main PMR tahun 2013. Sudahlah p0nteng kelas di sekolah, kelas tu1syen pun saya tak datang.

“Keputus4n PMR saya langsung tak ada A. B pun ada 3 je, lebih banyak C. Saya masih ingat masa dalam dewan peperiksaan, saya tak tahu nak jawab apa,” katanya.

Lebih mesra disapa Nik, katanya, ibu kandungnya men1nggal dunia pada 2012, manakala bapa kandung dijempvt Ilahi pada tahun yang sama dia menduduki PMR.

“Sedih bila orang yang kita sayang perg1 buat selama-lam4nya, jadi semangat pun hil4ng. Masa tu belum mat4ng dan saya pernah terfik1r saya ni tiada masa depan,” ujar anak kelapan daripada 12 beradik itu.

Nik (dua, kanan) aktif dalam sukan taekwondo ketika di un1versiti.

Namun, anak kelahiran Pasir Mas, Kelantan itu mula menyed4ri tentang tanggvngjawab besarnya pada diri dan keluarga selepas mendapat kepvtusan PMR yang tervk.

Malah4n, dia bersyukur kerana rakan-rakan di kelas sewaktu di Tingkatan Empat memberikannya mot1vasi untuk memberi tumpvan kepada pelajaran.

Jika dulu tak berjaya, jangan berputvs asa. Apa yang penting ada kem4huan, biar perlah4n-lah4n tapi ada perkemb4ngan kons1sten.

“Walaupun belajar di kelas ‘hvjung’ tapi sebenarnya ramai yang mempunyai minat untuk belajar tetapi mereka tiada pemaham4n. Jadi, kami membantu antara satu sama lain.

“Syukur, keputus4n Sijil Pelajaran Malaysia (SPM) jauh lebih baik dengan 6A. Saya kemudian meny4mbung pengaj1an di peringkat asasi sebelum mengikuti Ijazah Sarjana Muda Und4ng-Und4ng di Univers1ti Islam Antarab4ngsa Malaysia (UIAM),” kata Nik.

Mencari pengal4man menjual sate.

Di UIAM, prestas1nya menunjukkan peningkatan apabila dua sem3ster ter4khir mencat4tkan keputusan dengan pencap4ian dekan menerusi purata nilai gred (GPA) 3.6 ke atas.

“Keputusan sem3ster lain bukan tak okay, tapi sipi-sipi nak dekan, dengan GPA sekitar 3.5,” katanya yang turut akt1f dalam sukan taekwondo sehingga mew4kili un1versiti ke Kejohanan Majlis Sukan Un1versiti Malaysia (Masum) pada 2015.

Selain itu, pemuda yang turut berg1at akt1f dalam sukan badminton ini juga berj1nak-j1nak dalam bisn3s secara kecil-kecilan untuk menj4na pendapatan samp1ngan.

Dulu (kiri) ketika di sekolah menengah dan kini bergelar pelajar un1versiti.

“Macam-macam yang saya jual, termasuk jual sate. Dan kini selepas tam4t pengaji4n dalam Ijazah Sarjana Muda Und4ng-Und4ng, saya mencebvri bisn3s percetakan (printing).

“Bisn3s ini ada pot3nsi apabila saya dan rakan niaga boleh capai pendap4tan kas4r RM20,000 sebulan. Bagi saya yang masih belajar berniaga, jvmlah itu cukup besar,” katanya.

Nik yang bakal meny4mbung peng4jian dalam Ijazah Sarjana Muda kedua (double degree) dalam jurus4n Und4ng-Und4ng Syariah di UIAM bersyukur dengan transf0rmasinya sejak kir4-kir4 lapan tahun lalu.

“Jika dulu tak berjaya, jangan berputus asa. Apa yang penting ada kem4huan, biar perl4han-l4han tapi ada perkemb4ngan kons1sten. InsyaAllah kita boleh berjaya,” katanya.

PERHATIAN: Pihak Admin RealMerah tidak akan bertanggungjawab langsung ke atas komen-komen yang diberikan. Sila pastikan anda berfikir panjang terlebih dahulu sebelum menulis komen anda disini. Pihak admin juga tidak mampu untuk memantausemua komen yang ditulis disini. Segala komen adalah hak dan tanggungjawab anda sendiri.

Dah Baca, Jangan Lupa Like, Komen Dan Share Ya. Terima Kasih

Continue Reading

Inspirasi

Asbab bela kucing buta,Lelaki dulu hidup susah kini mampu bina rumah dan kemudiannya berkahwin,itu rezeki Allah

Published

on

Asbab bela kucing buta,Lelaki dulu hidup susah kini mampu bina rumah dan kemudiannya berkahwin,itu rezeki Allah

Meskipun ada sesetengah individu menggeIarkan diri sebagai ‘cat l0vers‘, tapi hakikatnya wujud eIemen pilih kasih apabila mereka hanya utamakan jenis yang c0mel dan berbulu Iebat sahaja. Jarang sekali kita melihat haiwan jaIanan dibela atau dirwat, waIhal kucing yang sering kali dianggap ‘jijik’ juga dambakan kasih sayang.

Walau miskin…tapi pemuda ikhlas k0ngsi rezeki & rawat kucing buta dengan penuh kasih sayang

Kisah se0rang pemuda dari Ind0nesia ini berjaya membuka mata ramai pihak, apabila sudi bela seek0r kucing oren buta dan cacat yang ditemui 2 tahun lepas. Walaupun ketika itu hidupnya susah, namun Supriadi ikhlas berk0ngsi rezeki dan kasih sayang dengan haiwan jalanan yang diberi nama Mboy tersebut. Selepas beberapa siri rwatan, ia yang dahulunya lemah sudah jadi Iebih berisi dan gebu sekarang.

TONTON VIDEO DISINI

Mboy pembawa rezeki tuannya…penangan kisah viraI, dapat naik taraf hidup & bina rumah sendiri

Bukan setakat beri ketenangan, bahkan kehadiran Mboy turut mengund4ng lebih banyak rezeki kepada leIaki berusia 32 tahun ini. Selepas kisah kucing istimewa ini dapat sambutan meIuas di platf0rm laman s0sial, kedua-duanya terus bergeIar influencer dan banyak twaran kerja masuk. Ia sekali gus mampu menaik taraf kehidupan Supriadi, termasukIah berpeIuang membina rumah sendiri.

Macam mana nak beritahu yang tuanmu sangat bahagia…kalau b0leh, nak sangat Mboy dapat lihat kali ini saja

Baru-baru ini, Supriadi akhirnya menamatkan zaman bujang apabila selamat diijab kabuIkan dengan wanita pilihan yang juga merupakan pencinta kucing sepertinya. Meskipun sudah beristeri, tetapi dia tetap tidak meIupakan kucing kesayangannya sekali gus dibawa ke atas pelamin juga. Walaupun agak mustahil, tetapi lelaki tersebut amat berharap Mboy dapat lihat dirinya sangat bahagia pada hari istimewa itu.

Kredit : IG & TikTok serulingsenja_ / kisahdunia

PERHATIAN: Pihak Admin RealMerah tidak akan bertanggungjawab langsung ke atas komen-komen yang diberikan. Sila pastikan anda berfikir panjang terlebih dahulu sebelum menulis komen anda disini. Pihak admin juga tidak mampu untuk memantausemua komen yang ditulis disini. Segala komen adalah hak dan tanggungjawab anda sendiri.

Dah Baca, Jangan Lupa Like, Komen Dan Share Ya. Terima Kasih

Continue Reading

Inspirasi

Pakcik cleaner kumpul saham akhirat, wakaf 2 mesin dialisis harga RM80,000 guna duit hasil jual tanah

Published

on

Pakcik cleaner kumpul saham akhirat, wakaf 2 mesin dialisis harga RM80,000 guna duit hasil jual tanah

BEKERJA sebagai pekerja pembersihan mungkin bergaji kecil.

Namun lelaki ini mempunyai hati dan jiwa yang besar apabila memasang impian untuk menyumbang sesuatu kepada masyarakat.

Begitulah perjalanan hidup individu dikenali sebagai Kali apabila dia mewakafkan dua mesin dialisis berharga RM80,000 ke sebuah pusat dialisis menggunakan wang hasil jualan tanah.

Bercakap kepada mStar, perunding hartanah yang bertanggungjawab menjual tanah milik Kali iaitu Izhar Azimat, 57, berkata, hasrat pelanggannya untuk mewakafkan mesin dialisis untuk pesakit buah pinggang itu disuarakan pelanggannya itu sejak awal tahun lalu.

Dua mesin dialisis yang diwakafkan Kali kepada pusat dialisis di tempat dia bekerja. foto ihsan Izhar Azimat

Namun katanya, hasrat Kali atau Kalipulizan hanya dapat direalisasikan selepas setahun, setelah mengambil kira proses menjual tanah dan tempahan mesin dialisis berkenaan.

“Tahun lepas Kali lantik saya untuk jual tanah dia. Sebenarnya, hasrat dia nak wakafkan mesin dialisis tu sebelum tanah dia terjual lagi. Tanah dia terjual tahun lepas juga.

“Kali sangat istimewa walau dia cuma seorang cleaner. Kalau dalam keadaan biasa, orang seperti dia pasti banyak keperluan untuk dipenuhi tapi dia memilih untuk mengutamakan orang lain,” katanya kepada mStar.

Izhar berkata, Kali yang berusia 50an dan berasal dari Perlis itu merupakan seorang yang merendah diri dan bersederhana.

“Orangnya simple, cuma ada motor, tak ada kereta. Motor itulah yang digunakannya ke sana sini untuk urusan harian termasuk ke tempat kerja di pusat dialisis.

“Saya pernah suarakan dengan cadangan sebahagian duit hasil jual tanah tu, belilah kereta pun walau second hand untuk kemudahan dia berulang-alik ke.

“Jawapan dia juga simple saja ‘Biarlah bawa motor masa hujan sekalipun, saya boleh pakai baju hujan’,” ujar Izhar yang berpengalaman sebagai perunding hartanah selama lebih tiga tahun.

zhar (kanan) dan Kali (dua, kanan) bersama yang lain ketika urusan jual tanah, tahun lalu. – foto ihsan Izhar Azimat

Walaupun tanah yang dijual bernilai enam angka, kata Izhar, Kali tidak pernah melupakan pekerjaan yang menjadi sumber rezekinya sejak bertahun-tahun.

“Dia share gambar mesin dialisis yang diwakafkan tu pada sebelah petang. Saya dapat tahu malam itu dia masih bekerja di sana.

“Bagi saya, dia seorang yang hebat. Dia bukan sahaja menggunakan big percentage daripada hasil tanah yang terjual untuk kegunaan masyarakat, tapi dia masih seperti dulu kerja sebagai cleaner,” katanya yang berasal dari Jerlun di Kubang Pasu, Kedah.

Kebanyakan mereka hanya mengagumi orang-orang baik, tapi tidak cuba untuk melakukan kebaikan.
IZHAR AZIMAT
Menurut Izhar, perkongsian kisah Kali di Facebook sehingga dikongsi lebih 2,000 kali hanyalah bertujuan untuk memberi inspirasi dan menggalakkan masyarakat berwakaf.

“Ramai orang mengagumi orang-orang baik di sekeliling kita seperti Kali. Tapi kebanyakan mereka hanya mengagumi orang-orang baik, tapi tidak cuba untuk melakukan kebaikan.

“Kalau orang yang bergaji RM7,000-RM8,000 dianggap bernasib baik, tapi gaji dia sebagai cleaner mungkin tak sebanyak itu, tapi dia juga mampu melakukannya,” katanya yang enggan mengulas lanjut mengenai latar belakang pekerja pembersihan itu.

Kali gembira dapat mewakafkan dua mesin dialisis. foto ihsan Izhar Azimat

Selain itu Izhar mendedahkan antara sebab pekerja pembersihan itu dengan rela hati mewakafkan dua mesin dialisis bernilai RM80,000 di pusat dialisis tempatnya bekerja.

“Kali beritahu dia sudah lama bekerja di pusat dialisis. Dan sepanjang dia bekerja, dia dapat lihat ramai sangat orang dapatkan rawatan tak kira tua atau muda.

“Dia sangat tersentuh, jadi hatinya terdetik untuk mewakafkan mesin dialisis untuk kegunaan orang ramai. Alhamdulillah, hasratnya akhirnya tertunai,” katanya.

PERHATIAN: Pihak Admin RealMerah tidak akan bertanggungjawab langsung ke atas komen-komen yang diberikan. Sila pastikan anda berfikir panjang terlebih dahulu sebelum menulis komen anda disini. Pihak admin juga tidak mampu untuk memantausemua komen yang ditulis disini. Segala komen adalah hak dan tanggungjawab anda sendiri.

Dah Baca, Jangan Lupa Like, Komen Dan Share Ya. Terima Kasih

Continue Reading

Trending

WE ARA FAMILY NZ DIGITAL NETWORK