Connect with us

Viral

“Berbedung ket4t, tangan diik4t dengan kain, muka ditutup kain…Allahu! Apa ni? Luruhh j4ntung aku!” – Guru Taska 1 Hari.

Published

on

Taska

Kes pend3raan sememangnya hal yang tidak asing lagi didengar di negara kita. Banyak kes pend3raan melibat kanak-kanak, terutamanya kanak-kanak yang berada di bawah jagaan taska/penjaga kini semakin membimbangkan.

Baca perkongisan wanita ini.

Guru Taska Sekadar Satu Hari

Assalamualaikum dan salam sejahtera. Seperti yang korang baca pada tajuk, ya aku cuma sekadar seorang guru taska selama sehari. Kenapa sehari? Cerita dia macam ni…

Satu hari tu aku ada pergi interview untuk guru taska (swasta) di satu kawasan yang dekat dengan tempat aku tinggal. Sampai saja di taska kebetulan hari tu budak budak dan pengasuh serta guru cuti.

Jadi yang ada owner taska dan aku saja. Sepanjang interview berlangsung entah kenapa aku rasa something wrong dengan owner ni. Mungkin memang firasat aku. Tu aku tak pasti.

Owner tu ada cakap yang staf dia selalu tak bertahan lama dan selalu bertukar ganti. Aku tanya lah kenapa, dia kata “entah lah, semua attandence pon tak cantik.” Aku dah rasa macam tak kena, tapi aku abaikan saja.

Owner tak tanya aku banyak pon, bahkan soal hari dan waktu bekerja semua aku yang kena tanya baru dia jawab. Dia hanya ulang ulang cakap “saya betul betul harapkan awak boleh kerja sini. Esok start kerja ya.” Walhal time tu pasal gaji pon dia tak sebut sampai ke sudah.

Esoknya aku masuk kerja pukul 8 pagi. Mula mula tu aku duduk duduk lah dekat ruang tamu sambil tengok tengokkan budak budak yang tengah tengok tv time tu. Dan time tu ada la beberapa pelajar yang baru sampai, time ni masa lebih kurang dah pukul 9 pagi.

Budak tu sampai ja, cikgu atau pengasuh taska tu terus tukarkan baju mereka kepada baju taska. Tukar sahaja, tak bagi mandi pun. Semua budak mereka buat begitu. Cuma tukarkan baju tanpa mandikan. Lepastu, aku masuk lah dalam bilik.

Taska ni ada 3 bilik. 2 bilik untuk bayi berumur lebih kurang 6-9 bulan, ada lah 3 orang bayi. Dan 1 bilik belajar untuk budak berumur 3-4 tahun.

Bagai nak luruh jantung aku bila aku tengok bayi bayi tu tidur dalam keadaan berbedung ketat, kemudian ditambah dengan tangan diikat dengan kain dan muka juga ditutup dengan kain keseluruhannya. Ya Allah, macam nak menangis aku time tu. Memandangkan aku juga seorang ibu.

Luluh hati aku tengok keadaan tu. Jam lebih kurang pukul 11 pagi, bayi bayi tu pon dah start berjaga dan mula menangis. Si pengasuh tak habis habis mengeluh dan asyik mintak bayi sambung tidur saja. Kata nya “bangun buat apa awal awal ni. Tidur laaa. Aku baru nak rehat.”

Sedangkan time tu guru dan pengasuh tu sibuk dengan handfone masing masing. Tapi akhirnya pengasuh tu keluarkan bayi bayi tu dan letak di ruang tamu tanpa sebarang alas ya. Letak atas mozek saja.

Aku tengok lengan bayi bayi tu semua berbirat merah kesan dari kain yang diikat tadi. Aku rasa berd0sa sebab seolah bersub4hat dengan perbuatan mereka.

Oh ya untuk pengetahuan semua, pengasuh/guru ada 5 orang termasuk aku, dan mereka semua belum berkahwin kecuali aku. Bayi ada 4 dan kanak kanak ada 12 orang. Cuma hari tu kanak kanak yang datang cuma 7 orang dan bayi 3 orang.

Budak budak tu breakfast makan bijiran tanpa susu. Sedangkan dalam menu aku tengok tulis bijiran+susu. Tengah hari menu ayam kicap dan sup sayur tapi yang ada cuma ayam kicap +ubi 3-4 ketul yang di potong kecil kecil gil4.

Budak budak pon aku tengok macam tak happy duduk situ. Seolah dalam ket4kutan. Ada seorang budak perempuan ni meleleh leleh air mata dia duduk tepi seorang cikgu ni sambil tengok aku.

Mula mula aku ingat dia takut dekat aku rupanya dia takut dengan cikgu cikgu situ.

Cikgu cikgu marahkan dia bila dia men4ngis begitu dan takutkan dia dengan “menangis kenapa. Nanti cikgu letak dekat luar nak?! Bagi anjing makan.”. Cakap dengan nada yang kuat.

Lagi lah men4ngis budak tu. aku pon panggil lah “mai dekat cikgu maih.” Dia terus bangun cepat cepat dan duduk di sebelah aku dan terus berhenti menangis. Diikuti oleh 2,3 budak yang lain. Semua duduk keliling aku.

Pukul 12.30 tengah hari baru diorang mandi. Masa nak tidurkan bayi semula aku dengar lah dalam bilik tu macam bayi tu di t4mpar kuat kuat sebab disusuli dengan tangisan yang kuat dari bayi.

Aku terus masuk bilik tu melulu dan mintak pengasuh tu tengok kan budak dekat luar dan aku yang uruskan bayi bayi tu. Bedung dan ikatan yang kuat serta kain yang tutup muka bayi bayi tu aku bukak. Aku tepuk perlahan lahan sambil sambil usapkan di bahagian mata.

Tak sampai 10 minit pon dah tidur bayi bayi tu. Sorang bayi ni tidur di bilik sebelah gelap gelita, tubuhnya agak “sihat” masih tak nak tidur dan aku mintak kepada pengasuh tu botol susu dia untuk aku buatkan susu.

Pengasuh tu cakap “dia dah minum dah tadi.” Aku kata lah “dia nak susu lagi tu. Baby yang badan sihat sihat ni memang minum susu berulang.” Pengasuh tu pergi buatkan susu dalam keadaan yang bebai dan m4rah m4rah. Aku tak peduli.

Kenapa nak pekim susu budak tu, bukan kau yang beli susu dia pon. Aku ambil susu tu dan terus bagi dekat baby tu sambil tidurkan dia. Aku tengok laju ja dia sambar puting susu tu macam tengah lapar sangat.

Tak sampai 10 minit pon dah tidur budak tu. Dan bayi bayi tu tidur lama ya mungkin selesa muka tak ditutup dan tangan tak diikat seperti sebelumnya.

Esok tu, memandangkan hari cuti aku beranikan diri whatsapp owner taska dan bertanya berkaitan apakah n0rmal bayi ditidurkan dengan keadaan sebegitu. Ehh, dia pulak tanya kita “tidur dalam keadaan macam mana.” Aku mintak dia tengok kan cctv.

Lepastu aku terangkan bagaimana bayi tu ditidurkan, geramnya hati aku bila owner tu seen saja whatsapp aku. Aku mintak owner tegur staf dia dan mintak dia selalu pantau cctv. Dia seen saja juga whatsapp aku seolah langsung tak terkejut dan tak kisah.

Aku geram, aku sent video bayi bayi yang diikat dan ditutup muka tu. Baru lah dia respond dan hanya cakap akan tegur staf dia. Aku tau dia hanya takut aku viralkan video tersebut memandangkan dia tengah tambah cawangan baru untuk taska tadika dia.

Esoknya lagi aku sengaja masuk kerja macam biasa, pukul 8 pagi. Semua staf pulaukan aku dan buat muka tak puas hati maybe sebab owner dah tegur.

Tapi aku terdengar mereka menyebut “kak Didi (owner taska) pon tak kisahh”. Aku masuk bilik tengok keadaan bayi alhamdulillah tak diikat dan ditutup muka.

Hanya berbedung. Lepas tu dalam pukul 8.45 pagi aku keluar taska dan maklumkan secara whatsapp kepada owner yang aku berhenti kerja situ. Tapi aku yakin lepas aku keluar tu mereka masih lakukan perkara yang sama kepada bayi bayi tu.

Entah lah sampai hari ni aku rasa berd0sa dan bersubahat jika biarkan perkara macam tu. Tapi aku tak tau apa yang patut aku buat. Serba tak kena. Aku tak tenang memikirkan nasib anak anak dekat taska tu.

Aku ada pergi balai tunjuk video tu dan minta pendapat dari pihak p0lis, tapi balai yang aku pergi tu tak cover untuk kes jen4yah atau pend3raan. Jadi aku balik macam tu saja.

Pesanan aku, kepada ibu bapa selalu lah pergi jenguk jenguk kan anak secara mengejut dekat taska. Jangan sudah terhantuk baru terngadah.

Mostly mereka yang belum berkahwin dan belum punya anak tak ada lagi sifat keibuan dalam diri. Sayang mereka pada bayi dan kanak kanak tak sama macam kita yang dah jadi ibu ni sayangkan budak budak.

Aku hanya mampu doa semoga Allah lindungi anak anak dekat taska. Dan aku yakin benda yang tak baik ni lambat laun akan kantoi juga.

Reaksi Warganet

Shahirah Shamsuddin :

“Sebijik pengalaman macam saya. Sehari saja pergi keja taska tu balik rumah nangis teringatkan nasib nasib anak anak dekat situ. Nak report takut kita yang kena saman. Hanya mmpu berdoa.”

Ziela Miela :

“Pernah hantar anak no 2 ke taska. Dekat setahun hantar baru tahu anak dijaga oleh penjaga yang Ada masalah mental, Manic dis0rder.

Kelakuan anak nampak pelik. Selalu duduk tepuk kepala sendiri berulang ulang. Selepas disiasat baru tau rupanya penjaga selalu buat macamtu dekat anak. Baru tau penjaga tu ada masalah mental.

Terus keluarkan anak dari taska Tu. Pemilik taska Tu tau pekerjanya Ada masalah mental. Saje ambik bekerja bayar gaji murah..”

Najwa Mhsdhm :

“Mostly mereka yang belum berkahwin dan belum punya anak tak ada lagi sifat keibuan dalam diri. Sayang mereka pada bayi dan kanak kanak tak sama macam kita yang dah jadi ibu ni sayangkan budak budak.”.

Oh no. Saya pun yang belum berkahwin tak tergamak buat macam tu dan takut betul buat bukan bukan macam tu. Orang yang waras fikir takkan tergamak buat macam tu sebab dia tahu itu jenayah. Apa apa jadi kita nak kena menjawab dan boleh jadi kes polis.

Ini bukan bermaksud orang yang belum kahwin tak ada simpati atau keibuan atau apa apa, ini bermaksud attitude mereka yang tak boleh bekerja dengan kanak kanak tapi nak jaga kanak kanak.

Kanak kanak ni perlu kesabaran, bukan semua orang dewasa ni punya kesabaran dengan kanak kanak, some of them memang boleh jadi grumpy sebab tak bpleh tolerate sifat kanak kanak yang naturally nakal dan ada yang perlu perhatian lebih macam high needs baby.Sebab itu ada ibu juga yang ada potensi memang mendera anak, itu sudah berkahwin, ya.”

Adila Ismail :

“Serba salah. Bila hantar taska kes macam ni, hantar pengasuh persendirian kes lain pula. Tak kerja kan dikatakan menyusahkan suami, pemalas pandai ternak lemak je.

Semoga anak anak sentiasa dalam lindungan Allah. Tak semua pengasuh dan taska jahat, tapi tu la susah nak selidik yang mana satu ok atau tak okay..

Pernah terbaca ceramah ustazah tu, sebelum nak hantar anak pergi mana mana, baca zikir ni 40 kali, Allah ya waliy ya wakil ya barii ya hafiz ya muhaimin.. Allah maha melindungi, maha mentadbir, maha mengatur, maha menjaga. Lepass tu berdoa sebut nama anak.

Semoga Allah jaga anak anak kita dari terjumpa orang jahat macam tu.”

Walaupun kisah yang dikongsikan ini telah lama berlaku, kita harus ambil pengajaran daripada kisah ini. Semoga perkara yang sama tidak berulang kepada zuriat kita mahupun orang lain. Mohon pengusaha taska lebih ‘alert’ dan sentiasa memantau kualiti dan kejujuran pekerja yang dilantik dalam menjaga & mengendalikan ‘ amanah’ yang diberikan. Jangan hanya mementingkan keuntungan semata-mata.

Sumber : Bunga (Bukan nama sebenar) via IIUMC via Edisimedia

Viral

Hidu dalam-dalam, cium tuala arwah bapa buat lepas rindu… Ramai sebak tonton video anak manja ini – “Dud sayang papa!”

Published

on

Hidu dalam-dalam, cium tuala arwah bapa buat lepas rindu… Ramai sebak tonton video anak manja ini – “Dud sayang papa!”

RASA rindu pada insan yang sudah meninggal dunia merupakan satu perasaan sukar untuk dizahirkan dengan kata-kata.

Demikian juga perasaan yang membelenggu kanak-kanak lelaki bernama Luth ini terhadap arwah bapanya, Zulfikal Ami yang meninggal dunia pada 26 Disember tahun lalu.

Kisah Luth diceritakan ibunya, Amiesya di TikTok selepas melihat kegelisahan anaknya itu gara-gara menanggung rindu.

“Daripada semalam dia tak tidur. Asyik bangun keluar bilik. Apabila ditanya kenapa, dia bagi alasan nak charge telefon, kencing, makan… nak tidur tepi mama.

“Dia cakap sayang mama. Mama ikutkan sahaja kehendak dia semalam. Sedar-sedar pagi tadi cari mana Luth. Dekat ruang tamu tak ada. Rumah sunyi saja,” ujarnya.

 

View this post on Instagram

 

A post shared by mStar (@mstaronlineofficial)

Menjengah ke ruangan dapur, wanita ni melihat si anak berkelakuan persis arwah bapanya yang akan bermain telefon di kedudukan sama sambil minum di meja makan di kediaman mereka di Kelantan setiap kali pulang daripada kerja.

Apabila ditanya mengenai tindakan anehnya pada pagi itu, Luth hanya mendiamkan diri tanpa sebarang jawapan.

Tanpa berlengah, si ibu menyediakan sarapan air bersama kuih muih untuk mereka sekeluarga.

Kata Amiesya dia juga menyedari bahawa seawal itu Luth sudah selesai mandi berdasarkan keadaan tuala yang bersepah.

Amiesya bersama ahli keluarganya.

Namun apabila ditanya kepada Luth, jawapan diberikan oleh anak lelakinya ini menyentap jiwa hati seorang ibu.

“Saya tanya sama ada adik (Luth) sudah mandi atau belum. Dia jawab sudah kerana nak pergi Kuala Krai dengan papa. Nak pergi kedai dua ringgit (Ecoshop).

“Saya tanya dia papa dekat mana dik? Dia jawab papa dekat kubur. Terus dia diam. Saya panggil dia masuk bilik… tiba-tiba dia menangis,” ujar si ibu.

Dia masuk bilik peluk Luth tengah tidur… itulah pelukan terakhir untuk Luth.
AMIESYA

“Dud (panggilan Luth) rindu papa… Dud sayang papa,” ujar Luth sambil memeluk tuala buruk yang sering digunakan arwah bapanya.

Pada video dimuat naik si ibu di TikTok, jelas kelihatan si anak menangis teresak-esak sambil memeluk tuala yang dimaksudkan.

Jelas ibu kepada empat cahaya mata, berkemungkinan perasaan itu sudah lama dipendam oleh Luth sejak kehilangan ayahnya sekitar sebulan lalu.

Apatah lagi menurut Amiesya, Luth merupakan anak yang paling rapat dan manja dengan suaminya.

Bercerita mengenai tanda-tanda yang ditunjukkan suaminya sebelum pergi buat selamanya, Amiesya berkata pada hari kejadian arwah pulang awal dari tempat kerjanya berbanding biasa.

“Haritu dia pulang pukul 4.55 pagi. Dia kejut suruh saya buka pintu. Terus dia masuk bilik peluk Luth tengah tidur. Itulah pelukan terakhir untuk Luth.

Zulfikal meninggal dunia pada 26 Disember 2022.

“Papa tinggalkan Luth pukul 8 pagi naik motosikal ke JPJ di Gua Musang sebab ada urusan,” imbasnya lagi.

Namun, pada jam 9 pagi wanita ini dikejutkan dengan panggilan bahawa suaminya terlibat dalam kemalangan hingga meragut nyawanya.

Begitulah yang terjadi sebagaimana telah dikongsikan Amiesya di TikTok sehingga mengundang sebak warga maya.

Untuk rekod, rakaman menunjukkan keadaan Luth menangis merindui bapanya itu ditonton lebih 3.1 juta pengguna aplikasi berkenaan.

Sumber: mStar

PERHATIAN: Pihak Admin RealMerah tidak akan bertanggungjawab langsung ke atas komen-komen yang diberikan. Sila pastikan anda berfikir panjang terlebih dahulu sebelum menulis komen anda disini. Pihak admin juga tidak mampu untuk memantausemua komen yang ditulis disini. Segala komen adalah hak dan tanggungjawab anda sendiri.

Dah Baca, Jangan Lupa Like, Komen Dan Share Ya. Terima Kasih

Continue Reading

Inspirasi

Warga Britain jalan kaki 547 km dari Makkah ke Madinah, hayati pengorbanan hijrah Rasulullah

Published

on

Warga Britain jalan kaki 547 km dari Makkah ke Madinah, hayati pengorbanan hijrah Rasulullah

LIMA lelaki warga Britain yang baru selesai menunaikan umrah di Tanah Suci Makkah berjalan kaki untuk menziarahi Madinah al-Munawarrah.

Perjalanan sejauh 547 kilometer (km) itu mengambil masa kira-kira 185 jam atau tujuh hari untuk kelima-lima pengembara tersebut tiba di destinasi.

Kumpulan tersebut menyatakan tujuan utama kembara itu adalah untuk merasai sendiri jerih perih yang dilalui Rasulullah SAW ketika melakukan hijrah dari Kota Makkah ke Kota Madinah pada 1400 tahun yang lalu.

“Mengikut jejak langkah Rasulullah SAW dalam pengembaraan ini membuatkan kami berasa sangat dekat dengan Rasulullah SAW dan seolah-olah kami sedang berjalan bersamanya.

“Kami belajar banyak perkara tentang Rasulullah SAW dan rasa sayang kami kepada baginda bertambah berlipat ganda,” kata Rashid Ali yang merupakan salah seorang peserta dalam kumpulan itu.

Terdahulu pada tahun 622 Masihi, Allah SWT telah memerintahkan Rasulullah SAW untuk berjirah ke Kota Madinah kerana tentangan masyarakat Arab Quraisy yang semakin hebat di Makkah.

Hijrah itu mustahak demi keselamatan Rasulullah SAW dan para sahabat serta penyebaran Islam yang perlu diteruskan.

Kumpulan itu menerima sambutan yang luar biasa dari penduduk di Madinah.

Setibanya kumpulan warga Britain itu di Madinah, mereka disambut dengan meriah, diiringi paluan kompang, dihidangi jamuan makanan dan dikerumuni penduduk tempatan yang teruja dengan pencapaian mereka.

Dua orang dari ahli kumpulan itu sebelum ini pernah mengayuh basikal dari London, Britain ke Makkah, Arab Saudi dan merupakan individu pertama dalam sejarah yang berjaya berbuat demikian.

Rata-rata warga maya yang melihat kisah mereka berasa teruja dan mengambilnya sebagai inspirasi untuk tidak mudah berputus asa dalam hidup. – ilmfeed

PERHATIAN: Pihak Admin RealMerah tidak akan bertanggungjawab langsung ke atas komen-komen yang diberikan. Sila pastikan anda berfikir panjang terlebih dahulu sebelum menulis komen anda disini. Pihak admin juga tidak mampu untuk memantausemua komen yang ditulis disini. Segala komen adalah hak dan tanggungjawab anda sendiri.

Dah Baca, Jangan Lupa Like, Komen Dan Share Ya. Terima Kasih

Continue Reading

Kongsi Ilmu

Cara Buat Sosej Tanpa Pengawet Dan Tiada Perasa Tambahan. Tiada MSG, Baik Untuk Anak Makan.

Published

on

Cara Buat Sosej Tanpa Pengawet Dan Tiada Perasa Tambahan. Tiada MSG, Baik Untuk Anak Makan.

Sosej Tanpa Pengawet Dan Tiada Perasa Tambahan Ini Resepi Mudah Buat Sendiri Di Rumah
Ramai ibu bapa yang melarang makanan untuk anak-anak tapi kesian juga kalau anak teringin nak makan. Jadi cara terbaik adalah buat sendiri. Homemade sosej versi sihat tanpa pengawet, perasa tambahan malah boleh letak sayur dan bahan lain yang kita suka.

Caranya boleh ikut perkongsian Marlina Musafir.

Homemade sosej versi sihat
Alang-alang dah buat kita bubuh sayur-sayuran kesukaan. Yg penting bersih, tiada bahan pengawet, tiada perasa tambahan.

Bahan-bahan:

500gram isi ayam
1 sudu teh garam
3 ulas bawang putih
1 biji bawang besar
1/2 sudu teh lada sulah
1/2 sudu teh garlic powder
1/2 sudu teh blackpepper (option)
1 sudu chili flakes (kalau nak pedas. Kalau tak letak pun takpe)
1 gelas kecil air / stok ayam
Sayur-sayuran ikut suka (Carrot, daun sup, mushroom)
Cream cheese (option) tak letak pun xpe. Nak gantikan dgn cheese lain pun boleh.
Tepung ubi (agak-agak je)
Cara membuat:

1. Kisar semua bahan di atas (saya guna food processor).

2. Paipkan dalam plastik aiskrim. Ikat ketat (tujuannya supaya air tak masuk semasa merebus).

3. Rebus sampai masak. Saya kukus saja lebih kurang 15-20 minit.

4. Dah siap kukus atau rebus boleh sejukkan dan buka plastik dan goreng. Nak frozen kan pun boleh.

5. Adunan ini boleh hasilkan dalam 15 batang sosej. Ikut saiz yang kita nak.

6. Bahan boleh tambah dan tukar ikut kreativiti masih masing.

Selamat mencuba.

PERHATIAN: Pihak Admin RealMerah tidak akan bertanggungjawab langsung ke atas komen-komen yang diberikan. Sila pastikan anda berfikir panjang terlebih dahulu sebelum menulis komen anda disini. Pihak admin juga tidak mampu untuk memantausemua komen yang ditulis disini. Segala komen adalah hak dan tanggungjawab anda sendiri.

Dah Baca, Jangan Lupa Like, Komen Dan Share Ya. Terima Kasih

 

Continue Reading

Trending

WE ARA FAMILY NZ DIGITAL NETWORK