Connect with us

Agama

Jangan Kedekut Rezeki, Besarnya Pahala Memberi Orang Makan

Published

on

Jangan Kedekut Rezeki, Besarnya Pahala Memberi Orang Makan

Amalan yang mudah untuk mendapat pahala adalah sedekah, seperti memberi wang kepada yang memerlukan. Selain memberi wang, memberi makanan seperti yang dikongsi oleh penceramah bebas, Ustaz Azhar Idrus menerusi video di media sosial.

BESARNYA PAHALA BELANJA ORANG MAKAN, JANGAN KEDEKUT REZEKI

Jelasnya, suapan pertama makanan yang diberikan akan mendapat pahala dan diampunkan dosa si pemberi makanan. Selain itu, malaikat turut mendoakan kita kerana memberi makanan kepada orang dan berkongsi rezeki sesama manusia.

Ustaz Azhar Idrus juga memberitahu ada beberapa hadis sahih yang menyebut setiap makanan yang kita beri akan disimpan disimpan di sisi Allah sehingga menjadi sebesar gunung Uhud.

“Beri orang makan. Dia beli makanan bagi orang, pergi rumah kawan belikan makanan. Ada beberapa hadis lain menyebut, bahawasanya setiap suap yang orang makan dari belanja kita tadi disimpan di sisi Allah sehingga menjadi sebesar gunung Uhud,” ujarnya menerusi video pendek itu.

Sama-samalah kita mengejarkan melakukan kebaikan dan semoga semua amalan kita diterima oleh Allah SWT.

VIDEO PENUH:

Sumber: Instagram The Tarbiyyah

Continue Reading
Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Agama

Hafiz Cilik Ini Terus Alunkan ̷ayat Suci Al-quran S̷aat Sakr̷atul M̷aut

Published

on

By

Hafiz Cilik Ini Terus Alunkan ̷ayat Suci Al-quran S̷aat Sakr̷atul M̷aut

Cukup meruntun hati, kanak-kanak hafiz Al-Quran yang sedang tenat namun bibirnya tidak putus-putus mengalunkan ayat-ayat suci Al-Quran.

Zul Handyblack memuat naik rakaman video itu di laman Instagram miliknya dan difahamkan ia berlaku pada Januari 2019 tahun lalu.

“Saat sakar4tul m4ut, hafiz cilik ini masih terus lantunkan ayat Al-Quran. MasyaAllah, akhir hayat yang indah.”

Jazakallah khair risda_nur_jannah

“Masya Allah… Detik-detik kem4tian sahabat saya, Osama Jundul Haq, Tahfidz Qur’an 3 juz. Putra Bpk Sanawi Pandeman. Di tengah menghadapi zakar4tul m4ut bibirnya masih berdecak melantunkan ayat ayat Allah.

“Mencintai Alquran, Allah memuliakan cara kem4tiannya. Semoga husnulkhatimah wahai sahabatku,” tulis akun Balhot Kangeanisme Dotkom.

“Yaa Rabb izinkanlah kami men1nggal dalam keadaan mengingat-Mu.. Jauhkan dari kem4tian yang burvk.. Aamiin.⁣⁣⁣

⁣⁣“Mari kita berlomba-lomba menyebar kebaikan.

ALLAH biasa mem4tikan manusia dengan kebiasaan dalam kehidupannya…

Jadi kita mahu m4ti dengan cara apa?” kongsinya.

Semoga pengakhiran kita dimasukkan ke dalam golongan hamba-Nya yang husnul khatimah.

Ganjaran baca, dengar al-Quran

DARIPADA Aisyah RA, beliau berkata Rasulullah SAW bersabda yang bermaksud: “Sesungguhnya tiap-tiap sesuatu itu mempunyai kemegahan yang mana manusia berbangga dengannya dan yang menjadi kemegahan umatku ialah al-Quran yang mulia.”

Sehubungan itu, walau sesibuk mana sekalipun urusan kerja dan aktiviti yang dilakukan dalam sehari, kita tetap diperingatkan supaya tidak meninggalkan amalan membaca al-Quran.

Membaca al-Quran bermakna seseorang itu sentiasa mengingati Allah SWT.

Satu perkara yang perlu sentiasa terpahat pada hati dan fikiran setiap Muslim adalah membaca al-Quran itu bukan hanya mampu memperoleh pahala bacaannya sahaja, malah ia bakal menjadi penyelamat, pelindung serta syafaat kepada pembacanya pada hari akhirat kelak.

Umamah al-Bahili meriwayatkan, Rasulullah SAW bersabda yang bermaksud: “Bacalah al-Quran. Pada hari kiamat, ia akan memberi syafaat kepada orang-orang yang membacanya.” (Sahih Muslim)

Bukan saja mereka yang membaca al-Quran, malah golongan yang mendengar bacaan al-Quran juga dikira sebagai melakukan amal kebaikan.

Firman Allah SWT yang bermaksud: “Dan apabila al-Quran itu dibacakan, maka dengarlah akan ia serta diamlah supaya kamu beroleh rahmat.” (Surah al-A’raaf, ayat 204)

Oleh itu, setiap Mukmin perlu menjadikan amalan membaca al-Quran sebagai amalan harian yang tidak sesekali diabaikan.

Rasulullah SAW bersabda yang bermaksud: “Semulia-mulia ibadat umatku ialah membaca Quranul Karim (ibadat yang bukan wajib) bahawa sebaik-baik amalan umatku ialah membaca al-Quran.”

Al-Quran adalah senjata paling berkesan untuk membersihkan jiwa yang sering kali lalai kerana banyak melakukan dosa dan maksiat.

Daripada Ibnu Umar RA, beliau berkata, “Rasulullah SAW bersabda, hati manusia akan berkarat seperti besi yang dikaratkan oleh air. Apakah cara untuk menjadikan hati bersinar semula. Katanya dengan banyak mengingati mati dan membaca al-Quran.”

Rasullah SAW selalu meminta sahabatnya membaca al-Quran dan Baginda mendengar bacaan itu.

Ibnu Mas’ud menceritakan, Rasulullah SAW pernah memintanya membaca al-Quran. “Bacakan untuk saya wahai Ibnu Mas’ud.”

Ibnu Mas’ud menjawab, “Bagaimana mungkin saya membacanya untuk tuan sedangkan al-Quran diturunkan kepada tuan?”

Rasulullah SAW berkata: “Saya suka mendengar orang lain membaca al-Quran.”

Ibnu Mas’ud kemudian membaca Surah an-Nisaa’ dan ketika sampai pada ayat 41 yang bermaksud, “Maka bagaimanakah apabila Kami datangkan daripada tiap-tiap umat seorang saksi dan Kami datangkan engkau sebagai saksi terhadap umatmu ini?” Baginda berkata dengan air matanya berlinangan: “Sudah, cukup.” (Riwayat Bukhari dan Muslim)

Begitulah besarnya ganjaran membaca dan mendengar al-Quran. Apatah lagi sekiranya al-Quran itu difahami dengan mendalam isi kandungannya.

Bagi menyamarakkan kemuliaan serta menghayati bulan Ramadan ini, kita dikehendaki sentiasa membaca serta menghayati isi kandungan al-Quran.

Zikir al-Quran lebih utama daripada zikir yang lain. Amalan membaca al-Quran itu dikira sebagai berzikir.

Sumber; detik kini viral

Continue Reading

Agama

Orang yang mengamalkan membaca Al Quran akan dijaga keselamatannya oleh Allah di dunia, di dalam ku’bur dan pada hari akhirat

Published

on

By

Orang yang mengamalkan membaca Al Quran akan dijaga keselamatannya oleh Allah di dunia, di dalam ku’bur dan pada hari akhirat

Orang yang mencintai Al Quran tidak perlu susah hati dengan usia tua, kalau tidak ada anak yang dapat menjaga, tetap akan ada orang yang Allah datangkan untuk menjaganya kerana ini adalah janji Allah kepada hamba2Nya yang menjunjung kemuliaan mukjizat. Golongan ini dalam pengawasan para malaikat.

Orang tua yang mengamalkan Al Quran walau diumpama Al Qur4n bu’ruk, lunyai, h4ncur tetap di sayangi, tetap di hargai, Tidak ny4nyuk sampai tua. Orang masih menghormati dan mencintainya serta meletakkan dia di tempat yang baik2.

 

 

Orang yang junjung Al Quran di dalam dirinya akan di jaga keselamatannya oleh Allah di dunia, di dalam ku’bur dan pada hari akhirat.

Walaupun di dunia dia di b3nci oleh orang tapi Allah tetap menjanji keselamatan dalam dirinya, sepertimana Al Quran yang Allah sediakan para malaikat untuk menjaga setiap hurufnya.

Wajahnya bercahaya cahaya dan mesra untuk di dekati. Orang yang membaca Al Quran tidak dih1na. Dia tidak akan menjadi peminta sedekah atau makan sampah di jalanan, misalnya.

Pengamal Al Quran hidupnya tampak sederhana tetapi sebenarnya dia kaya dengan sumber rezeki yang tidak diduga. Inilah lambang keberkatan yang Allah hadiahkan padanya.

Sumber: facebook

Continue Reading

Agama

Rasulullah s.a.w menanjurkan ketika seseorang itu terjaga dari tidur pada malam hari, Bacalah Doa Ini, In Sha Allah termakbul segala hajatnya

Published

on

By

Rasulullah s.a.w menanjurkan ketika seseorang itu terjaga dari tidur pada malam hari, Bacalah Doa Ini, In Sha Allah termakbul segala hajatnya

Ada zikir dan doa khusus yang dianjurkan oleh Rasulullah s.a.w untuk kita baca jika kita tiba-tiba terjaga dari tidur di tengah malam.

Malah Rasulullah s.a.w menjelaskan bahawa ketika seseorang itu terjaga dari tidur pada malam hari jika ia berdoa maka akan dikabulkan doanya dan jika bangun kemudian solat maka solatnya akan diterima oleh Allah taala. Hal ini dijelaskan dalam hadis yang diriwayatkan oleh Imam al-Bukhari berikut ini.

Dari ‘Ubadah bin Shamit Radhiallahu’anhu, dari Rasulullah Shallallahu’alaihi wasallam beliau bersabda: “Barangsiapa yang terjaga di malam hari, kemudian dia membaca:

لاَ إِلَهَ إِلاَّ اللَّهُ، وَحْدَهُ لاَ شَرِيْكَ لَهُ، لَهُ الْمُلْكُ وَلَهُ الْحَمْدُ، وَهُوَ عَلَى كُلِّ شَيْءٍ قَدِيْرٌ، اَلْحَمْدُ لِلَّهِ، وَسُبْحَانَ اللَّهِ، وَلاَ إِلَهَ إِلاَّ اللَّهُ، وَاللَّهُ أَكْبَرُ، وَلاَ حَوْلَ وَلاَ قُوَّةَ إِلاَّ بِاللَّهِ

Laa ilaaha illallaah, wahdahu laa syariikalah, lahul mulku wa lahul hamd, wa huwa ‘alaa kulli syai-in qodiir, alhamdulillaah, wa subhaanallaah, wa laa ilaaha illallaah, wallaahu akbar, wa laa haula wa laa quwwata illaa billaah.

Tiada Tuhan yang berhak disembah selain Allah, Yang Maha Esa, tiada sekutu bagiNya.

BagiNya kerajaan dan pujian. Dia-lah Yang Maha Kuasa atas segala sesuatu. Segala Puji bagi Allah, Maha Suci Allah, tiada Tuhan yang berhak disembah selain Allah, Allah Maha Besar, tiada daya dan kekuatan kecuali dengan pertolongan Allah.

Kemudian dia mengucapkan:

اَللَّهُمَّ اغْفِرْ لِي

Allaahummaghfir lii.

Ya Allah, ampunilah dosaku.

Atau dia berdoa (dengan doa yang lain), maka akan dikabulkan doanya, jika dia berwudhu dan melaksanakan shalat maka akan diterima shalatnya.”

al-Bukhari 1103, Abu Dawud 5060, at-Tirmidzi 3414 dan Ibnu Majah 3878, shahih.

Imam Ibnu Baththal Rahimahullah berkata, “Bagi orang sampai kepadanya hadits ini, sepantasnya dia berusaha mengamalkannya dan mengikhlaskan niatnya (ketika mengamalkannya) untuk Allah Ta’ala.”

(dinukil oleh Imam Ibnu Hajar Rahimahullah dalam kitab Fathul Baari 3/41).

Keterangan:

Imam Ibnu Hajar Rahimahullah berkata, “Perbuatan yang disebutkan dalam hadits ini hanyalah (mampu dilakukan) oleh orang telah terbiasa, senang dan banyak berdzikir (kepada Allah), sehingga dzikir tersebut menjadi ucapan (kebiasaan) dirinya sewaktu tidur dan terjaga, maka Allah Ta’ala memuliakan orang yang demikian sifatnya dengan mengabulkan doanya dan menerima shalatnya.” (Kitab Fathul Baari 3/40).

Keutamaan mengucapkan dzikir ini juga berlaku bagi orang yang terjaga di malam hari kemudian dia mengucapkan dzikir ini (berulang-ulang) sampai dia tertidur.

Imam an-Nawawi berkata, “Orang yang terjaga di malam hari dan ingin tidur (lagi) setelahnya, dianjurkan baginya untuk berdzikir kepada Allah Ta’ala sampai dia tertidur.

Dzikir-dzikir yang dibaca (pada waktu itu) banyak sekali yang disebutkan (dalam hadits-hadits Rasulullah Shallallahu’alaihi wasallam), di antaranya, Kemudian beliau Shallallahu’alaihi wasallam menyebutkan hadits di atas (kitab al-Adzkaar hal. 79 – cet. Darul Manar, Kairo, 1420 H).

Di antara para ulama ada yang menjelasakan bahwa peluang dikabulkannya doa dan diterimanya shalat pada saat setelah mengucapkan dzikir ini lebih besar dibandingkan waktu-waktu lainnya (lihat kitab Tuhfatul Ahwadzi (9/254)

 

 

Continue Reading

Trending

WE ARA FAMILY NZ DIGITAL NETWORK