Connect with us

Agama

Kisah Benar, Lelaki Tidak Dapat Mengucap Sebelum ‘Pergi’ Kerana Melebihkan Isterinya Dari Ibu Sendiri..

Published

on

Alqamah

Di dalam kitab al-Kaba’ir, karangan Syamsuddin al-Zahabiy , ada dirakamkan sebuah cerita mengenai seorang lelaki yang bernama Alqamah.

Pada suatu hari Alqamah s4kit keras. Keadaannya seolah-olah dia sudah na’zak sehingga isterinya pun cemas melihatnya. Dalam keadaan bingung tidak tahu apa yang hendak dilakukan, akhirnya isterinya berpendapat lebih baik segera memberitahukannya kepada Rasulullah s.a.w.

Rasulullah s.a.w. yang mendapat khabar salah seorang sahabatnya sedang bertarung dengan ma’ut, segera menyuruh Ammar, Bilal dan Suhaib untuk pergi melihatnya dan mengajarinya mengucap “Laailaha Illallah”.

Sahabat Rasulullah yang tiga orang itu pun bergegas menuju ke rumah Alqamah. Memang benar keadaannya sudah t3nat. Mereka menuntutnya mengucapkan Laailaha Illallah. Tetapi berlainan dengan sahabat-sahabat yang lain , Alqamah seolah-oleh sukar untuk menghembuskan nafasnya yang terakhir. Sekalipun Alqamah seorang yang taat kepada Allah serta baik kepada sesama manusia, lidahnya kaku tidak sanggup menyebut kalimah tauhid itu.

Mereka kebingungan sehingga akhirnya segera melaporkannya kepada Rasulullah s.a.w. Beliau bertanya kepada isteri Alqamah: ”Apakah ibu suamimu itu masih hidup?” Isteri Alqamah menjawab: ”Ya, ibunya masih hidup tetapi sudah tua.”

Rasulullah s.a.w. menyuruh salah seorang sahabatnya untuk pergi berjumpa ibu Alqamah dengan pesanan seperti berikut: ”Kalau nenek sanggup, mari kita ke rumah Rasulullah. Dan kalau nenek tidak sanggup berjalan duduk saja di sini menunggu kedatangan Rasulullah s.a.w. Rupanya wanita tua itu sudah tahu apa yang menimpa anaknya, sudah dapat membaca untuk dipanggil oleh Rasulullah s.a.w. Hatinya berbisik: ”Barangkali aku dipangil untuk menebus atau membebaskan diri Alqamah. Tidak hormat kalau Rasulullah yang datang berjumpa aku, lebih baik kalau aku saja yang pergi berjumpa dengannya.” Kemudian wanita itu berdiri dan berjalan dengan memakai tongkat untuk berjumpa Rasulullah s.a.w.

Sesampai di depan pintu rumah Rasulullah, wanita itu mengucapkan salam dan Nabi menjawabnya. Kemudian Nabi berkata: ”Wahai ibu Alqamah, Aku ingin mendengarkan keterangan yang benar. Seandainya ibu berdusta, wahyu akan turun menjelaskannya. Sekarang aku bertanya: ”Bagaimana sebenarnya anakmu yang bernama Alqamah itu?”

Wanita tua itu menjawab: ”Ya Rasulullah, anakku itu rajin mengerjakan solat, rajin berpuasa dan suka bersedekah.” Rasulullah menambah lagi: ”Apakah engkau suka atau benci melihat anakmu itu? Maksudnya apakah dia ada menya’kiti hatimu?”

Wanita tua itu menjawab: ”Memang, saya ada juga merasa sakit hati melihatnya.” Setelah Rasulullah menanya apakah yang menyebabkan dia sakit hati, wanita itu menjawab: ”Hak kepada Allah dia tunaikan dengan baik, hak kepada isteri dan anak-anaknya dia tunaikan dengan baik, begitu juga hak kepadaku sebagai ibu kandungnya. Cuma nampaknya dia terlalu sayang kepada isterinya sehingga terkadang kurang perhatiannya kepadaku.”

Rasulullah s.a.w sememangnya sudah menjangka bahawa Alqamah tidak dapat mengucap kalimah Laailaha Illallah ketika mengakhiri hayatnya kerana kemungkinan ada dosanya terhadap ibunya. Rasulullah s.a.w. berkata: ”Sekarang sudah jelas bahawa Alqamah tidak sanggup mengucap kalimah tsabit itu disebabkan ada do’sanya kepada ibunya.”

Rasulullah s.a.w. berkata kepada Bilal dan sahabat-sahabat lainnya: ”Sekarang pergi kalian carikan kayu bakar. Hanya itu caranya untuk menyelesakan masalah ini.” Ibu Alqamah terkejut mendengar kata-kata Rasulullah itu dan bertanya: ”Untuk apa kayu itu ya Rasulullah?” Rasulullah s.a.w. menjawab: ” Biar ku ba’kar dia di hadapanmu.” Ibu Alqamah berkata lagi: ”Ja… ja… jangan ya Rasulullah. Aku tidak rela membiarkan anakku itu diba’kar.”

Rasulullah s.a.w. memberikan penjelasan: ”Wahai ibu Alqamah, sebenarnya se’ksa Allah nanti lebih dahsyat lagi, bahkan kekal. Kalau engkau ingin dosa-dosanya terampun, maka maafkanlah dia. Demi Allah yang diriku berada di dalam kekuasaan-Nya, semua ibadat Alqamah yang terdiri daripada solat, puasa, sedekah dan sebagainya itu tidak ada gunanya kalau engkau tidak memaafkan kesalahannya.”

Mendengar yang demikian itu , ibu Alqamah berkata: ”Ya Rasulullah, aku persaksikan kepada Allah dan malaikat-Nya, bersaksi di hadapan Rasul-Nya serta kaum Muslimin yang hadir sekarang ini bahawa mulai sekarang aku sudah memaafkan kesalahan anakku yang bernama Alqamah itu.”

Rasulullah s.a.w. agak lega mendengarkan kata-kata itu kemudian berkata: ”Wahai Bilal, Ammar dan Suhaib, pergilah ke rumah Alqamah untuk melihat penyakitnya. Kalau nampak dia dalam keadaan ghargharah ajari dia mengucap Laailaha Illallah. Semoga kemaafan ibunya dapat memudahkannya mengucap Laailaha Illallah.

Sesampai di halaman rumah Alqamah, dari dalam rumah terdengar Alqamah mengucap kalimah Laailaha Illallah. Bilal masuk ke dalam rumah dan dilihatnya jiran-jiran Alqamah sedang khusyuk memperhatikan keadaannya yang untuk itu tetapi sanggup mengucap Laailaha Illallah. Bilal berkata: ”Wahai saudara-saudara sekalian, memang benarlah bahawa Alqamah tidak kuasa menyebut kalimah tauhid itu kerana ibunya tidak suka kepadanya. Setelah ibunya memaafkan kesalahannya, lidahnya pun sudah pandai bertutur.”

Alqamah menin’ggal dunia pada hari itu juga. Rasulullah s.a.w. pun datang menziarahi jen’azahnya. Beliau menyuruh supaya memandikannya, mengkafaninya, menyembahyangkannya dan menguburkannya.

Setelah selesai segala urusan, termasuk pengub’urannya, beliau berdiri dan berkata: ”Wahai kaum Muhajirin dan Ansar, sesiapa diantara kamu yang mengutamakan isteri daripada ibunya, maka akan dila’knat oleh Allah s.w.t., malaikat-malaikatnya serta seluruh manusia. Allah s.w.t. tidak akan menerima amalan seseorang kecuali dia sudah bertaubat kepada-Nya serta berbuat baik kepada ibunya. Reda Allah seiring dengan reda ibu dan kema’rahan Allah juga seiring dengan kema’rahan ibu.

Marilah kita memohon kepada Allah, semoga kita sentiasa melakukan pekerjaan yang diredhaiNya serta menjauhi yang tidak disukainya. Allah Maha Mulia, Allah Maha Pemurah dan Allah Maha Penyayang.

Semoga perkongsian ini mendekatkan kita dengan ALLAH maha pencipta, dan sentiasa mengingatkan kita dengan ma’ti dan qia’mat yang tiba pada bila-bila masa.

Sumber : H4rmagidun

Agama

Seawal usia 2 tahun pegang Iqra’, ibu dedah rahsia ajar anak pandai mengaji

Published

on

By

Seawal usia 2 tahun pegang Iqra’, ibu dedah rahsia ajar anak pandai mengaji

Ini perk0ngsian Puan Nooraishah Abdul Wahab berkenaan bagaimana dia mendidik anak pertama mereka belajar mengaji di rumah.

Pasangan ibu bapa muda, Nooraishah dan suaminya, Encik Hafiz Zulkarnain Muhammad telah dikurniakan cahaya mata pertama yang diberi nama Hafiz Zulfiqar.

Namun menjadi kebiasaan bagi seorang kanak-kanak, ada kalanya Hafiz Zulfiqar akan merag4m juga lebih-lebih lagi jika dia tidak mendapat sesuatu yang dimahukannya.

Menurut Puan Nooraishah, anak sulungnya ini merupakan seorang kanak-kanak yang agak sensit1f, manja dan cermat, tetapi agak aktif dan suka bercakap.

Untuk ajar anak mengaji al Quran mungkin agak sedikit ‘tricky’, lebih-lebih lagi jika ia melibatkan anak pertama dalam keluarga. Namun, jika tahu langkah dan kaedah yang tepat, ia boleh dilakukan tanpa sebarang masalah yang besar.

Selain itu, anaknya ini juga agak senang untuk dijaga sejak daripada kecil kerana anaknya bukan jenis yang kuat meragam.

Seawal Usia Tahun Sudah Pegang IQRA’
Menariknya, ada kala Hafiz Zulfiqar akan meminta sendiri untuk belajar mengaji dan kadang-kadang perlu juga disuruh mengaji, tetapi tidaklah sampai tahap memaksa dan masih boleh dipujuk.

Nooraishah telah membiasakan anaknya itu dengan buku-buku mengaji sejak umur anaknya 2 tahun.

Menurut ibu ini, sebagai permulaan dia memperkenalkan buku Iqra’ sebagai buku pertama kepada Hafiz Zulfiqar.

Apabila anaknya itu sudah berusia 4 tahun, barulah dia mendidik anak belajar mengaji dengan lebih serius.

Perkara ini bertitik-tolak selepas menyedari anaknya itu seorang yang mudah untuk menghafal ayat-ayat al-Quran.

Tambahan pula, Nooraishah dan suami telah merancang untuk mula menghantar anaknya ke tadika semasa usia 5 tahun.

Jadi, adalah lebih baik jika anaknya itu tahu asas mengaji al Quran bermula daripada rumah.

Semakin Minat Belajar
“Saya akan pastikan anak mengaji sebelum suami balik kerja untuk mengelakkan dia hilang fokus ketika mengaji. Ini kerana dia terlalu obses dengan babahnya sendiri dan banyak menghabiskan masa dengan babahnya,” katanya mengakhiri perbualan.

Satu perkara yang Nooraishah sedar apabila mengajar mengaji ialah anaknya itu semakin suka untuk belajar.

Bagi Nooraishah, mengajar anaknya untuk belajar mengaji bukanlah satu perkara yang sukar kerana dia sendiri merupakan seorang suri rumah yang menjalankan bisnes secara dalam talian sahaja.

Selain itu, dia melihat anaknya semakin mudah menghafal dan menjadi kanak-kanak yang lebih fokus dalam melakukan sesuatu perkara.

Dia mempunyai lebih banyak masa dan ruang untuk mengajar anaknya mengaji al Quran.

Namun, dia akan pastikan bahawa Hafiz Zulfiqar mengaji sebelum suaminya pulang ke rumah daripada kerja.

Hafiz Zulfiqar juga semakin cepat dan mudah mengenal huruf. Jika anaknya terjumpa huruf jawi di mana-mana, dia akan menyebutnya satu persatu.

1. Tetapkan had masa mengaji.
Bagi kanak-kanak yang berusia sekitar 4 atau 5 tahun, tetapkan had masa mengaji antara 5 hingga 10 minit sahaja.

Ini kerana, jika waktu mengaji terlalu lama, anak akan mudah menjadi bosan dan cepat str3ss.

Selain itu, sediakan juga sudut khas untuk anak belajar mengaji dan sebagai tempat untuk anak menyimpan buku-buku Iqra’.

Apabila selesai waktu mengaji, anak akan menyimpan kembali buku Iqra’ di tempat yang telah disediakan.

2. Sama-sama mengaji selepas solat Maghrib.
Untuk memupuk tabiat mengaji dalam diri anak, ibu bapa juga boleh mengajak anak untuk sama-sama mengaji selepas solat Maghrib.

Menurut Nooraishah,

“Saya akan sentiasa ingatkan anak bahawa waktu Maghrib hampir tiba. Saya minta anak untuk mandi siap-siap dan bersedia untuk solat dan mengaji. Secara tidak langsung anak akan sentiasa bersedia.”

3. Teknik pujuk anak.
Ada harinya Hafiz Zulfiqar malas untuk belajar mengaji. Jadi, ibu ini akan memujuk dengan berkata seperti, “Kalau tidak baca Iqra’ hari ini, nanti lambat alih ke muka surat yang baharu.”

Selain itu, ibunya juga akan memberikan mainan sebagai hadiah atau galakan untuk cepat belajar buku Iqra’ yang baharu.

4. Terangkan kebaikan mengaji kepada anak.
Ketika mengaji, boleh cuba menerangkan sedikit kebaikan mengaji al Quran kepada anak seperti mendapat pahala dan boleh masuk syurga.

Ceritakan segala kebaikan yang akan kita dapat jika mengaji supaya anak berasa bahawa mengaji itu sebagai sesuatu yang menyeronokkan.

5. Guna teknik lagu atau nyanyian.
Untuk mengelakkan anak menjadi cepat b0san ketika mengaji al Quran, Nooraishah juga mengajar anaknya mengaji dengan kaedah menyanyi atau berlagu.

Selain itu, jika anak tersalah baca, ibu bapa tidak perlu memar4hi anak.

Sebaliknya, tukarkan kesalahan yang dilakukan itu kepada satu bentuk bahan jenaka agar anak tidak menjadi stres ketika mengaji.

6. Guna teknik memuji anak terlebih dahulu.
Kanak-kanak akan lebih berm0tivasi melakukan sesuatu perkara jika ibu bapa kerap memuji mereka.

Ini juga langkah penting yang dilakukan oleh Nooraishah ketika mengajar anaknya mengaji al Quran.

Menurutnya,

“Saya selalu sebut bahawa Zulfiqar anak yang pandai. Walaupun hanya satu huruf yang dia kenal, saya akan memujinya dengan berkata seperti ‘Good b0y’, ‘Betul’, atau ‘Pandai’. Saya boleh melihat mukanya menjadi seronok untuk mengenal huruf-huruf baharu.”

Sumber : SM Via DetikIniViral

PERHATIAN: Pihak Admin RealMerah tidak akan bertanggungjawab langsung ke atas komen-komen yang diberikan. Sila pastikan anda berfikir panjang terlebih dahulu sebelum menulis komen anda disini. Pihak admin juga tidak mampu untuk memantausemua komen yang ditulis disini. Segala komen adalah hak dan tanggungjawab anda sendiri.

Dah Baca, Jangan Lupa Like, Komen Dan Share Ya. Terima Kasih

 

Continue Reading

Agama

Tak Perlu Marah – Marah Anak Jika Mereka Nakal, Amalkan Tips Ni Jer

Published

on

By

Tak Perlu Marah – Marah Anak Jika Mereka Nakal, Amalkan Tips Ni Jer

Tak Perlu Marah Anak Jika Mereka Nakal. Cukup Sekadar Amalkan Tips Ni Jer | Secara fitrahnya semua ibu bapa mahukan anak-anak yang menghormati ibu bapa, mentaati hukum agama, sentiasa menjauhi maksiat serta tidak terjebak dengan gejala sosial.

Pengalaman penulis di Darussyifa’ sering bertemu dengan ibu bapa yang mengadu tentang anak-anak mereka yang terjebak dengan gejala sosial seperti anak-anak yang lari dari rumah, bergaul dengan remaja yang rosak akhlak, berzina, menagih dadah, melawan ibu-bapa, kasar serta biadab dengan ibu bapa dan seumpamanya.

Ibu bapa yang datang ke Darussyifa’ ini meminta perawat mengikhtiarkan sesuatu supaya anak-anak mereka boleh dipulihkan. Di antara yang biasa dilakukan oleh perawat ialah;

Kaedah Pertama:

Membaca doa-doa tertentu pada air seperti Surah al-Fatihah, Doa Pelembut Hati (Surah Taha ayat 1 hingga 5), Selawat Syifa’, Selawat Tafrijiyah, Doa Menghindar Maksiat (Surah al-Mu’min ayat 3) dan beberapa doa-doa yang lain. Air yang telah dibacakan dengan doa ini diberi minum kepada anak-anak yang bermasalah ini juga dibuat bilasan mandi.

Kaedah Kedua:

Satu lagi ikhtiar yang sangat mujarab bagi mengatasi anak-anak yang suka melawan ibu-bapa ialah dengan memberi minum mandikan anak-anak ini dengan air tadahan lebihan wuduk ibu-bapa. Caranya seperti berikut;

1. Ibu dan bapa terlebih dahulu membersihkan semua anggota wuduk dengan sabun. Anggota-anggota wuduk ini termasuk yang rukun dan sunat iaitu mulut, hidung, muka, kedua tangan, kepala, kedua-dua telinga dan kaki hingga buku lali.

2. Setelah dibersihkan anggota-anggota wuduk tersebut, gunakan air biasa minuman atau air mineraluntuk mengambil wuduk.

3. Cara yang mudah, duduk di atas kerusi dan letakkan baldi di bahagian antara kedua belah kaki. Biar isteri tolong menuangkan air untuk mengambil wuduk.

4. Membasuh semua anggota wuduk tiga kali. Mulakan dengan membaca bismillah. Basuh kedua belah tapak tangan diikuti dengan berkumur-kumur, membersihkan hidung. Pastikan air yang telah digunakan untuk membasuh tapak tangan dan berkumur-kumur masuk ke dalam baldi.

5. Berniat mengambil wuduk diikuti membasuh muka, seterusnya membasuh kedua tangan hingga ke siku, menyapu sedikit air di bahagian kepala, membasuh telinga dan akhir sekali membasuh kedua belah kaki hingga ke buku lali.

6. Setelah suami selesai, isteri pula mengambil wuduk dengan cara yang sama manakala suami pula yang membantu menuangkan air.

7. Setelah selesai, air lebihan wuduk yang terkumpul di dalam baldi tersebut dicampurkan dengan air biasa.

8. Beri minum air tersebut kepada Mandikan anak-anak yang bermasalah dengan air tersebut. Insya’Allah dia akan menjadi anak yang patuh kepada kedua ibu-bapanya.

Doa Untuk Anak Yang Degil

Setelah membuat kajian, saya dapati banyak carian berkaitan doa untuk anak. Untuk post kali ini, saya siarkan doa untuk diamalkan oleh ibubapa bagi mengatasi masalah anak yang degil.

Sebelum memulakan rawatan untuk anak ini, saya nasihatkan ibubapa supaya mengenalpasti dulu punca masalah tersebut. Cari sebab kenapa anak-anak kita menjadi degil, nakal atau tidak mahu mendengar nasihat.

Cuba lihat pada nama anak itu. Cari maksud nama tersebut. Adakah ia bersesuaian dengan karektor anak.

Kemudian fikirkan sejenak cara kita mendidik dan melayan anak. Adakah sangat ketat, sangat garang, sangat manja atau terbiar sahaja. Kesemua ini memberi kesan terhadap perangai anak.

Cubalah selami jiwa dan kemahuan anak-anak. Barangkali ada pertentangan antara cara kita dan kehendak anak-anak. Mungkin juga disebabkan oleh “jurang generasi”.

Fikirkan juga punca rezeki yang kita perolehi. Dari sumber mana dan adakah ia halal, syubhah atau haram. Kesemua ini ada kesan kepada jiwa anak-anak.

Seterusnya , bagaimana pula dengan didikan agama mereka ? Berapa kali kita berjemaah bersama keluarga. berapa kali kita membaca Quran bersama-sama.

Sebagai ibubapa, kita perlu ambil tahu siapakah teman-teman anak kita dan apakah aktiviti mereka dan kemana mereka selalu pergi.

Sekiranya ada kekurangan berkaitan cara kita, silalah perbaiki diri. Berubahlah supaya kita menjadi idola anak-anak. Rapatkan hubungan dengan ank-anak. Kemudian amalkanlah doa untuk anak yang degil ini.

Untuk memulakan rawatan untuk anak yang degil, mulakan dengan bacaan Surah Al Fatihah, Ayatul Qursi Selawat Syifa sebanyak tujuh kali.kemudian usaplah ubun-ubun anak itu dengan penuh kasih sayang. Pasang niat di dalam hati. Bacalah doa rawatan anak yang degil sebanyak tujuh kali. Tiuplah di ubun-ubun anak itu setiap kali selesai membaca doa dibawah.

PERHATIAN: Pihak Admin RealMerah tidak akan bertanggungjawab langsung ke atas komen-komen yang diberikan. Sila pastikan anda berfikir panjang terlebih dahulu sebelum menulis komen anda disini. Pihak admin juga tidak mampu untuk memantausemua komen yang ditulis disini. Segala komen adalah hak dan tanggungjawab anda sendiri.

Dah Baca, Jangan Lupa Like, Komen Dan Share Ya. Terima Kasih

Continue Reading

Agama

Zuriat ‘Penyejuk Mata Hati’, Takkan Ada Ibu-bapa Yang Tidak Tersentuh Hati Bila Melihat Anaknya Begini

Published

on

By

Zuriat ‘Penyejuk Mata Hati’, Takkan Ada Ibu-bapa Yang Tidak Tersentuh Hati Bila Melihat Anaknya Begini

Allahu Akbar! Sungguh HEBAT didikan ibu bapa mereka. Semoga menjadi anak yang soleh dan solehah bila besar nanti ya dik…First and foremost, tahniah kepada ibu dan bapa yang berjaya mendidik dan mentarbiah permata hati mereka dengan baik dan membanggakan… Di dalam al-Quran, Allah merakamkan doa khusus untuk diamalkan bagi memohon kepadaNya supaya dikurniakan anak-anak soleh dan solehah, zuriat ‘Penyejuk Mata & Hati’. Ini membuktikan betapa pendidikan anak-anak adalah suatu perkara yang besar di dalam Islam.

“رَبَّنَا هَبْ لَنَا مِنْ أَزْوَاجِنَا وَذُرِّيَّاتِنَا قُرَّةَ أَعْيُنٍ وَاجْعَلْنَا لِلْمُتَّقِينَ إِمَامً QS. Al Furqaan: 74)

Ertinya: “Ya Tuhan kami, anugrahkanlah kepada kami isteri-isteri kami dan keturunan kami sebagai penyenang hati (kami), dan jadikanlah kami imam bagi orang-orang yang bertakwa.”

Tunaikan solat walau di mana kamu berada …

Cerita 4 hari lepas, balik ke rumah tengok anak2 dan kawan2nya sedang mandi laut. Disuruh naik untuk solat Asar dahulu. Punyalah sayang nak tinggalkan mandi laut; Ahmad dengan goggles sekali tak cabut. Aduhai anak…

“ Ya Allah jadikanlah kami hamba-hambaMu yang mendirikan solat dan zuriat kami juga; Ya Tuhan kami perkenanlah doa kami “.

Ali (Imam), ma’mum (Ahmad, Sarah dan kawan2).

Adakah anda tahu siapakah sekumpulan anak-anak yang menunaikan solat di tepian pantai ini?

Semoga di suatu hari nanti, di bahau-bahu merekalah akan terpikul panji2 perjuangan Islam di tanah air kita…Mengikut seorang netizen, mereka ini adalah anak kepada Muhammad Khalil Abdul Hadi dan cucunda kepada bekas Timbalan Presiden Kesatuan Ulamak Sedunia.

الْحَقُّ مِنْ رَبِّكَ فَلَا تَكُونَنَّ مِنَ الْمُمْتَرِينَ

“Kebenaran itu adalah dari Tuhanmu, sebab itu jangan sekali-kali kamu termasuk orang-orang yang ragu” (QS. al-Baqarah: 147)

Rasulullah ﷺ bersabda :”Barang siapa yang menyampaikan 1 (satu) ilmu saja dan ada orang yang mengamalkannya,maka walaupun yang menyampaikan sudah tiada (meninggal dunia), dia akan tetap memperoleh pahala.” (HR. Al-Bukhari)

Continue Reading

Trending

WE ARA FAMILY NZ DIGITAL NETWORK