Connect with us

Viral

 “Mak Dengan B0yfriend Mak Suruh..”, Diupah Duit Syiling, Murid Disuruh Jual Tisu Dan Kutip Sedekah Depan KFC!

Published

on

Mak suruh

Mak Dengan B0yfriend Mak Suruh..

B3ngang…G3ram..S4kit h4ti !

Begitulah perasaan penulis dan semestinya sesiapa sahaja yang akan membaca perkongsian Cikgu yang bernama Mohd Fadli Salleh tentang kisah seorang kanak-kanak perempuan yang dipergunakan oleh ibu kandung sendiri untuk kepentingan mereka.

Berikut perkongsiannya;

MaIam ini aku m4rah! Sangat m4rah! Satu mesej masuk berbunyi, ”Cikgu…Alisa jual tisu dan kutip s3dekah lagi depan KFC…”. Baca ayat tu, berd3sing telinga aku. Terus aku capai kunci motor, hidupkan motor dan pergi ke tempat yang dinyatakan.

Kawan aku dah ‘pegang’ dia. Bawa makan KFC sementara aku sampai. Sebaik duduk, aku tarik nafas panjang-panjang, bertenang dan mula bertanya.

” Kenapa Alisa jual tisu dan minta sedekah lagi? Cikgu dah pesan jangan jual tisu dan minta sedekah. Cikgu dah hantar barang dapur, cikgu suruh kawan cikgu bagi duit belanja setiap hari?”

” Mak suruh.”

Pendek dia jawab sambil merenung meja.

Lama aku ‘basuh’ dia malam ini. Lebih banyak lagi aku ‘basuh’ kakaknya. Supaya menjaga adik baik-baik, supaya tidak lagi ke jalanan seperti ini.

Nak apa, aku support semua. Tak perlu turun ke jalanan lagi.

Alisa (bukan nama sebenar) baru usia 10 tahun. Namun dia sering disuruh meminta sedekah, jual tisu dan gula-gula dijalanan oleh ibu dan boyfriend mak dan boyfriend kakak sulungnya.

Dapat duit menjual dan minta sedekah, semua kena rembat. Yang tinggal duit syiling sahaja untuk dia.

Aku g3ram. Aku m4rah. Aku b3ngang. Bukan kat Alisa, tapi kat orang dewasa yang patut menjaga dia. Ibunya, boyfriend ibu dan boyfriend kakaknya yang mengambil kesempatan ke atas anak polos ini. Dia tidak rela pun turun ke jalanan. Namun didesak. Namun dipaksa. Namun disuruh. Maka anak perempuan bongsu ini terpaksa patuh.

Ikutkan hati m4rah, aku cari je boyfriend ibu dan boyfriend kakak, h4ntuk kepala kat dinding. Apa punya perangai suruh budak kecik kutip sedekah jual tisu. Mak dia pun satu hal juga. P3rgunakan anak sendiri. Padahal aku dah jumpa 4 mata duduk bersila depan mak dia. Aku dah pesan jangan lagi suruh anak ini menjual tisu dan meminta sedekah.

Aku dah kata cakap, setiap bulan aku hantar barang dapur. Aku akan support semua perbelanjaan sekolah. Dan dia berjanji masa tu dengan aku tak akan biarkan anak dia ini ke jalanan. Itu yang aku mrah sangat. Malam ni aku bagi dua pilihan pada Alisa.

” Okey Alisa. Dengar sini. Alisa nak duduk dengan JKM?”

” Tak nak. Alisa nak duduk dengan ibu.”

” Jika tak nak, Alisa janji dengan cikgu jangan kutip sedekah dan jangan menjual tisu lagi. Belanja sekolah semua, cikgu tanggung. Barang dapur cikgu hantar.

Jika cikgu dapati Alisa kembali kutip sedekah dan menjual tisu, cikgu akan serahkan Alisa kepada JKM.”

” Baik cikgu.”

Sebenarnya banyak lagi aku berborak dan berbicara sebenarnya. Banyak motivasi dan kata nasihat aku bagi agar anak ini teruskan pelajaran dan belajar elok-elok. Nampak gaya aku kena hadap mak dia lagi sekali esok lusa ni. Kena bertegas dah ini.

Aku tak nak hak anak ini sepatutnya berada di sekolah tapi dipergunakan oleh orang dewasa untuk mencari nafkah pula. Sebenarnya banyak kisah tentang keluarga mereka yang tidak boleh aku tulis untuk menjaga maruah mereka. Banyak benda aku kena simpan sendiri untuk menjaga air muka dan keselamatan mereka.

Usah tanya aku di mana kes ini. Kat mana sekolah mereka. Kat mana mereka tinggal. Aku takkan cakap melainkan kepada jabatan yang ada autoriti. Semoga anak ini berjaya dalam kehidupan dan semoga semua masalah dan rintangan yang dilalui berjaya kami bantu untuk atasi.

Aku akan cuba sedaya upaya untuk bantu Alisa mendapat balik hak dia sebagai kanak-kanak. Aku juga akan cuba bantu keluarga mereka agar kembali ke jalan yang benar dan tidak melalaikan lagi. Doakan agar urusan aku dipermudahkan ya! Tidak banyak tapi sentiasa. Tidak ramai tapi ada. Tidak kaya tapi cakna.

Ya.. hal sebegini benar-benar terjadi dalam masyarakat kita.

Mak suruh

Beginilah realiti pahit kehidupan yang terpaksa dilalui oleh sesetengah kanak-kanak yang kurang bernasib baik. Sepatutnya, sebagai ibubapa, kitalah yang bertanggungjawab menjaga k3bajikan zuriat kita, namun sebaliknya pula yang terjadi kepada kanak-kanak malang ini.

Semoga ada sinar buat kanak-kanak ini…

Sumber : Cikgu Fadli Salleh

Viral

Ramai wanita pernah cuba dekati Ijoy, tapi saya tak ‘serang’ – Sharifah Shahirah

Published

on

Ramai wanita pernah cuba dekati Ijoy, tapi saya tak ‘serang’ – Sharifah Shahirah

Pelakon dan penyampai radio Suria FM, Sharifah Shahirah memilih untuk bersikap ‘neutral’ tanpa menyokong mana-mana pihak dalam isu membabitkan soal poligami.

Menurut laporan Harian Metro, disebabkan pendirian itu, dia yang mesra dengan panggilan Shiera dikecam sehingga didoakan supaya mendapat nasib sama.

Malah pelakon berusia 48 tahun itu mendedahkan, suaminya Ijoy Azhari pernah didekati ramai wanita namun mempunyai cara tersendiri bagi berdepan situasi tersebut.

“Saya seorang yang suka tengok perangai masing-masing. Kadang-kadang saya sokong isteri pertama dan ada ketika saya suka dengan isteri kedua.

“Disebabkan itu, ada yang menyelar dan mendoakan saya menerima nasib sama. Sebenarnya ramai yang pernah cuba mendekati suami saya, tapi saya tidak pernah serang wanita itu.

“Bayangkan kami pernah duduk bersebelahan sedangkan saya tahu dia pernah ‘try’ suami saya. Namun, saya memilih untuk pandang dia saja.

“Saya percaya kepada ketentuan Allah SWT. Kalau ditakdirkan dia bersama suami saya ketika itu, dia akan hadapi perasaan apa yang saya rasa.

“Alhamdulillah bila saya fikir begitu, Allah SWT kurniakan saya rezeki yang lebih besar. Kita tak perlu nak tunjuk kebahagiaan pada semua orang,” katanya.

Pada masa sama, Shiera mengakui golongan isteri mempunyai naluri kuat sekiranya terdapat wanita lain yang ingin cuba untuk menggoda suami masing-masing.

“Kalau wanita berkenaan semurah itu, jadi dia memang begitulah. Lama kelamaan saya percaya orang akan tahu diri kita bagaimana. Tak perlu saya nak tunjuk diri ini baik sebab kita pun bukanlah sempurna.

“Saya pernah berniat untuk meminta wanita berkenaan supaya jelaskan tapi tak sampai hati sebab kasihan. Jadi, saya bersabar dan minta suami berterus terang dan berbincang mengenai hal ini.

“Saya beritahu dia, naluri isteri kuat dan dapat rasa. Lagipun kami bekerja dalam bidang yang sama. Kita tak perlu cari salah masing-masing sedangkan orang biasa pun akan ada yang sampaikan maklumat.

“Selebihnya saya cuba sabar sebab inilah yang dikatakan sabar itu separuh daripada iman” ujarnya.

Bagaimanapun, ibu kepada lima cahaya mata itu berpendapat bahawa orang ramai tidak perlu mengata kerana mana-mana wanita berkenaan sudah ditakdirkan untuk berkongsi kasih sayang.

“Saya ada ramai kenalan yang bergelar isteri pertama, kedua dan ketiga. Itu hak mereka. Jadi kalau ada yang nak ‘menyondol’ ke apa, tidak perlu mengata orang .

“Kalaulah terjadi kepada saya, mungkin saya tidak rasa nak tarik rambut perempuan itu. Lebih baik tengok, tenung sambil cakap ‘kau siap’. Tapi tak pastilah apa yang berlaku dalam perjalanan hidup saya.

“Cuma saya mampu berdoa, tawakal dan berserah. Masing-masing kena kawal diri. Saya pun tak boleh nak cakap lebih kerana kita pun ada anak perempuan. Jadi kena beringat sajalah. Saya selalu ingatkan anak-anak,” kongsinya.

Sumber: Harian Metro (Najiy Jefri), Instagram Shiera Ijoy

PERHATIAN: Pihak Admin RealMerah tidak akan bertanggungjawab langsung ke atas komen-komen yang diberikan. Sila pastikan anda berfikir panjang terlebih dahulu sebelum menulis komen anda disini. Pihak admin juga tidak mampu untuk memantausemua komen yang ditulis disini. Segala komen adalah hak dan tanggungjawab anda sendiri.

Dah Baca, Jangan Lupa Like, Komen Dan Share Ya. Terima Kasih

Continue Reading

Semasa

“baik sungguh hatimu” – Puteri Sarah mahu bantu ibu tujuh anak yang diusir dari rumah sewa

Published

on

“baik sungguh hatimu” – Puteri Sarah mahu bantu ibu tujuh anak yang diusir dari rumah sewa

Pelakon sensasi, Puteri Sarah meluahkan hasrat bagi membantu ibu tujuh anak yang akan diusir dari rumah sewa disebabkan tidak membayar sewa sejak Oktober tahun lalu.

Sarah atau nama penuhnya Puteri Sarah Liyana Megat Kamaruddin berkata, dia simpati melihat nasib wanita yang juga pesakit mental itu kerana diabaikan suaminya yang telah berkahwin lain.

Malah, pelakon berusia 38 tahun itu turut menyelar tindakan suami wanita tersebut yang gagal menjalankan tanggungjawab sebagai ketua keluarga selepas berpoligami.

“Allahuakbar kejamnya. Inilah yang dikatakan nak poligami tapi tak tahu tanggungjawab. Siapa kakak ni? Jika ada maklumat, tolong mesej Sarah. Sarah nak tolong,” tulisnya menerusi satu InstaStory semalam.

InstaStory berkenaan memaparkan sebuah keratan berita bertajuk ‘Ibu & 7 Anak Dihalau Dari Rumah Sewa, Suami Jarang Balik Sejak Ada Bini Muda’ yang melaporkan kesusahan hidup wanita terbabit.

Semalam, pihak Zakat Selangor tampil menghulurkan sumbangan kepada wanita tersebut yang mempunyai anak berusia antara empat hingga 14 tahun.

Lebih malang apabila situasi itu menyebabkan anak sulungnya turut mendapat rawatan psikiatri kerana kerap mengamuk sehingga sukar dikawal sekali gus perlu mengambil ubat penenang.

Terdahulu, Sarah dilabel sebagai ‘wanita besi’ kerana gigih memperjuangkan haknya susulan mengalami kemelut rumah tangga bersama suaminya Syamsul Yusof yang telah berkahwin lain di Thailand.

Tidak berdiam diri, ibu kepada dua cahaya mata itu kemudian menfailkan penceraian terhadap suaminya yang juga pengarah terkenal di Mahkamah Rendah Syariah Kuala Lumpur bulan lalu.

Sumber: Instagram Puteri Sarah, Facebook Zakat Selangor

PERHATIAN: Pihak Admin RealMerah tidak akan bertanggungjawab langsung ke atas komen-komen yang diberikan. Sila pastikan anda berfikir panjang terlebih dahulu sebelum menulis komen anda disini. Pihak admin juga tidak mampu untuk memantausemua komen yang ditulis disini. Segala komen adalah hak dan tanggungjawab anda sendiri.

Dah Baca, Jangan Lupa Like, Komen Dan Share Ya. Terima Kasih

Continue Reading

Inspirasi

Pelajar kelas hujung dan kaki p0nteng berjaya b4ngkit! Dulu PMR tak ada A, kini ikuti ijazah kedua… setiap bul4n dapat RM20,000

Published

on

Pelajar kelas hujung dan kaki p0nteng berjaya b4ngkit! Dulu PMR tak ada A, kini ikuti ijazah kedua… setiap bul4n dapat RM20,000

Siapa s4ngka dari sikap sering pont3ng sekolah dan keputusan peperiks4an yang mengec3wakan, seorang pemuda bangk1t melakukan transf0rmasi ‘bukan biasa-biasa’.

Kejayaan tersebut dik0ngsikannya menervsi sebuah video di apl1kasi TikT0k.

Pemuda berkenaan, Nik Izzuddin Omary Nik Omar, berkata dalam peper1ksaan Penilaian Menengah Rendah (PMR) dia mencatatkan keputusan yang kurang memvaskan.

Anak muda berusia 24 tahun itu memberitahu, keadaan itu disebabkan oleh kedeg1lan dan sik4p sambil lew4nya terhadap pelajaran selain masalah dis1plin di sekolah.

Ken4ngan… Nik (kanan) bersama arw4h ibu bapa dan adik-adiknya.

“Saya akui hanya banyak main-main PMR tahun 2013. Sudahlah p0nteng kelas di sekolah, kelas tu1syen pun saya tak datang.

“Keputus4n PMR saya langsung tak ada A. B pun ada 3 je, lebih banyak C. Saya masih ingat masa dalam dewan peperiksaan, saya tak tahu nak jawab apa,” katanya.

Lebih mesra disapa Nik, katanya, ibu kandungnya men1nggal dunia pada 2012, manakala bapa kandung dijempvt Ilahi pada tahun yang sama dia menduduki PMR.

“Sedih bila orang yang kita sayang perg1 buat selama-lam4nya, jadi semangat pun hil4ng. Masa tu belum mat4ng dan saya pernah terfik1r saya ni tiada masa depan,” ujar anak kelapan daripada 12 beradik itu.

Nik (dua, kanan) aktif dalam sukan taekwondo ketika di un1versiti.

Namun, anak kelahiran Pasir Mas, Kelantan itu mula menyed4ri tentang tanggvngjawab besarnya pada diri dan keluarga selepas mendapat kepvtusan PMR yang tervk.

Malah4n, dia bersyukur kerana rakan-rakan di kelas sewaktu di Tingkatan Empat memberikannya mot1vasi untuk memberi tumpvan kepada pelajaran.

Jika dulu tak berjaya, jangan berputvs asa. Apa yang penting ada kem4huan, biar perlah4n-lah4n tapi ada perkemb4ngan kons1sten.

“Walaupun belajar di kelas ‘hvjung’ tapi sebenarnya ramai yang mempunyai minat untuk belajar tetapi mereka tiada pemaham4n. Jadi, kami membantu antara satu sama lain.

“Syukur, keputus4n Sijil Pelajaran Malaysia (SPM) jauh lebih baik dengan 6A. Saya kemudian meny4mbung pengaj1an di peringkat asasi sebelum mengikuti Ijazah Sarjana Muda Und4ng-Und4ng di Univers1ti Islam Antarab4ngsa Malaysia (UIAM),” kata Nik.

Mencari pengal4man menjual sate.

Di UIAM, prestas1nya menunjukkan peningkatan apabila dua sem3ster ter4khir mencat4tkan keputusan dengan pencap4ian dekan menerusi purata nilai gred (GPA) 3.6 ke atas.

“Keputusan sem3ster lain bukan tak okay, tapi sipi-sipi nak dekan, dengan GPA sekitar 3.5,” katanya yang turut akt1f dalam sukan taekwondo sehingga mew4kili un1versiti ke Kejohanan Majlis Sukan Un1versiti Malaysia (Masum) pada 2015.

Selain itu, pemuda yang turut berg1at akt1f dalam sukan badminton ini juga berj1nak-j1nak dalam bisn3s secara kecil-kecilan untuk menj4na pendapatan samp1ngan.

Dulu (kiri) ketika di sekolah menengah dan kini bergelar pelajar un1versiti.

“Macam-macam yang saya jual, termasuk jual sate. Dan kini selepas tam4t pengaji4n dalam Ijazah Sarjana Muda Und4ng-Und4ng, saya mencebvri bisn3s percetakan (printing).

“Bisn3s ini ada pot3nsi apabila saya dan rakan niaga boleh capai pendap4tan kas4r RM20,000 sebulan. Bagi saya yang masih belajar berniaga, jvmlah itu cukup besar,” katanya.

Nik yang bakal meny4mbung peng4jian dalam Ijazah Sarjana Muda kedua (double degree) dalam jurus4n Und4ng-Und4ng Syariah di UIAM bersyukur dengan transf0rmasinya sejak kir4-kir4 lapan tahun lalu.

“Jika dulu tak berjaya, jangan berputus asa. Apa yang penting ada kem4huan, biar perl4han-l4han tapi ada perkemb4ngan kons1sten. InsyaAllah kita boleh berjaya,” katanya.

PERHATIAN: Pihak Admin RealMerah tidak akan bertanggungjawab langsung ke atas komen-komen yang diberikan. Sila pastikan anda berfikir panjang terlebih dahulu sebelum menulis komen anda disini. Pihak admin juga tidak mampu untuk memantausemua komen yang ditulis disini. Segala komen adalah hak dan tanggungjawab anda sendiri.

Dah Baca, Jangan Lupa Like, Komen Dan Share Ya. Terima Kasih

Continue Reading

Trending

WE ARA FAMILY NZ DIGITAL NETWORK