Connect with us

Kongsi Ilmu

Kisah Di Sebalik Lantai Masjidil Haram Dan Masjid Nabawi Yang Ramai Tidak Tahu

Published

on

batu granit

NAMA LANTAI : THASSOS MARBLE

TEMPAT PENGELUAR : THASSOS ISLAND, GREECE

ARKITEK YANG BERTANGGUNG JAWAB MEMASANGNYA:

Dia adalah

**Almarhum Muhammad kamal ismail**

batu granit

Almarhum Muhammad Kamal Ismail ada menceritakan satu kisah berkaitan lantai berbatu putih yang di gunakan di Masjidilharam dan Masjid Nabawi yang dinamakan dengan nama رخام ثاسوس ابيض (Rukham thassus abyad) Iaitu batu marble thasus putih.

Jom kita baca kisahnya…

Pengalaman yang diceritakan oleh Almarhum Muhammad Kamal Ismail berkaitan lantai berwarna putih di masjidilharam dan masjid nabawi.

batu granit

Beliau sengaja memilih untuk meletakkan batu granit berwarna putih disekitar masjidil haram yang digunakan oleh para jemaah pengunjung yang bertawaf disekeliling kaabah dan dikawasan lain di dalam masjidilharam.

Batu granit ini fungsinya adalah untuk menyerap haba panas yang ada diatasnya. Cerita yang mengatakan dibawah lantai ini adanya teknologi air yang mengalir dan menyerap haba panas itu tidak benar sama sekali!

Untuk pengetahuan semua, batu granit berwarna putih ini hanya terdapat di satu bukit kecil yang terletak sebuah pulau yang dinamakan ia dengan nama THASSOS di negara Yunani atau nama lainnya adalah Greece.

batu granit

Almarhum Muhammad Kamal Ismail telah pergi melihat sendiri dikawasan pergunungan itu dan membuat satu perjanjian kerjasama dari beliau sebagai pembeli dan syarikat pemilik batu granit ini. Matlamatnya adalah untuk membeli dengan kadar yang secukupnya bagi kegunaan masjidilharam.

Saat itu separuh dari bilangan yang diperlukan telah tersedia ada di lombong  granit itu. Maka setelah perjanjian ditanda tangani, beliau pulang ke kota mekah dengan membawa batu granit putih ini. Ia berjaya dihamparkan di seluruh lantai masjidil haram dengan sempurna.

batu granit

Setelah berlalu 15 tahun lamanya, kerajaan Arab Saudi meminta agar Almarhum Muhammad Kamal Ismail meletakkan lantai batu granit putih yang sama digunakan di masjidil haram.

Diletakkan di seluruh lantai masjid nabawi di madinatul munawwarah

Maka , Muhammad kamal Ismail bercerita.

“Pada saat saya mendapat panggilan dari pejabat pemerintah Arab Saudi, saya menjadi takut sangat sangat, kerana 15 tahun yang lepas saya telah mengambil sebahagian batu granit putih diletakkan di masjidil haram. Itu pun dikira bilangan yang sedikit, sebahagian lagi masih berbaki di Greece, takut-takut ada orang lain yang membelinya.”

Maka Almarhum Muhammad Kamal Ismail terbang pergi ke Greece untuk membeli sebahagian yang lain jika ada. Beliau pun datang ke syarikat yang sama di mana dahulunya beliau mengambil batu granit ini dan berjumpa dengan pemiliknya lalu menyatakan hasratnya untuk membeli sebahagian lagi batu granit atas tujuan  pemasangan lantai Masjid Nabawi.

Pemilik syarikat itu memberikan jawapan,

“Sesungguhnya selepas tuan membeli sebahagian batu granit thassos pada 15 tahun yang lepas, ada orang lain yang datang telah membeli keseluruhannya.”

“Mendengar itu, saya menjadi sedih, menangis, hiba dan sebak. Dalam hidup saya, saya tidak pernah merasakan sedih seperti apa yang saya rasakan saat ini.

Ini kerana saya tidak mendapat apa yang saya mahukan. Sejak dari itu saya menjadi tidak keruan.

Air kopi saya pun saya tak sentuh. Kemudian saya keluar dari pejabat syarikat marble itu dan saya bergegas bookkan tiket pulang ke Arab Saudi pada hari berikutnya.”

“Sebelum itu ntah kenapa saya tertanya dengan sekretari, siapakah gerangan yang membeli baki batu granit itu?

Beliau menjawab bahawa mereka tidak pasti kerana sudah terlalu lama.”

Saya berkata padanya,

“Tolonglah carikan maklumat siapakah yang membelinya. Ini alamat hotel saya dan nombor telefonnya. Hubungi saya jika dapat. Saya masih ada satu hari lagi di sini.”

Kemudian saya meninggalkan office syarikat itu dalam keadaan saya menangis kerana terlalu sedih. Saya tertanya, kenapa saya ingin sekali mengetahui siapa pembeli batu-batu yang tersisa sebelumnya.

Saya terfikir, boleh jadi ada perkara yang Allah nak tunjuk pada saya yang saya tak tahu.

Esoknya, beberapa jam sebelum saya berlepas pulang, saya dapat panggilan daripada syarikat batu tersebut. Sekretari tersebut menelefon,

“Tuan datanglah ke pejabat, kami sudah jumpa maklumat pembeli yang tuan mahukan.”

Mendengarkan itu saya bergegas ke syarikat itu, dalam masa yang sama saya tertanya tanya,

‘Apa yang saya akan buat dengan maklumat pembeli itu?

Apa benda yang saya boleh lakukan, benda dah 15 tahun punya cerita?

Kenapa sangggup saya bersusah payah semata mata nak dapatkan alamat pembeli ini?’

Sampai sahaja di pejabat, saya mendapatkan alamat pembeli itu, berderau darah saya melihat maklumat pembeli tersebut!

Rupanya pembeli itu dari salah sebuah syarikat yang beralamat di Arab Saudi!

Apa lagi, dengan pantas saya terbang kembali ke Arab Saudi.

Turun airport terus ke alamat yang diberikan. Sampai sahaja di syarikat itu, Saya bertemu dengan pemiliknya lantas bertanya, apa yang akan dia lakukan dengan batu granit yang mereka beli pada tahun tahun yang lepas di Greece?

Maka pemilik ini seakan akan lupa lalu berkata.

“ Saya tak berapa ingat hal itu lalu” katanya beliau menelefon gudang dan memastikan.

“Batu granit itu masih ada di gudang,, tidak tersentuh sikit pun..”

Kemudian, Almarhum Muhammad Kamal Ismail bercerita lagi.

“Saat itu saya nangis teresak esak seperti kanak kanak. Sungguh sungguh saya menangis..”

Pemilik syarikat ini bertanya, menapa saya menangis?

Saya pun menceritakan hal ini dari awal pembikinan masjidilharam,,sampailah permintaan kali kedua untuk masjid Nabawi. Saya ceritakan keseluruhannya…

Kemudian saya berikan cek kosong kepada pemilik syarikat ini, saya katakan padanya

“Tuan tulislah berapa yang tuan mahu saya bayar. Saya akan membayarnya. Asalkan saya dapat kembali batu granit ini..”

Kemudian ia  bersumpah dan berkata

“Demi allah yang tiada tuhan melainkan dia”

Setelah pemilik syarikat ini tahu yang saya ingin mendapatkan batu granit itu atas tujuan untuk pembinaan lantai masjid Nabawi, Ia berkata;

“Saya tidak mengambil satu dirham pun dari kamu, batu-batu granit ini saya hadiahkan  saja pada kamu ikhlas disumbangkan pada jalan Allah. Sesungguhnya Allah telah melupakan aku pada batu yang telah aku beli satu ketika dahulu, dan Allah lah yang sebelum ini mengatur supaya aku membelinya untuk kepentingan yang lebih penting!”

Demi manfaat bersama, akhirnya batu ini diberikan kepada Al marhum Muhammad Kamal Ismail untuk diuruskan dalam proses meletakkan ia di seluruh lantai masjid nabawi.

batu granit

Masyaallah…Subhanallah..Allahuakhbar!!!!!

Semoga allah cucuri rahmat pada mereka yang menyumbangkan tenaga dan idea mereka untuk usaha yang murni ini….

Amin…

Sekian perkongsian dari pak Arab..

هذا العبقري له قصه رائعه مع رخام الحرم حيث أنه أراد وضع رخام في أرضية الحرم للطائفين ورخام مخصوص يمتص الحراره تماما.. كان هذا الرخام موجود في جبل صغير باليونان ، ذهب لليونان وتعاقد علي شراء الكميه الكافيه للحرم وكانت نصف الكميه الموجوده تماما.. تعاقد وعاد وجاء الرخام الأبيض وتم فعلا وضع الرخام في كل أرضية الحرم المكي.. تمر السنوات وبعد خمسة عشر عاما تطلب الحكومه السعوديه منه وضع نفس نوع الرخام في الحرم النبوي بالمدينه.. يقول المهندس محمد كمال عندما طلب مني مكتب الملك تغطية الحرم النبوي خفت جدا فلا يوجد علي الأرض برحابتها من هذا النوع من الرخام إلا في منطقه صغيره باليونان وأنا إشتريت نصف الكميه وهي كميه بسيطه جدا.. قال ذهبت لنفس الشركه باليونان وطلبت مقابلة رئيس مجلس إدارتها وسألته عن الكميه المتبقيه.. فقال لي لقد تم بيعها بعدك مباشرة.. يقول حزنت كما لم أحزن في حياتي حتي أني لم أشرب قهوتي وغادرت المكتب وحجزت علي طيارة اليوم التالي للعوده ، عندما خرجت من مكتب رئيس الشركه وجدت السكرتيره فسألتها ولا أعلم لماذا.. من إشتري الكميه المتبقيه ؟ قالت لي هذا أمر مر عليه سنوات طويله ويصعب الرجوع للمشتري.. قلت لها مازال أمامي يوم في اليونان أرجوكي إبحثي وهذا رقم تليفون فندقي.. تركت الرقم وذهبت وأنا حزين.. يقول بعدما خرجت سألت نفسي.. لماذا تريد معرفة من إشتري ؟ يقول المهندس العبقري قلت لنفسي لعل الله يحدث أمرا.. في اليوم التالي وقبل ساعات قليله من ذهابي للمطار وجدت السكرتيره تتصل بي وتقول تعال إلي الشركه فعندنا عنوان المشتري.. ذهبت متباطئا متسائلا ماذا أفعل بعنوان من إشتري.. كان عندي بعض الساعات المتبقيه علي السفر فذهبت مره أخري للشركه وقابلت السكرتيره فأعطتني عنوان الشركه التي إشترت الرخام.. يقول الدكتور المهندس خفق قلبي بشده عندما وجدت المشتري شركه سعوديه.. طرت مباشرة إلي السعوديه ثم من المطار إلي الشركه التي إشترت الرخام ودخلت علي رئيس مجلس إدارتها وسألته ماذا فعل بالرخام الذي إشتراه منذ سنوات من اليونان.. قال لا أذكر.. إتصل بالمخازن وسألهم عن الرخام الأبيض اليوناني فقالوا له… كل الكميه موجوده كما هي.. يقول المهندس محمد كمال بكيت كالطفل وسألني صاحب الشركه لماذا تبكي.. حكيت له القصه كامله وقلت له هنا شيك علي بياض إكتب المبلغ الذي تريده.. قال والله الذي لا إله إلا هو صاحب الشركه عندما علم أن الرخام للحرم النبوي قال لا أخذ درهما واحدا الرخام كله في سبيل الله وإنما أنساني الله الرخام وجعلني أشتريه ليكون هنا لهذه المهمه

من حق الجميع أن يتعرفوا علي هذا النابغه المعماري

Kredit: Abdullah Mat Saman

Kongsi Ilmu

Cara Buat Sosej Tanpa Pengawet Dan Tiada Perasa Tambahan. Tiada MSG, Baik Untuk Anak Makan.

Published

on

Cara Buat Sosej Tanpa Pengawet Dan Tiada Perasa Tambahan. Tiada MSG, Baik Untuk Anak Makan.

Sosej Tanpa Pengawet Dan Tiada Perasa Tambahan Ini Resepi Mudah Buat Sendiri Di Rumah
Ramai ibu bapa yang melarang makanan untuk anak-anak tapi kesian juga kalau anak teringin nak makan. Jadi cara terbaik adalah buat sendiri. Homemade sosej versi sihat tanpa pengawet, perasa tambahan malah boleh letak sayur dan bahan lain yang kita suka.

Caranya boleh ikut perkongsian Marlina Musafir.

Homemade sosej versi sihat
Alang-alang dah buat kita bubuh sayur-sayuran kesukaan. Yg penting bersih, tiada bahan pengawet, tiada perasa tambahan.

Bahan-bahan:

500gram isi ayam
1 sudu teh garam
3 ulas bawang putih
1 biji bawang besar
1/2 sudu teh lada sulah
1/2 sudu teh garlic powder
1/2 sudu teh blackpepper (option)
1 sudu chili flakes (kalau nak pedas. Kalau tak letak pun takpe)
1 gelas kecil air / stok ayam
Sayur-sayuran ikut suka (Carrot, daun sup, mushroom)
Cream cheese (option) tak letak pun xpe. Nak gantikan dgn cheese lain pun boleh.
Tepung ubi (agak-agak je)
Cara membuat:

1. Kisar semua bahan di atas (saya guna food processor).

2. Paipkan dalam plastik aiskrim. Ikat ketat (tujuannya supaya air tak masuk semasa merebus).

3. Rebus sampai masak. Saya kukus saja lebih kurang 15-20 minit.

4. Dah siap kukus atau rebus boleh sejukkan dan buka plastik dan goreng. Nak frozen kan pun boleh.

5. Adunan ini boleh hasilkan dalam 15 batang sosej. Ikut saiz yang kita nak.

6. Bahan boleh tambah dan tukar ikut kreativiti masih masing.

Selamat mencuba.

PERHATIAN: Pihak Admin RealMerah tidak akan bertanggungjawab langsung ke atas komen-komen yang diberikan. Sila pastikan anda berfikir panjang terlebih dahulu sebelum menulis komen anda disini. Pihak admin juga tidak mampu untuk memantausemua komen yang ditulis disini. Segala komen adalah hak dan tanggungjawab anda sendiri.

Dah Baca, Jangan Lupa Like, Komen Dan Share Ya. Terima Kasih

 

Continue Reading

Kongsi Ilmu

“Alah budak lagi, bukan depa tahu apa pun..”, Akhirnya Anaknya Membesar Jadi G4y!

Published

on

By

kanak-kanak

Dewasa ini, banyak sekali kedengaran k3s r*g0l, liw*t, r*ba dan sebagainya yang berlaku di kalangan kanak-kanak. Terfikirkah kita dari mana dat4ngnya tabiat ini dan mengapa ianya dilakukan oleh mereka yang usianya baru setahun jagung?

Baca perkongsian daripada Tuan Akhi Fairuz Al Jengkawi mengenai antara penyebab berlakunya kejadian yang tidak sepatutny4 ini.

Perkongsian Saudara Akhi Fairuz :

“Budak lelaki tu cakap masa kecil beliau selalu nampak si ayah men4nggalkan tuala selepas mandi, berb0gel dan pakai seluar dlm.

Mak ayah fikir, alah budak lagi, bukan depa tahu apa pun. Namun mereka tak sedar perbu4tan mereka tu tersimpan dalam minda separa sedar anak.

Nak dijadikan cerita, bila meningkat usia, budak ni terjeb4k pula dengan p*rn0grafi. Bila tengok yang biasa, beliau mula beralih kepada video luc*h sama jantina, g4y.

Mula-mula beliau rasa janggal, tapi lama kelamaan rasa biasa. Dia tengok p*rn g4y pun sebab suka tengok z*kar lelaki, dari zaman kanak-kanak.

Bila sambung belajar ke sekolah asrama, senior suruh berb*gel dan melakukan 0n4ni dihadapan mereka pula.

Mula-mula rasa tak selesa, k3liru, lama-lama rasa seronok. Otak terus trigg3rd memori masa kecil tengok ayah tak berp4kaian.

Rasa-rasa apa yang terjadi kepada budak lelaki ni sekarang?” Soal kawanku.

Aku mendiamkan diri.

“Budak tu jadi g*y?” Aku bertanya kembali kepada rakanku.

“Ya!”

KeIu tidak terkata.

Kawan-kawan yang baik hati,

Ini adalah salah satu kisah yang berlaku kepada anak-anak kita. Masyarakat hanya melihat 0utput; g*y, l3sbi*n, p*ngkid, b*s3ksu4l, zin4, unwed pregna=4nt, baby dum*ing.

Namun disebalik semua itu tersimpan pelbagai kisah k0mpleks yang suk4r untuk dirungkai. Berselir4t!

Sebagai mak ayah, banyak yang perlu kita pelajari dan jaga. Benar, mereka anak kita. Namun, ia bukan syarat untuk kita berb*gel atau separa b*gel dihadapan mereka.

Aur4t antara kita dan anak-anak perlu dititikberatkan. Mohon sangat agar tuan puan tidak bers3luar dalam atau berb*kini sahaja di hadapan anak-anak.

Bagaimana kita nak educ4te anak mengenai priv4te p4rt, b4d t0uch, safe t0uch, m4lu, kalau kita sendiri tak tunjuk contoh yang baik di depan mereka?

Kau tahu, anak kecil akan meniru apa yang dilihat. Segala perilaku kita akan dipamerkan kembali oleh anak-anak.

Kau pem4rah, mereka akan cepat m4rah. Kau suka pukuI mereka, mereka akan memukuI orang lain pula hatta kau lakukan hubungn lntim antara suami dan isteri pun mereka akan ikuti.

Cikgu tadika ada sampaikan kisah ini kepada saya, cikgu sekolah rendah pun ceritakan juga. Siap ada k3s seorang budak tadika share kawan A to Z jim*k yang dilakukan oleh mak bapaknya.

Itu belum lagi yang r*ba kawan dalam kelas, ci’um mulut kawan, meliw*t dalam tandas, main ‘r*gol-r*gol’.

Kau rasa apa yang budak-budak ni lakukan asbab n4fsu atau hanya mencontohi perbu4tan yang pernah dilihat di depan mata?

Menyebut tentang hal ini, teringat saya akan satu kisah. Seorang budak disoal si4sat cikgu sebab bertindak luc*h terhadap kawan sekelas.

Bila cikgu tanya, dia jawab biasa tengok parents buat macam tu. Kata ayahnya, ini cara ayah tunjukkan kasih sayang kepada mak.

Kata-kata itu dikun’ci kemas dalam fikirannya. Bila ditanya guru kenapa ci*um mulut, r*ba dan peIuk kawan perempuan, kanak-kanak ini menjawab, “saya suka dia. Ini cara saya tunjukkan kasih sayang kepadanya.”

Innalilahi Wainna Ilaihi Rajiuun.

Mak ayah, caknalah perkara ini ya. Jangan sekali-kali kita tanamkan mindset, tak apa, anak masih kecil lagi. Mereka tak tahu apa-apa.

Sudahlah anak diberi g4jet seawal usia kecil, kemudian tidak dip4ntau pula. Anak kecil ini dibiarkan hnyut dengan youtube hinggalah mereka bertemu dengan video tidak berb4ju.

Bukan senang nak jadi mak bapak ni, apatah lagi zaman serba canggih begini. Segala ilmu untuk mendidik anak-anak wajib dipelajari.

Ajar anak mengenali tubuh badan, fungsinya. Anak perlu tahu fungsi z*kar dan f*raj. Tanamkan rasa m4lu. Pis4hkan tempat tidur. Jangan meluc*h depan anak.

Jadilah guru pertama mendidik anak tentang hal-hal s*ksu4liti, bukan p*rn, bukan pula rakan sebaya anak kita.

Gali lagi ilmu dan praktikkan. Mudah-mudahan anak kita terhindar dari zin*, h0m*s3ksu4l, s*ks luar t4bie, menjadi m4ngsa s3x grooming, ped*fili4, dic4bul dan dir*g0l.

Komen netizen :

Nur Suaida Sakinah

“Dalam islam pon dah kata 4urat antara anak dengan ibu bapa dari pusat hingga lutut. So jaga lah sebaiknya. Dirumah tu nak pakai baju minta anak keluar dari bilik. Benda ni basic tapi ramai mak ayah tak ambik cakna. Bila nak salin pakaian tak kesah anak-anak ada depan mata. Tu yang silap. Jadi ubah dari sekarang. Jangan terlalu terbuka depan anak-anak memang m4hram tapi tetap kena jaga.”

Ayoh Long

“Tetap ada pr0 n c0n dia dlm hal ni. Sebagai contoh jika mak ayah uzur anak2 akan jd m4lu dan seg4n utk uruskan kebersih4n diri org tua yang uzur.

Terlalu banyak 4duan dari kakitangan h0spital yg anak2 tak nak urus n*jis org tua mereka. Antara sebabnya berkait dgn topik saudara.

Apa2 pun saya bsetuju dgn tulisan tuan…”

Fildza Azani

“Antara sebab dan punca ialah soal tempat tinggal..tak semua keluarga yang ada anak mampu tinggal di rumah anak2 tidur berasingan dengan ibu bapa realitinya ramai ibu bapa serta anak2 tidur sebilik menyebabkan tiada priv4si antara mereka…”

Aishah Yasin

“…anak sentiasa copy je apa makayah die buat kan, kite sama2 elakkan lah benda mcmni..”

Demikianlah ‘s4d truth’ yang benar-benar berlaku pada masyarakat kita. Bersama-samalah kita elakkan dan bndung agar benda sebegini tidak menular sehingga ke generasi yang akan datang.

Kanak-kanak ini bak kertas yang putih bersih tidak tercel4, ibu bapalah yang bertanggungjawab bagaimana mahu mencorak mereka.

Ditulis oleh : Tuan Akhi Fairuz Al-Jengkawi via Taufiq R

Continue Reading

Kongsi Ilmu

“Alah budak lagi, bukan depa tahu apa pun..”, Akhirnya Anaknya Membesar Jadi Lelaki G4y!

Published

on

By

kanak-kanak

Dewasa ini, banyak sekali kedengaran k3s r*g0l, liw*t, r4ba dan sebagainya yang berlaku di kalangan kanak-kanak. Terfikirkah kita dari mana dat4ngnya tabiat ini dan mengapa ianya dilakukan oleh mereka yang usianya baru setahun jagung?

Baca perkongsian daripada Tuan Akhi Fairuz Al Jengkawi mengenai antara penyebab berlakunya kejadian yang tidak sepatutny4 ini.

Perkongsian Saudara Akhi Fairuz :

“Budak lelaki tu cakap masa kecil beliau selalu nampak si ayah men4nggalkan tuala selepas mandi, berb0gel dan pakai seluar dlm.

Mak ayah fikir, alah budak lagi, bukan depa tahu apa pun. Namun mereka tak sedar perbu4tan mereka tu tersimpan dalam minda separa sedar anak.

Nak dijadikan cerita, bila meningkat usia, budak ni terjeb4k pula dengan p*rn0grafi. Bila tengok yang biasa, beliau mula beralih kepada video luc*h sama jantina, g4y.

Mula-mula beliau rasa j4nggal, tapi lama kelamaan rasa biasa. Dia tengok p*rn g4y pun sebab suka tengok z*kar lelaki, dari zaman kanak-kanak.

Bila sambung belajar ke sekolah asrama, senior suruh berb*gel dan melakukan 0n4ni dihadapan mereka pula.

Mula-mula rasa tak selesa, k3liru, lama-lama rasa seronok. Otak terus trigg3rd memori masa kecil tengok ayah tak berp4kaian.

Rasa-rasa apa yang terjadi kepada budak lelaki ni sekarang?” Soal kawanku.

Aku mendiamkan diri.

“Budak tu jadi g*y?” Aku bertanya kembali kepada rakanku.

“Ya!”

KeIu tidak terkata.

*************

Kawan-kawan yang baik hati,

Ini adalah salah satu kisah yang berlaku kepada anak-anak kita. Masyarakat hanya melihat 0utput; g*y, l3sbi*n, p*ngkid, b*s3ksu4l, zin4, unwed pregna=4nt, baby dum*ing.

Namun disebalik semua itu tersimpan pelbagai kisah k0mpleks yang suk4r untuk dirungkai. Berselir4t!

Sebagai mak ayah, banyak yang perlu kita pelajari dan jaga. Benar, mereka anak kita. Namun, ia bukan syarat untuk kita berb*gel atau separa b*gel dihadapan mereka.

Aur4t antara kita dan anak-anak perlu dititikberatkan. Mohon sangat agar tuan puan tidak bers3luar dalam atau berb*kini sahaja di hadapan anak-anak.

Bagaimana kita nak educ4te anak mengenai priv4te p4rt, b4d t0uch, safe t0uch, m4lu, kalau kita sendiri tak tunjuk contoh yang baik di depan mereka?

Kau tahu, anak kecil akan meniru apa yang dilihat. Segala perilaku kita akan dipamerkan kembali oleh anak-anak.

Kau pem4rah, mereka akan cepat m4rah. Kau suka pukuI mereka, mereka akan memukuI orang lain pula hatta kau lakukan hubungn lntim antara suami dan isteri pun mereka akan ikuti.

Cikgu tadika ada sampaikan kisah ini kepada saya, cikgu sekolah rendah pun ceritakan juga. Siap ada k3s seorang budak tadika share kawan A to Z jim*k yang dilakukan oleh mak bapaknya.

Itu belum lagi yang r4ba kawan dalam kelas, ci’um mulut kawan, meliw*t dalam tandas, main ‘r*gol-r*gol’.

Kau rasa apa yang budak-budak ni lakukan asbab n4fsu atau hanya mencontohi perbu4tan yang pernah dilihat di depan mata?

Menyebut tentang hal ini, teringat saya akan satu kisah. Seorang budak disoal si4sat cikgu sebab bertindak luc*h terhadap kawan sekelas.

Bila cikgu tanya, dia jawab biasa tengok parents buat macam tu. Kata ayahnya, ini cara ayah tunjukkan kasih sayang kepada mak.

Kata-kata itu dikunci kemas dalam fikirannya. Bila ditanya guru kenapa ci*um mulut, r*ba dan peIuk kawan perempuan, kanak-kanak ini menjawab, “saya suka dia. Ini cara saya tunjukkan kasih sayang kepadanya.”

Innalilahi Wainna Ilaihi Rajiuun.

Mak ayah, caknalah perkara ini ya. Jangan sekali-kali kita tanamkan mindset, tak apa, anak masih kecil lagi. Mereka tak tahu apa-apa.

Sudahlah anak diberi g4jet seawal usia kecil, kemudian tidak dip4ntau pula. Anak kecil ini dibiarkan hnyut dengan youtube hinggalah mereka bertemu dengan video tidak berb4ju.

Bukan senang nak jadi mak bapak ni, apatah lagi zaman serba canggih begini. Segala ilmu untuk mendidik anak-anak wajib dipelajari.

Ajar anak mengenali tubuh badan, fungsinya. Anak perlu tahu fungsi z*kar dan f*raj. Tanamkan rasa m4lu. Pis4hkan tempat tidur. Jangan meluc*h depan anak.

Jadilah guru pertama mendidik anak tentang hal-hal s*ksu4liti, bukan p*rn, bukan pula rakan sebaya anak kita.

Gali lagi ilmu dan praktikkan. Mudah-mudahan anak kita terhindar dari zin*, h0m*s3ksu4l, s*ks luar t4bie, menjadi m4ngsa s3x grooming, ped*fili4, dic4bul dan dir*g0l.

Akhi Fairuz

Gambar :FB Tuan Akhi Fairuz Al Jengkawi

Komen netizen :

Nur Suaida Sakinah

“Dalam islam pon dah kata 4urat antara anak dengan ibu bapa dari pusat hingga lutut. So jaga lah sebaiknya. Dirumah tu nak pakai baju minta anak keluar dari bilik. Benda ni basic tapi ramai mak ayah tak ambik cakna. Bila nak salin pakaian tak kesah anak-anak ada depan mata. Tu yang silap. Jadi ubah dari sekarang. Jangan terlalu terbuka depan anak-anak memang m4hram tapi tetap kena jaga.”

Ayoh Long

“Tetap ada pr0 n c0n dia dlm hal ni. Sebagai contoh jika mak ayah uzur anak2 akan jd m4lu dan seg4n utk uruskan kebersih4n diri org tua yang uzur.

Terlalu banyak 4duan dari kakitangan h0spital yg anak2 tak nak urus n*jis org tua mereka. Antara sebabnya berkait dgn topik saudara.

Apa2 pun saya bsetuju dgn tulisan tuan…”

Fildza Azani

“Antara sebab dan punca ialah soal tempat tinggal..tak semua keluarga yang ada anak mampu tinggal di rumah anak2 tidur berasingan dengan ibu bapa realitinya ramai ibu bapa serta anak2 tidur sebilik menyebabkan tiada priv4si antara mereka…”

Aishah Yasin

“…anak sentiasa copy je apa makayah die buat kan, kite sama2 elakkan lah benda mcmni..”

Demikianlah ‘s4d truth’ yang benar-benar berlaku pada masyarakat kita. Bersama-samalah kita elakkan dan bEndung agar benda sebegini tidak menular sehingga ke generasi yang akan datang.

Kanak-kanak ini bak kertas yang putih bersih tidak tercela, ibu bapalah yang bertanggungjawab bagaimana mahu mencorak mereka.

Ditulis oleh : Tuan Akhi Fairuz Al-Jengkawi via Taufiq Razif

Continue Reading

Trending

WE ARA FAMILY NZ DIGITAL NETWORK