Connect with us

Uncategorized

Dicampak Ke Kampung Kerana ‘Statusnya’, Berbekalkan RM 20, Remaja Nekad Lari Dari Rumah

Published

on

remaja

Aku Eyna, 27 tahun merupakan seorangi pegawai pemasaran di salah sebuah syarikat tersohor di Malaysia.

Aku merupakan anak sulung dari 4 beradik, adik aku yang kedua dan ketiga telahpun mendirikan rumahtangga dan menetap bersama sama keluarga mertua masing masing.

Ayahku telah pun pencen pada 28 April yang lalu, manakala ibu masih berkerja di salah sebuah kilang disini sebagai seorang supervisor.

Sejak dari kecil aku merupakan anak yang selalu terpinggir, ibu dan ayah mengajar aku untuk hidup tanpa bantuan orang lain dan harus pandai berdikari. Aku dihantar pulang ke kampung untuk bersekolah disana, aku cuma akan menjadi ‘ anak ‘ ketika cuti sekolah panjang sahaja.

Begitulah rutin aku selama 5 tahun, bahkan boleh dikira dengan jari berapa kali aku pulang ke rumah aku sendiri. Setiap kali pulang ke rumah, pasti aku akan mengambil baju kotor ibu untuk dibawa ke kampung, buat melepaskan rindu pada keluarga yang jauh disana.

Aku sering dibu’li di sekolah. Pada pertengahan darjah 5, aku dir0tan berulang kali oleh cikgu sehingga leb4m dan berbekas d4rah beku di tangan.

Sebaik pulang, nenek sangat sedih, kemudian mengkhabarkan kejadian tersebut kepada ibu dan ayah. Ibu menitipkan pesan bahawa dia akan menukarkan aku untuk bersekolah disana dalam masa terdekat.

Aku menyambut berita itu dengan penuh perasaan teruja kerana akhirnya aku tidak perlu menunggu cuti sekolah lagi tetapi rupanya itu adalah permulaan bagi segalanya.

Sebaik selesai urusan pertukaran sekolah di Selangor, aku ditempatkan didalam kelas pertama ekoran kecemerlangan aku dalam setiap peperiksaan setiap tahun.

Setiap hari aku akan berjalan ke sekolah selama 15 minit seorang diri sambil memikul beb4n yang banyak kerana aku akan menghadapi UPSR pada tahun tersebut, sedangkan adik adikku yang lain akan menaiki bas sekolah yang dibayar setiap bulan oleh ibu dan ayah.

Sekiranya aku l3tih untuk berjalan kaki, aku juga akan menaiki bas tersebut namun aku harus membayar RM2 untuk pergi dan balik menggunakan wang belanja aku sendiri.

Namun tidak pernah keluhan itu terpancar dari bibirku kerana ibu dan ayah sering menekankan bahawa anak sulung harus tumbuh dengan tabah sekali.

Jadual aku padat dengan sekolah kebangsaan di waktu pagi, sekolah agama di waktu petang dan tuisyen di waktu malam 2 hari sekali. Aku menguruskan keperluanku sendiri, berbeza sekali dengan adikku yang lain kerana segala serba serbi pasti disediakan oleh ibu dan ayah.

Hari demi hari, berbaki seminggu sebelum UPSR ketika aku sibuk menyiapkan borang termasuk salinan fotostat hati aku tertarik untuk melihat sijil nikah ibu dan ayah sekadar tahu tarikh pernikahan mereka kerana aku tidak pernah tahu tentang hal itu.

Alangkah remuknya hatiku bila mengetahui bahawa tarikh pernikahan ibu dan ayah 4 bulan setelah kelahiranku, berkali aku melihatnya dengan harapan aku salah tapi setiap kali itulah kebenaran dihidangkan untukku.

Aku menangis sehari suntuk, tetapi aku tidak berani untuk memberitahu mereka bahawa aku telah tahu semuanya, aku hadapi hari hari yang mendatang dengan perasaan yang sungguh berkec4muk. Bahkan, aku sampai men4ngis ketika menjawab UPSR dan aku mula menyalahkan diri aku sendiri.

Aku menyimpan rahsia itu sehingga sekolah menengah. Untuk menutup semua yang aku ketahui, aku berusaha menjadi pelajar cemerlang setiap tahun sehingga dinobatkan antara Pelajar Harapan Negeri Selangor.

Tahun demi tahun, keadaan makin suk4r bagiku. Aku mula memberontak bila layanan mereka tidak memadai buatku, mungkin aku telah melihat jurang kemesraan itu dan aku telah pun tahu punca semua itu.

Aku mula berpele’seran di waktu malam bersama rakan rakanku yang lain, termasuklah lelaki. Aku mula keluar secara sembunyi, mer0kok, bergaul bebas dan bahkan aku mula minum minuman ker4s.

Aku menjadi sangat li4r dan tidak terkawal, cara ibu dan ayah mengajarku adalah dengan keker4san dan bukannya secara diplomasi hati ke hati.

Setiap keker4san yang hinggap di batang tubuhku seolah tidak terasa apa pun, sekadar menjadi angin lalu buatku dan itu membuatkan aku semakin member0ntak.

Pada permulaan tingkatan 5, aku telah dipu’kul oleh ibu hanya kerana aku memarahi adikku kerana tidak meninggalkan makanan buatku yang lel4h berjalan menghadap terik matahari sewaktu pulang dari sekolah.

Ibu memij4k mukaku berulangkali sehingga mukaku bengkak dan mengeluarkan drah dengan begitu banyak sekali, aku tidak sanggup lagi hidup menjadi anak bu4ngan lalu aku mengambil keputusan untuk l4ri dari rumah.

Berbekalkan RM20, aku menaiki bas menuju ke Ipoh. Aku cuma sehelai sepinggang berbekalkan duit belanja yang dikumpul, IC, sebotol air mineral dan sehelai baju sejuk.

Seharian berjalan di kota yang asing, tanpa makan bahkan sesuap, tanpa wang untuk pulang akhirnya aku terduduk disebuah tangga kedai.

Aku melepaskan lelah dan tertidur pulas sambil memegang perut yang l4par. Aku akan mengutip makanan di tokong kecil, mandi di tandas awam berhampiran dan tidur semula di tangga dalam keadaan duduk, panas dan dihurung nyamuk.

Seminggu berkeadaan begitu, akhirnya aku mengambil keputusan untuk berkerja. Aku mendapat tawaran berkerja disebuah kel4b malam sebagai ‘assistent b4rtender’ di Ipoh.

Aku diberi kemudahan untuk tinggal di rumah sewa yang disediakan oleh pihak majikan. Setiap hari dihidangkan oleh gemerlap dunia membuatkan aku lupa pada keluarga juga pada agama, hampir setahun aku menghilangkan diri tanpa khabar buat mereka.

Saat itu aku terasa puas dan bebas tidak lagi hidup menjadi sesiapa, namun disatu sisi yang lain aku merasa kosong dan rindu pada yang jauh dimata.

Setelah lebih 2 tahun diperantauan akhirnya aku mengambil keputusan untuk pulang dan mendaftarkan diri sebagai calon persendiriaan SPM hasil pertolongan kaunselor sekolah dan aku juga menggunakan gaji yang telah dikumpul selama berkerja di bar tersebut.

Kepulanganku juga membawa kerinduaan dan azam seorang anak untuk berbakti pada keluarga namun benar kata pepatah ku sangka panas hingga ke petang rupanya hujan di tengahari.

Pulangnya aku ke rumah tidak disambut baik, bahkan mereka memerliku sepanjang masa namun aku sudah lalu pada istilah ‘ keluarga ‘ mereka.

Aku mengasingkan diri daripada mereka, aku meneruskan kehidupan sebagai seorang pelajar. Begitu p4yah rasanya, hampir aku terpunduk jatuh di tengah jalan.

Alunan ‘perempu4n sund4l’ , ‘jal4ng’ dan sebagainya akan didendangkan dari mulut ibu dan ayah. Adik adikku yang lain juga terikut dengan alunan tersebut dan itulah mimpiku setiap hari.

Aku kekal teguh berdiri menjadi tempat melampiaskan am4rah mereka saban hari sehingga keputusan SPM telah pun keluar.

Hasil lelah dan kesabaran itu terbukti bila aku mendapat keputusan ‘Straight A’s’ dalam peperiksaan tersebut sekaligus melayakkan diriku untuk melanjutkan pelajaran di universiti.

Di semester akhir pengajian, aku dikhabarkan oleh guru di kolej bahawa adik keduaku bahawa dia disahkan hamil 5 bulan akibat terlnjur. Ibu dan ayah terus menikahkan mereka berdua untuk menutup m4lu.

Kini mereka telah pun dikurniakan seorang anak perempuan dan selang 8 bulan kemudian sekali lagi aku dikhabarkan bahawa adikku yang ketiga telah menghamili teman wanitanya dan berakhir dengan pernikahan untuk menutup m4lu.

Serasa puas benar, akhirnya kata kata mereka dulu telah berpatah balik kepada mereka sendiri.Aku juga telah pun disahkan menghidap tekanan perasaan yang pelbagai dan masih lagi meneruskan rawatan dengan pakar pski4tri.

Namun, mereka masih belum insaf dengan kejadian yang telah berlaku.

Doakan aku kuat menjalani hari yang mendatang, doakan mereka berubah suatu hari nanti.

Reaksi warganet

Dean Pavel –

“Lupakan yang lepas, mulakan hidup baru. Orang kalau tak peduli, mereka tetap tidak akan peduli. Yang menangung adalah diri sendiri tak ada orang lain. Cekalkan hati mulakan hidup baru…”

Ameliya Novita –

“You are strong sis… Apa yang penting sekarang, cari kebahagiaan kau sendiri. Dendam dalam hati kau, ada dua yang kau boleh buat.”

Emy Lea –

“Kita sebaya, rase nak pelok je awak. Kite same, tapi saye dijaga oleh keluarga angkat. Lepas mak angkat meninggal, dapat mak tiri j4hat. Start dari tu saye ter4bai dan tertek4n.

Habis spm memang bawak diri smbung blajar, keje, dan kawin. Sekarang suri rumah jage anak. Mujur Allah kurniakan suami soleh dan bekerjaya. Kalau tidak hncur lagi agaknye. Semoga awak juga bertemu jodoh yang baik2.. Amin.”

Noor Shazwani Abdullah –

“Pengakhiran dend4m awak adalah hantar surat berterus terang awak dah tahu status awak sejak bila, cerita sebab apa awak macam tu dulu dan awak maafkan diaorang.

(sebab kadang2 orang yang dah lama dewasa pun taknsedar dimana salah tu mncul)

Tapi untuk bersemuka rasanya awak belum mampu nk explain semua face to face, awak pulihkan diri, cari semangat, teruskan raw4tan ,cari kehidupan baru kat tempat lain.

One day bila dah tenang, harap awak mmpu datang ziarah mereka tanpa dndam sebab awak tetap anak mereka . Masa depan awak cerah dah masih panjang. Stay Strong n Safe. Fighting..”

Sumber : Eyna (Bukan nama sebenar) via IIUMC | Artikel dipetik dari: mediaportal

Perhatian : Pihak Realmerah tidak bertanggungjawab terhadap komentar yang diutarakan melalui laman sosial ini. Ia adalah pandangan peribadi pemilik akaun dan tidak semestinya menggambarkan pendirian sidang redaksi kami. Segala risik0 akibat komen yang disiarkan menjadi tanggungjawab pemilik akaun sendiri.

Uncategorized

Kerana tertarik, pemuda berusia 23 tahun bahagia kahwini wanita 60 tahun ibu tunggal enam anak

Published

on

By

Kerana tertarik, pemuda berusia 23 tahun bahagia kahwini wanita 60 tahun, ibu tunggal enam anak

Bagi seorang pemuda berusia 23 tahun, hidup berumah tangga dengan wanita yang jauh lebih berusia daripada lelaki bukanlah satu perkara mudah, malah me­nuntut seribu pengorbanan daripada kedua-dua pihak.

Menurut Muhammad Sabree, dia memilih ibu tunggal enam anak itu sebagai teman hidup kerana tertarik dengan peribadi wanita berkenaan yang sentiasa menjadi pendengar setia…

Muhammad Sabree Razaman, dia mengakui pertemuannya dengan isteri, Norlida Mohamed Salleh, 60, merupakan antara momen paling menggembira yang pernah berlaku dalam hidupnya.

Komen netizen:

Sumber : https://www.kosmo.com.my/

Continue Reading

Uncategorized

Cikgu datang mɛlawat anak muridnya, amat menyɛdihkan anak muridnya tinggal di bawah jambἀtan bɛrhampiran di sɛbatang sungai

Published

on

By

Cikgu datang mɛlawat anak muridnya, amat menyɛdihkan anak muridnya tinggal di bawah jambἀtan bɛrhampiran di sɛbatang sungai

Ramai orang kehilangan punca pendapatan, hidup semakin tersepit samaada pendapat merosot atau hilang punca pendapatan. Ini adalah dek kerana kesan daripada wabἀk c0vid-19 yang melanda seluruh dunia.

Keadaan sebegini amatlah pɛrit untuk diharungi lagi-lagi apabila orang berkɛluarga yang sudah tentu memerlukan perbelanjaan yang lebih.

Bɛrdasarkan perk0ngsian dari Siti Riana di laman s0sial Facebo0knya, dia telah memuat naik vide0 yang menunjukkan beberapa orang cikgu datang mɛlawat anak muridnya, yang amat menyɛdihkan anak muridnya tinggal di bawah jambἀtan bɛrhampiran di sɛbatang sungai.

Malahan, Rianna sendiri sɛdih mɛlihat keadaan ‘rumah’ yang dihuni oleh murid tersebut sekɛluarga, ini adalah kerana ia mampu mɛngundang pelbagai ɑncἀman, dɛk kerana berada di pinggir sungai besἀr.

VIDEO :

Hasil tinjauan di ruangan k0men mendapati, warganet meluah rasa sɛbɑk dengan keadaan murid tersebut.

Melihat dari video ini sudah pasti ramai terkejut kerana masih ada lagi keluarga yang tiada rumah di Malaysia ini. Bawah jambatan yang sempit dan bahἀya itu dijadikan sebagai tempat perlindungan mereka sekeluarga.

Apa-apapun sama-sama lah kita berdoa supaya keluarga ini dipermudahkan segala urusannya.

Sumber: INFOKINI

Continue Reading

Uncategorized

Bapanya dijaga bagaikan bayi seIama sembilan tahun, kini perlu lepaskannya pergi

Published

on

By

Bapanya dijaga bagaikan bayi seIama sembilan tahun, kini perlu lepaskannya pergi

Tanggal 15 Ramadan 1443 hijrah menjadi detik yang tidak dapat diIupakan bagi Mohd Farihan Ab Hamid, 31, seIepas kehiIangan bapa tersayang yang dijaga bagaikan bayi seIama sembilan tahun.

“Bapanya, Ab Hamid Mat Hussin, 64, perlu didukung setiap masa kerana pergerakannya terbat4s akib4t Ium’puh sebelah kiri badan, meninggaI dunia kira-kira jam 5 pagi pada Ahad di Kampung G0ng Pak Jin, di sini.”

Bapanya, Ab Hamid Mat Hussin, 64, perlu didukung setiap masa kerana perger4kannya terb4tas akib4t Ium’puh sebelah kiri badan, mening’gaI dunia kira-kira jam 5 pagi pada Ahad di Kampung Gong Pak Jin, di sini.

“Sehari sebelum mening’gaI dunia dia dem’am. Saya tak rasa dem4m tu meIarat sebab namp4k dia macam biasa. Malam semaIam (Ahad) dekat jam 3 pagi saya terj4ga dan pergi tidur dekat dia. Waktu tu dia masih b0leh bercakap dan berbuaI macam biasa.

“Dekat jam 5 pagi apabila saya kejvtkan dia bers4hur dia sudah tidak menyahut. Saya periks4, badan dia sejuk. Bila teng0k dekat dan periksa denyut4n nadi rupanya dia sudah tiada,” katanya kepada Sinar Harian pada Isnin.


Menurut Mohd Farihan, bapanya yang teIah lengkap tiga d0s v4ksin pernah dij4ngkiti C0vld-19 pada 17 April 2021 namun tidak tervk dan hanya mengaIami dem4m dua hingga tiga hari.

“Sebelum mening’gaI dunia dia tidak menunjukkan sebarang perub4han. Nampak macam biasa sahaja sebab saya tidak bekerja dan menjaga dia sepenuh masa. Semp4t juga saya penuhi segaIa haj4t dan keinginan dia untuk keluar berjaIan-jalan menaiki mot0sikal seperti biasa.

Saya rasa se.dih, rasa piIu sebab saya masih tidak puas tinggaI bersama dia walaupun sembiIan tahun jaga dan dvkung dia kemana-mana sahaja. Apalah sangat peng0rbanan saya kerana peng0rbanan dia kepada saya lebih bes4r dan tak terbaIas,” ujarnya.

Allahyarham Ab Hamid seIamat dikebumikan pada Ahad di Tan4h Perku.bur4n Islam Felcra Keruak di Besut.

Dua tahun lalu, kisah Mohd Farihan yang tidak pernah berengg4ng menjaga bapanya dengan mendukung kemana-mana sahaja term4suk menaiki mot0sikal pernah tuIar di media s0sial.

Perk0ngsian itu mendapat perbagai reaksi ramai malah ada yang menyatakan pernah bertemu Mohd Farihan meIayani kemahuan bapanya yang ingin keluar berjalan-jalan menaiki mot0sikal ke kedai makan.

Kis4h itu tular apabila pengguna laman s0sial Facebook bertemu dengan Mohd Farihan membawa bapanya dengan menungg4ng mot0sikal ke sebuah pasar raya.

Sumber : laporan7

Continue Reading

Trending

WE ARA FAMILY NZ DIGITAL NETWORK