Connect with us

Agama

“Do Allah deserve your waste?”- SENTAP!!! Mengapa Beri S I S A Pada Allah?!

Published

on

S I S A

Mengapa Beri S I S A Pada Allah?

“Get ready everyone another 10 minutes nak masuk waktu solat!!” ibu laung dari tingkat bawah supaya semua anak-anak berhenti dan bersedia untuk solat.

Yang sedang tonton TV, mula tutup TV, yang sedang bermain, mula kemas mainan, yang sedang menulis dan melukis, mula simpan buku-buku. Kecuali seorang, masih tekun menulis dalam buku latihannya. Ibu perhati saja, biar dia ambil masanya.

“Acik nak jadi imam ibu!”

“Alang lah jadi imam, semalam dah Acik!!”

Perkara biasa, ibu terpaksa putar kembali masa, siapa yang jadi imam semalam agar berganti hari ini. Kalau tidak, masa habis nak tentukan siapa jadi imam.

S I S A

Gambar sekadar hiasan.

Hampir masuk waktu, semua sudah bersedia dengan pakaian solat dan menunggu di musolla kecil kami. Kecuali seorang. Masih terus tekun menulis di meja.

“Sudah Angah, berhenti, ambil air sembahyang, nak masuk waktu dah ni!”

“Kejap ibu… Ada sikit lagi ni” Ibu biarkan lagi. Adik-adiknya bermain keliling sejadah sementara menunggu.

Sudah masuk waktu solat, Angah masih di meja. Tiada tanda-tanda akan berhenti.

“Atthiyyah Husna, put down your pen and take your wudu’ now!!” Angah berhenti menulis, tutup buku dan bergegas ambil wudu’.

Ini bukan kali pertama. Kebelakangan ini, ibu perhatikan Angah terlalu fokus dengan latih tubinya hingga melewat-lewatkan waktu solatnya. Ibu tahu Angah risau. Ibu faham angah tertekan kerana PSR semakin hampir dan Angah bimbang tak mampu dapat keputusan cemerlang. Angah takut kecewakan ibu dan abah. Beberapa kali juga dinyatakan kerisauannya itu pada ibu. Tapi tekunnya Angah berusaha, hingga kadang-kadang melewatkan waktu solatnya. Beberapa kali masbu’ malah ada ketikanya solat sendirian kerana yang lain selesai berjemaah. Kali ini ibu perlu fahamkan Angah, tapi ibu tunggu biar semua selesai berjemaah.

Selesai berdoa, Angah bingkas bangun, tapi ibu minta Angah duduk dulu. Ada perkara ibu mahu jelaskan agar dia faham. Adik-adik yang lain juga rapatkan diri mahu mendengar.

S I S A

Kenapa beri sisa waktu pada Allah? Gambar sekadar hiasan.

“Kenapa beri sisa pada Allah?!”

Angah berkerut pandang ibu tanda tidak faham.

“Kenapa beri sisa waktu yang Angah ada untuk Allah? Waktu Allah bagi 24 jam, dan hanya 5 kali Allah suruh kita ‘berjumpa’ Allah. Itu pun tak sampai 10 minit setiap kali. Secara total, hanya 50 minit dari 1440 minit sehari yang Angah ada. Bermakna cuma 3.5% dari sehari semalam masa yang Angah ada diperuntukkan untuk Allah!! Dan  jika Angah kira 10 minit untuk satu waktu solat makin sikitlah digunakan, iaitu cuma 0.7%, tak sampai 1% pun dari keseluruhan masa Angah. Jadi, sekejap ke lama masa nak solat?”

“Sekejap…” Angah jawab perlahan.

“Itu pun hanya beri sisa waktu yang Angah ada untuk Allah! Contohnya, Angah habiskan latihan dulu, sisa masa yang ada baru Angah solat. Atau habiskan baca buku dulu, sisa masa yang ada baru solat. Sepatutnya solat lah dulu, sisa waktu yang ada baru buat kerja lain. Allah tidak sedikit pun rugi kalau kita lewatkan solat, yang rugi kitalah. Kalau hari ni kita beri sisa pada Allah, maka sisalah yang kita dapat di akhirat kelak. Ingat tak lagi kisah yang ibu ulang-ulang tentang solat yang menjelma jadi orang tua di akhirat nanti? Itu sebab kita beri sisa lah! ”

“Dan yang menyedihkan, sudahlah beri sisa masa yang ada, lepas solat tak mau pula duduk sebentar, berzikir dan berdoa. Rasa buang masa bila memuji-muji Allah walau sekejap. Kita mau Allah beri pada kita yang terbaik, paling hebat, tapi kita bukan saja tak mampu beri masa yang terbaik, malah hanya beri lebihan atau baki pada Allah, beradab kah?”

Ibu berhenti seketika. Angah tunduk dan diam. Air matanya mula bergenang. Adik-adiknya juga diam tekun mendengar.

“Ibu faham… Angah risau dengan PSR tak lama lagi, ibu tahu Angah takut kecewakan ibu dan abah, tapi ingat berkali-kali ibu cakap, berjaya jawab soalan nanti pun Allah yang izinkan, kalau Allah sayang pada Angah, Allah rahmati setiap usaha Angah. Malaikat-malaikat doakan setiap saat kerja keras Angah. Sebab itu jaga solat betul-betul. Selebihnya barulah usaha sungguh-sungguh. Dan ibu yakin anak ibu pasti cemerlang Ujian PSR tahun ini. Malah jika Angah ingat apa ibu pesan ni, sampai bila-bila lah Angah akan berjaya setiap kali berhadapan dengan ujian. Tak kira lah ujian dari manusia atau ujian dari Allah… ”

“So now you tell me, do Allah deserve your waste?”

Angah geleng sambil berhamburan lah airmatanya tanda faham dan tanda sesal. Biarlah anak ibu belajar menangis sekarang, agar nanti tidak menangis bila sudah jauh dari Allah.

#khalifahinthemaking

#PSRcandidate2020

Sumber : Hada Shaharuddin ( Facebook )

Continue Reading
Advertisement
Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Agama

Tak Perlu Marah – Marah Anak Jika Mereka Nakal, Amalkan Tips Ni Jer

Published

on

By

Tak Perlu Marah – Marah Anak Jika Mereka Nakal, Amalkan Tips Ni Jer

Tak Perlu Marah Anak Jika Mereka Nakal. Cukup Sekadar Amalkan Tips Ni Jer | Secara fitrahnya semua ibu bapa mahukan anak-anak yang menghormati ibu bapa, mentaati hukum agama, sentiasa menjauhi maksiat serta tidak terjebak dengan gejala sosial.

Pengalaman penulis di Darussyifa’ sering bertemu dengan ibu bapa yang mengadu tentang anak-anak mereka yang terjebak dengan gejala sosial seperti anak-anak yang lari dari rumah, bergaul dengan remaja yang rosak akhlak, berzina, menagih dadah, melawan ibu-bapa, kasar serta biadab dengan ibu bapa dan seumpamanya.

Ibu bapa yang datang ke Darussyifa’ ini meminta perawat mengikhtiarkan sesuatu supaya anak-anak mereka boleh dipulihkan. Di antara yang biasa dilakukan oleh perawat ialah;

Kaedah Pertama:

Membaca doa-doa tertentu pada air seperti Surah al-Fatihah, Doa Pelembut Hati (Surah Taha ayat 1 hingga 5), Selawat Syifa’, Selawat Tafrijiyah, Doa Menghindar Maksiat (Surah al-Mu’min ayat 3) dan beberapa doa-doa yang lain. Air yang telah dibacakan dengan doa ini diberi minum kepada anak-anak yang bermasalah ini juga dibuat bilasan mandi.

Kaedah Kedua:

Satu lagi ikhtiar yang sangat mujarab bagi mengatasi anak-anak yang suka melawan ibu-bapa ialah dengan memberi minum mandikan anak-anak ini dengan air tadahan lebihan wuduk ibu-bapa. Caranya seperti berikut;

1. Ibu dan bapa terlebih dahulu membersihkan semua anggota wuduk dengan sabun. Anggota-anggota wuduk ini termasuk yang rukun dan sunat iaitu mulut, hidung, muka, kedua tangan, kepala, kedua-dua telinga dan kaki hingga buku lali.

2. Setelah dibersihkan anggota-anggota wuduk tersebut, gunakan air biasa minuman atau air mineraluntuk mengambil wuduk.

3. Cara yang mudah, duduk di atas kerusi dan letakkan baldi di bahagian antara kedua belah kaki. Biar isteri tolong menuangkan air untuk mengambil wuduk.

4. Membasuh semua anggota wuduk tiga kali. Mulakan dengan membaca bismillah. Basuh kedua belah tapak tangan diikuti dengan berkumur-kumur, membersihkan hidung. Pastikan air yang telah digunakan untuk membasuh tapak tangan dan berkumur-kumur masuk ke dalam baldi.

5. Berniat mengambil wuduk diikuti membasuh muka, seterusnya membasuh kedua tangan hingga ke siku, menyapu sedikit air di bahagian kepala, membasuh telinga dan akhir sekali membasuh kedua belah kaki hingga ke buku lali.

6. Setelah suami selesai, isteri pula mengambil wuduk dengan cara yang sama manakala suami pula yang membantu menuangkan air.

7. Setelah selesai, air lebihan wuduk yang terkumpul di dalam baldi tersebut dicampurkan dengan air biasa.

8. Beri minum air tersebut kepada Mandikan anak-anak yang bermasalah dengan air tersebut. Insya’Allah dia akan menjadi anak yang patuh kepada kedua ibu-bapanya.

Doa Untuk Anak Yang Degil

Setelah membuat kajian, saya dapati banyak carian berkaitan doa untuk anak. Untuk post kali ini, saya siarkan doa untuk diamalkan oleh ibubapa bagi mengatasi masalah anak yang degil.

Sebelum memulakan rawatan untuk anak ini, saya nasihatkan ibubapa supaya mengenalpasti dulu punca masalah tersebut. Cari sebab kenapa anak-anak kita menjadi degil, nakal atau tidak mahu mendengar nasihat.

Cuba lihat pada nama anak itu. Cari maksud nama tersebut. Adakah ia bersesuaian dengan karektor anak.

Kemudian fikirkan sejenak cara kita mendidik dan melayan anak. Adakah sangat ketat, sangat garang, sangat manja atau terbiar sahaja. Kesemua ini memberi kesan terhadap perangai anak.

Cubalah selami jiwa dan kemahuan anak-anak. Barangkali ada pertentangan antara cara kita dan kehendak anak-anak. Mungkin juga disebabkan oleh “jurang generasi”.

Fikirkan juga punca rezeki yang kita perolehi. Dari sumber mana dan adakah ia halal, syubhah atau haram. Kesemua ini ada kesan kepada jiwa anak-anak.

Seterusnya , bagaimana pula dengan didikan agama mereka ? Berapa kali kita berjemaah bersama keluarga. berapa kali kita membaca Quran bersama-sama.

Sebagai ibubapa, kita perlu ambil tahu siapakah teman-teman anak kita dan apakah aktiviti mereka dan kemana mereka selalu pergi.

Sekiranya ada kekurangan berkaitan cara kita, silalah perbaiki diri. Berubahlah supaya kita menjadi idola anak-anak. Rapatkan hubungan dengan ank-anak. Kemudian amalkanlah doa untuk anak yang degil ini.

Untuk memulakan rawatan untuk anak yang degil, mulakan dengan bacaan Surah Al Fatihah, Ayatul Qursi Selawat Syifa sebanyak tujuh kali.kemudian usaplah ubun-ubun anak itu dengan penuh kasih sayang. Pasang niat di dalam hati. Bacalah doa rawatan anak yang degil sebanyak tujuh kali. Tiuplah di ubun-ubun anak itu setiap kali selesai membaca doa dibawah.

PERHATIAN: Pihak Admin RealMerah tidak akan bertanggungjawab langsung ke atas komen-komen yang diberikan. Sila pastikan anda berfikir panjang terlebih dahulu sebelum menulis komen anda disini. Pihak admin juga tidak mampu untuk memantausemua komen yang ditulis disini. Segala komen adalah hak dan tanggungjawab anda sendiri.

Dah Baca, Jangan Lupa Like, Komen Dan Share Ya. Terima Kasih

Continue Reading

Agama

Zuriat ‘Penyejuk Mata Hati’, Takkan Ada Ibu-bapa Yang Tidak Tersentuh Hati Bila Melihat Anaknya Begini

Published

on

By

Zuriat ‘Penyejuk Mata Hati’, Takkan Ada Ibu-bapa Yang Tidak Tersentuh Hati Bila Melihat Anaknya Begini

Allahu Akbar! Sungguh HEBAT didikan ibu bapa mereka. Semoga menjadi anak yang soleh dan solehah bila besar nanti ya dik…First and foremost, tahniah kepada ibu dan bapa yang berjaya mendidik dan mentarbiah permata hati mereka dengan baik dan membanggakan… Di dalam al-Quran, Allah merakamkan doa khusus untuk diamalkan bagi memohon kepadaNya supaya dikurniakan anak-anak soleh dan solehah, zuriat ‘Penyejuk Mata & Hati’. Ini membuktikan betapa pendidikan anak-anak adalah suatu perkara yang besar di dalam Islam.

“رَبَّنَا هَبْ لَنَا مِنْ أَزْوَاجِنَا وَذُرِّيَّاتِنَا قُرَّةَ أَعْيُنٍ وَاجْعَلْنَا لِلْمُتَّقِينَ إِمَامً QS. Al Furqaan: 74)

Ertinya: “Ya Tuhan kami, anugrahkanlah kepada kami isteri-isteri kami dan keturunan kami sebagai penyenang hati (kami), dan jadikanlah kami imam bagi orang-orang yang bertakwa.”

Tunaikan solat walau di mana kamu berada …

Cerita 4 hari lepas, balik ke rumah tengok anak2 dan kawan2nya sedang mandi laut. Disuruh naik untuk solat Asar dahulu. Punyalah sayang nak tinggalkan mandi laut; Ahmad dengan goggles sekali tak cabut. Aduhai anak…

“ Ya Allah jadikanlah kami hamba-hambaMu yang mendirikan solat dan zuriat kami juga; Ya Tuhan kami perkenanlah doa kami “.

Ali (Imam), ma’mum (Ahmad, Sarah dan kawan2).

Adakah anda tahu siapakah sekumpulan anak-anak yang menunaikan solat di tepian pantai ini?

Semoga di suatu hari nanti, di bahau-bahu merekalah akan terpikul panji2 perjuangan Islam di tanah air kita…Mengikut seorang netizen, mereka ini adalah anak kepada Muhammad Khalil Abdul Hadi dan cucunda kepada bekas Timbalan Presiden Kesatuan Ulamak Sedunia.

الْحَقُّ مِنْ رَبِّكَ فَلَا تَكُونَنَّ مِنَ الْمُمْتَرِينَ

“Kebenaran itu adalah dari Tuhanmu, sebab itu jangan sekali-kali kamu termasuk orang-orang yang ragu” (QS. al-Baqarah: 147)

Rasulullah ﷺ bersabda :”Barang siapa yang menyampaikan 1 (satu) ilmu saja dan ada orang yang mengamalkannya,maka walaupun yang menyampaikan sudah tiada (meninggal dunia), dia akan tetap memperoleh pahala.” (HR. Al-Bukhari)

Continue Reading

Agama

“Islam Penuh Dengan Cinta..”-Dian Sastrowardoyo Bersyukur Kini 20 Tahun Jadi Mualaf

Published

on

By

Dian

Dian Sastro pernah anggap Islam kej4m, kini bersyukur 20 tahun jadi mualaf

PESOHOR seni Indonesia, Dian Sastrowardoyo diketahui dalam kalangan masyarakat dan peminatnya sebagai seorang aktres mualaf.

Dian yang dulunya menganut agama Kat0lik memeluk Islam sekitar 20 tahun lalu.

Selepas lebih sedekad menjadi mualaf, Dian berkongsi cerita mengenai perjalanannya mengenal banyak agama sehingga akhirnya memilih Islam sebagai pegangan hidup.

Menerusi artikel yang disiarkan Viva.co.id, Dian dipetik dari salah satu siaran di saluran YouTube mengaku beliau memeluk Islam selepas mengenal hampir semua agama.

“Saya tumbuh dalam keluarga Kat0lik. Ibu saya Kat0lik. Tapi saya punya keinginan yang kuat untuk mengenal pelbagai jenis agama.

“Jadi saya ambil tahu dan belajar mengenai agama Buddh4 dan Hindu sehingga yang terakhir saya bertemu guru untuk mendalami Islam,” akui bintang filem ‘Ada Apa Dengan Cinta’ itu.

Dian kemudian menambah pernah menyangka Islam sebagai sebuah agama yang kejam sehingga beliau benar benar memahami konsep dan jatuh cinta dengan keindahannya.

Dian

“Dulu saya kira Islam agama yang kej4m. Tapi selepas saya bertemu guru agama dan mengenal serta mendalami Islam, ternyata agama ini tidak kej4m. Tapi Islam penuh dengan cinta,” akuinya.

Lantaran itu Dian pun bulat hati untuk memeluk Islam. Dian mengatakan hal pertama yang beliau pelajari adalah solat sehingga mantap mengucap dua kalimat syahadat.

“Saya mula belajar solat dan mengucap syahadat pada malam Isra Miraj tahun 2002.

“Mulanya saya bimb4ng, terutama bagaimana jika ibu tahu saya peluk Islam. Ramai juga yang ingat saya peluk Islam sebab waktu itu sedang bercinta dengan kekasih seorang Muslim.

“Tapi saya lihat ke dalam hati, apa yang saya yakini dan tidak takut dengan keputusan yang telah diambil,” jelasnya lagi.

Dian

Malah kini Dian yang sudah 20 tahun memeluk Islam dilihat sangat tekun menjalani ibadah termasuk khatam Al Quran setiap kali bulan Ramadan.

Sumber : @therealdisastr via Astroawani

Selepas Bapa MeninggaI Dunia, Dian Sastrowardoyo Terfikir Untuk Bu’nuh Diri

Ayah Dian Sastrowardoyo meninggal dunia pada 1995 akibat kanser hati dan beberapa hari sebelum itu ibunya pula ke luar negara untuk menyambung pengajian di peringkat sarjana. – Gambar Instagram DIAN SASTROWARDOYO

JAKARTA: Tertek4n akibat kehilangan ayah tercinta hampir-hampir sama mer4gut ny4wa pelakon popular Indonesia, Dian Sastrowardoyo.

Dian

Dian, 39, kehilangan ayahnya yang meninggaI dunia akibat k4nser hati semasa artis tersohor itu masih di sekolah menengah.

Ayahnya menghembuskan nafas terakhir pada 1995 dan beberapa hari sebelum saat duk4 itu terjadi, ibunya pula berlepas ke luar negara untuk menyambung pengajian di peringkat sarjana.

Situasi ketika itu disifatkan Dian sebagai amat gnting kerana buat seorang remaja yang masih mentah sukar baginya untuk memahami erti kehilangan.

Apa lagi ibu dan ayahnya sudah bercer4i, justeru menyebabkan pelakon filem Ada Apa Dengan Cinta itu merasakan tiada apa lagi yang bermakna buatnya di dunia ini.

“Saya benar-benar buntu saat itu. Ibu dan ayah sudah lama berpisah ketika saya di sekolah rendah.

“Justeru, apabila ayah meninggaI dunia dan ibu pula sudah ke luar negara menyebabkan fikiran saya bingung.

“Sebagai anak tunggal, saya benar-benar tertekan saat itu, bimbang tidak tahu ke mana arah tujuan hidup, terdetik dalam hati untuk bu’nuh diri untuk lari daripada segala kekusutan itu,” kata Dian ketika ditemubual oleh Dewi Sandara dalam program Heart to Heart yang ditayangkan di saluran YouTube baru-baru ini.

Dian

Namun begitu, akal fikirannya yang waras telah menggerakkan hatinya untuk berfikir sebaliknya dan Dian mula terfikir apakah sanggup membiarkan ibunya sendirian andai kata dia memilih mengakhiri usianya dengan cara sedemikian.

“Beruntung saya kerana ketika itu terlintas di fikiran apakah saya sedia membiarkan ibu bersendirian apabila dia kembali ke tanah air?

“Saya benar-benar sayangkan ibu saya dan tidak sanggup untuk kehil4ngan dia atau membiarkan dia kehil4ngan saya,” cerita Dian lagi.

Kekuatan ibunya mengharungi hidup sebagai ibu tunggal disifatkan Dian memberi inspirasi buatnya.

Sejak kanak-kanak lagi, Dian melihat bagaimana ibunya bekerja ker4s semata-mata kerana mahu mencari rezeki untuk membesarkannya.

“Ibu adalah wanita yang sangat kuat. Saya melihat bagaimana dia bekerja sangat ker4s, menguruskan kehidupan kami dua beranak sendirian. Kerana nilai dan sikap positif ibu itu juga mempengaruhi pemikiran saya,” tegas Dian yang kini bergelar ibu kepada dua cahaya mata.

Sumber : Astroawani

 

Continue Reading

Trending

WE ARA FAMILY NZ DIGITAL NETWORK