Connect with us

Viral

“Belum Habis Berpntang, Aku Serah Baby Pada Kak Zu..Keluarga Tent4ng…Aku Nekad! Akhirnya Aku Menyesal…”

Published

on

anak angkat

#Foto sekadar hiasan..

Assalamualaikum semua…

Kisah 1

Aku dis4hkan mengandung anak ke 7. Aku terlintas nak bagi anak dalam kandungan ini pada keluarga angkat tetapi bersy4rat. Masa tu usia kandungan aku hampir 15 minggu.

Dalam masa tu aku berbincang dengan suami, alasan aku, “kita bagi peluang untuk orang yang takde anak jadi ibubapa pula”.

Biar mereka rasa seronok dan pelbagai lagi niat baik kami untuk bakal keluarga angkat, sekaligus untuk kesempurnaan hidup anak kami itu juga.

Sebelum tu kami bukan la n4if sangat sampai tak mampu nak memelihara anak kami, jangan salah faham. Oh ye, sebelum tu suami aku ni berkerja ya bukan tak berkerja. Ok sambung…..

Kisah 2

Dapat bakal keluarga angkat yang baik, berpendidikkan, bersopan santun, ekon0mi kukuh, serta telah berkahwin atas 10 tahun.

Kami berjumpa, berkenalan. Pada pandangan aku, mereka suami isteri adalah orang yang baik baik je. Aku namakan si isterinya Kak Zu dan suaminya abang kamal.

Masa ni Kak Zu intr0 la dia datang dari family yang baik baik laa. Kiranya anak ustaz dan adik beradik dia semua baik baik.

Bermula rutin check up klinik kadang ada juga Kak Zu ni hulur duit untuk buat belanja. Dia hantar makanan dekat rumah walau aku tak ada minta minta. Banyak jugak kebaikkan dorang ni buat.

Kisah 3

Aku suarakan pada keluarga aku untuk bagi anak dalam kandungan aku ni dekat orang. Tapi keluarga aku tentng dan m4rah. Emak ayah adik beradik aku semua tak bagi tapi aku tetap nak bagi.

Mungkin aku rasa mereka dah banyak t0long aku, seterusnya aku rasa TERHUTANG BUDI. Kakzu juga ada berjanji dengan aku untuk tidak putuskan hubungan aku dengan anak aku nanti. Itu membuatkan aku yakin dengan dia.

Kisah 4

Aku semakin hari semakin s4rat. Bertambah tertek4n bila family aku agak rengg4ng dengan aku. Tapi Kak Zu selalu bagi kata kata semngat.

Kak Zu selalu share kat aku ayat ayat yang boleh diamalkan waktu mengandung, belikan vitamin dan macam macam lah. Aku semakin terhutang budi.

Kisah 5

Panjang sikit kisah 5 ni… Bulan berganti bulan tiba la waktu aku melahirkan. Waktu ni Kak Zu asyik wasap share doa, katanya buatkan solat hajat untuk aku. Nampak tak kebaikkan dia?

Aku lahirkan seorang anak lelaki yang comel, berkulit putih, bibir merah dan rambut lebat. Bayi aku dan aku tak ada apa mas4lah dan kami boleh balik.

Esoknya tu Kak Zu nak datang dan dia wasap aku untuk ambil terus baby ni untuk dibawa balik. Dekat sini aku nampakla ket4makkan dia sikit.

Tapi aku tak bagi lagi dan suruh dia bers4bar, katanya dia tak boleh tunggu lama sebab makan ubat h4silkan susu ada risiko pada dia! Hasilkan susu untuk mahr4mkan baby. Checkup baby macam biasa sebabnya baby ada kuning cuma tak tinggi dan tak kena tahan w4d pun.

Aku pun takde mas4lah apa bila nurse datang dekat rumah. Sepanjang dalam jagaan aku dan suami, baby kami ni ok je. Kemas, wangi bau baby, bau minyak telon, baju, bedung semua kemas dan rapi.

Sampai family terdekat yang tengok baby banyak kata, “comel sangat sayangnya nak bagi orang jaga”.

Hampir tak jadi tapi tetap aku berpegang pada janji. Sebab janji. Dalam masa 2 minggu tiba la waktu untuk aku dan suami tunai janji. Kami dibawa ke balai p0lis buat surat untuk serahkan baby. Dalam hati ni s4yu sangat, teringat lagi langit pun turut men4ngis…

Penyerahan pun berlaku… Ada Kak Zu dan suaminya bagi aku saguhati juga.

Kakzu wasap aku hantar gamba baby. Pujuk pujuk aku dan bagi kata kata semangat dan yakinkan aku yang anak aku dalam jagaan yang baik.

Tapi cuma sementara je. Dekat sebulan baby duduk dengan keluarga angkat, dah jarang jarang Kakzu update pasal baby. Ada juga Kakzu wasap tapi sembang pasal lain. Bila aku tanya pasal baby, kadang lambat lambat dia balas dan adakalanya tak balas langsung.

Takut benar ya dia bila seorang emak tanyakan anak dia. Oh ye tadi aku ada sebutkan masa dengan aku anak aku dalam jagaan yang rapi tapi berbeza bila dia duduk dengan Kak Zu baju agak sel3keh, baju lain seluar lain.

Ini berdasarkan gambar yang dihantar dekat aku. Takde gamba yang elok sikit la, gamba dalam keadaan gerak la, terkil4n sangat. Tapi aku masih diam lagi tanpa luahkan dekat sesiapa.

Kali terakhir aku jumpa baby aku waktu nak buat surat beranak dan pengangkatan anak angkat, Takde bau baby langsung!. Kalau tak berb3dung aku faham sebab budak sekarang bukan nak bedung sangat pun. Tapi sekurangnya berbalut la sikit baby masih dalam pnt4ng waktu tu.

Aku s3dih waktu jumpa baby ni tapi tak bole n4ngis depan orang. Cuma pandang baby aku sambil aku cakap dalam hati, “SUNGGUH MAMA RINDU”.

Bila balik tuuu bertambah aku tak ok, asyik mn4ngis je. Adalah jugak aku luahkan dekat Kak Zu tentang kese’dihan aku tapi dia just cakap, “ala biasa la tu masih baru lagi”. Tapi lupa ke kau Kak Zu apa silaturahim aku dengan baby dalam pelukkan kau sekarang.

Dia da tak updates langsung pasal baby sekarang. Bukan aku suruh update sentiasa tapi sekurangnya sesekali hantar la gamba. Semua orang tahu kan RNDU SEORANG EMAK PADA ANAKNYA…. TAK BERKETEPIAN…

Kisah terakhir

Kak Zu bagi tahu anak aku ada mas4lah kaki ke dalam setelah sebulan dengan Kak Zu. Dan dia cakap punc4 masa duduk dalam rahim aku, aku lagi yang dis4lahkan.

Anak aku ada ms4lah kum4n dalam drah dibawah jagaan dia. Itu pun dia macam nak s4lahkan aku, tanya aku ada msalah j4ngkitn kum4n ke masa mengandung,

AKU TAK ADA APA APA MASALAH LANGSUNG WAKTU MENGANDUNG. Tapi masa sepanjang anak aku dekat wad memang dia updates walaupun tak memuaskan hati aku sebab ada yang dia ign0re saja soalan aku. Katanya dia pen4t stress jaga anak dekat w4d. Okla aku faham.

Semakin hari aku nampak ketam4kkan dia untuk menj4tuhkan aku sebagai emak kandung. Cuma aku tertanya sampai bila dia sanggup nak meni’pu diri sendiri. Aku betul betul menye’sal bagi anak pada dia bila tahu sifat tmak dia macamni.

Aku ada suarakan aku nak ambil anak aku semula dan Kakzu tegskan dia dah daftarkan dekat JKM. Kalau nak ambil kena melalui JKM dan mahk4mah dan kena bayar balik yang dia dah berhabis cash tu..

Aku cakap aku bayar bulanan dan aku ok saja ikut pr0cedure yang ditetapkan! Dia wasap lagi, “sebenarnya kami disuruh untuk takpayah berbaik baik dengan family baby ni”.

Pada aku, Kak Zu da ada sifat t4mak dia. Aku sedih, betul betul menyesal. Mana hilngnya Kak Zu yang aku kenal dulu? Aku betul betul rindukan anak aku.

Aku harap doa dari semua orang agar Allah lembutkan hati Kakzu dan suami serah balik pada aku anak tu. Tempat selayaknya seorang anak adalah disisi ibunya.

Reaksi Warganet

Asleyza Zakaria –

Kalau TT nk balik anak tu sebab rasa dia di4baikan oleh keluarga angkat. Pergi lah ambik balik. Ibu kandung berh4k ambik balik anaknya semula sebelum anak berusia 3 tahun kalau tak salah saya.

Bayarlah balik perbelanjaan keluarga angkat yang dah dia keluarkan. Tapi kalau dah ambik jagalah elok elok.

Zulaikha Kassim –

Kalau dah bagi budak tu, biarlah mak bapak angkat dorang yang uruskan. Nak tunggang terbalik ke, as long as budak tu tak kena d3ra okay lah.

Setakat pakai baju lain colour, tak bau baby takkan bende macam tu pun jadi issue?

Pakai baju tak sama colour tak bermaksud orang tu tak sayang, mungkin tu bukan pri0rity dia. Orang miskin ramai je anak pakai baju compang camping. Tapi budak tu dijaga dengan kasih sayang.

Aliya Faris –

Hmm.. puan dalam keadaan sedar dan tidak dipksa telah membuat keputusan untuk menyerahkan bayi puan. Sekarang puan tak boleh nak s4lahkan orang lain.

Kalau saya pon, since saya dah ikut undang undang, saya akan putuskan hubungan dengan mak kandung. Kalau tak, jadi buruk siku. Dok berd0lak dalih, nak anak balik..

Ada lagi 6 orang anak puan, puan boleh focus dekat anak anak yang ada. Bersyukur puan. Puan ada 6 orang anak lagi..

Kalau ada bukti mak angkat tak jaga elok. Rep0rt p0lis. Minta balik hak jagaan..

Fatin Khalidah –

Dulu ada kenalan masa awal mengandung ada cakap nak bagi anak dekat orang. Tapi akhirnya lepas bersalin, dia sayang sangat dekat anak dia dan dia pilih anak dia berbanding janji pada orang.

Sekarang dia happy dengan anak dia. Syukur tengok.

Pada TT, TT dah buat keputusan untuk serahkan anak pada keluarga angkat. Keluarga angkat ambil pun ikut jalan and pr0cedure yang betul and dengan rela hati TT.

Harap tt doakan yang baik baik sahaja untuk anak tt bahagia dengan keluarga barunya. Sebab keputusan ni tt dah buat dari mengandung awal usia lagi. Tu sahaja jalan yang terbaik.

Nurulfidzilah Mohamed Jalal

Kepada puan confess0r, kaki ke dalam tu biasa jadi dekat baby. Cuma ada yang teruk sampai kena pasang pendakap sementara, ataupun yang tak t3ruk.

Dalam rahim baby duduk kaki ke dalam, bila dah lahir jadi habit la. Rasanya bukan ibu angkat tu salahkan puan pun. Dia cuma jelaskan je. Bab jngkit4n kuman dalam drah tu mungkin dia tanya je. Kot kot masa mengandung puan ada GBS ke…

Puan bagi la dia peluang menjadi ibu. Baru first time kan. T4kut t4kut dia rasa ins3cure dengan puan. Lama lama dia terus putuskn hubungan dengan puan. Kan dah tak best macam tu..

Bukan senang nak dapat anak angkat tau. Sedangkan baby luar nik4h pun sus4h nak diangkat, ni kan baby yang s4h taraf. Kebanyakan orang nak baby yang s4h taraf sebab tau asal usul keturunan. Lagi mudah uruskan hal hal pendaftaran dll…

Sumber – Cik Mama (Bukan nama sebenar) via IIUMC | Kredit: mediaportal

Pihak Realmerah tidak bertanggungjawab terhadap komentar yang diutarakan melalui laman sosial ini. Ia adalah pandangan peribadi pemilik akaun dan tidak semestinya menggambarkan pendirian sidang redaksi kami. Segala ris’ik0 akibat komen yang disiarkan menjadi tanggungjawab pemilik akaun sendiri

Viral

Ramai wanita pernah cuba dekati Ijoy, tapi saya tak ‘serang’ – Sharifah Shahirah

Published

on

Ramai wanita pernah cuba dekati Ijoy, tapi saya tak ‘serang’ – Sharifah Shahirah

Pelakon dan penyampai radio Suria FM, Sharifah Shahirah memilih untuk bersikap ‘neutral’ tanpa menyokong mana-mana pihak dalam isu membabitkan soal poligami.

Menurut laporan Harian Metro, disebabkan pendirian itu, dia yang mesra dengan panggilan Shiera dikecam sehingga didoakan supaya mendapat nasib sama.

Malah pelakon berusia 48 tahun itu mendedahkan, suaminya Ijoy Azhari pernah didekati ramai wanita namun mempunyai cara tersendiri bagi berdepan situasi tersebut.

“Saya seorang yang suka tengok perangai masing-masing. Kadang-kadang saya sokong isteri pertama dan ada ketika saya suka dengan isteri kedua.

“Disebabkan itu, ada yang menyelar dan mendoakan saya menerima nasib sama. Sebenarnya ramai yang pernah cuba mendekati suami saya, tapi saya tidak pernah serang wanita itu.

“Bayangkan kami pernah duduk bersebelahan sedangkan saya tahu dia pernah ‘try’ suami saya. Namun, saya memilih untuk pandang dia saja.

“Saya percaya kepada ketentuan Allah SWT. Kalau ditakdirkan dia bersama suami saya ketika itu, dia akan hadapi perasaan apa yang saya rasa.

“Alhamdulillah bila saya fikir begitu, Allah SWT kurniakan saya rezeki yang lebih besar. Kita tak perlu nak tunjuk kebahagiaan pada semua orang,” katanya.

Pada masa sama, Shiera mengakui golongan isteri mempunyai naluri kuat sekiranya terdapat wanita lain yang ingin cuba untuk menggoda suami masing-masing.

“Kalau wanita berkenaan semurah itu, jadi dia memang begitulah. Lama kelamaan saya percaya orang akan tahu diri kita bagaimana. Tak perlu saya nak tunjuk diri ini baik sebab kita pun bukanlah sempurna.

“Saya pernah berniat untuk meminta wanita berkenaan supaya jelaskan tapi tak sampai hati sebab kasihan. Jadi, saya bersabar dan minta suami berterus terang dan berbincang mengenai hal ini.

“Saya beritahu dia, naluri isteri kuat dan dapat rasa. Lagipun kami bekerja dalam bidang yang sama. Kita tak perlu cari salah masing-masing sedangkan orang biasa pun akan ada yang sampaikan maklumat.

“Selebihnya saya cuba sabar sebab inilah yang dikatakan sabar itu separuh daripada iman” ujarnya.

Bagaimanapun, ibu kepada lima cahaya mata itu berpendapat bahawa orang ramai tidak perlu mengata kerana mana-mana wanita berkenaan sudah ditakdirkan untuk berkongsi kasih sayang.

“Saya ada ramai kenalan yang bergelar isteri pertama, kedua dan ketiga. Itu hak mereka. Jadi kalau ada yang nak ‘menyondol’ ke apa, tidak perlu mengata orang .

“Kalaulah terjadi kepada saya, mungkin saya tidak rasa nak tarik rambut perempuan itu. Lebih baik tengok, tenung sambil cakap ‘kau siap’. Tapi tak pastilah apa yang berlaku dalam perjalanan hidup saya.

“Cuma saya mampu berdoa, tawakal dan berserah. Masing-masing kena kawal diri. Saya pun tak boleh nak cakap lebih kerana kita pun ada anak perempuan. Jadi kena beringat sajalah. Saya selalu ingatkan anak-anak,” kongsinya.

Sumber: Harian Metro (Najiy Jefri), Instagram Shiera Ijoy

PERHATIAN: Pihak Admin RealMerah tidak akan bertanggungjawab langsung ke atas komen-komen yang diberikan. Sila pastikan anda berfikir panjang terlebih dahulu sebelum menulis komen anda disini. Pihak admin juga tidak mampu untuk memantausemua komen yang ditulis disini. Segala komen adalah hak dan tanggungjawab anda sendiri.

Dah Baca, Jangan Lupa Like, Komen Dan Share Ya. Terima Kasih

Continue Reading

Semasa

“baik sungguh hatimu” – Puteri Sarah mahu bantu ibu tujuh anak yang diusir dari rumah sewa

Published

on

“baik sungguh hatimu” – Puteri Sarah mahu bantu ibu tujuh anak yang diusir dari rumah sewa

Pelakon sensasi, Puteri Sarah meluahkan hasrat bagi membantu ibu tujuh anak yang akan diusir dari rumah sewa disebabkan tidak membayar sewa sejak Oktober tahun lalu.

Sarah atau nama penuhnya Puteri Sarah Liyana Megat Kamaruddin berkata, dia simpati melihat nasib wanita yang juga pesakit mental itu kerana diabaikan suaminya yang telah berkahwin lain.

Malah, pelakon berusia 38 tahun itu turut menyelar tindakan suami wanita tersebut yang gagal menjalankan tanggungjawab sebagai ketua keluarga selepas berpoligami.

“Allahuakbar kejamnya. Inilah yang dikatakan nak poligami tapi tak tahu tanggungjawab. Siapa kakak ni? Jika ada maklumat, tolong mesej Sarah. Sarah nak tolong,” tulisnya menerusi satu InstaStory semalam.

InstaStory berkenaan memaparkan sebuah keratan berita bertajuk ‘Ibu & 7 Anak Dihalau Dari Rumah Sewa, Suami Jarang Balik Sejak Ada Bini Muda’ yang melaporkan kesusahan hidup wanita terbabit.

Semalam, pihak Zakat Selangor tampil menghulurkan sumbangan kepada wanita tersebut yang mempunyai anak berusia antara empat hingga 14 tahun.

Lebih malang apabila situasi itu menyebabkan anak sulungnya turut mendapat rawatan psikiatri kerana kerap mengamuk sehingga sukar dikawal sekali gus perlu mengambil ubat penenang.

Terdahulu, Sarah dilabel sebagai ‘wanita besi’ kerana gigih memperjuangkan haknya susulan mengalami kemelut rumah tangga bersama suaminya Syamsul Yusof yang telah berkahwin lain di Thailand.

Tidak berdiam diri, ibu kepada dua cahaya mata itu kemudian menfailkan penceraian terhadap suaminya yang juga pengarah terkenal di Mahkamah Rendah Syariah Kuala Lumpur bulan lalu.

Sumber: Instagram Puteri Sarah, Facebook Zakat Selangor

PERHATIAN: Pihak Admin RealMerah tidak akan bertanggungjawab langsung ke atas komen-komen yang diberikan. Sila pastikan anda berfikir panjang terlebih dahulu sebelum menulis komen anda disini. Pihak admin juga tidak mampu untuk memantausemua komen yang ditulis disini. Segala komen adalah hak dan tanggungjawab anda sendiri.

Dah Baca, Jangan Lupa Like, Komen Dan Share Ya. Terima Kasih

Continue Reading

Inspirasi

Pelajar kelas hujung dan kaki p0nteng berjaya b4ngkit! Dulu PMR tak ada A, kini ikuti ijazah kedua… setiap bul4n dapat RM20,000

Published

on

Pelajar kelas hujung dan kaki p0nteng berjaya b4ngkit! Dulu PMR tak ada A, kini ikuti ijazah kedua… setiap bul4n dapat RM20,000

Siapa s4ngka dari sikap sering pont3ng sekolah dan keputusan peperiks4an yang mengec3wakan, seorang pemuda bangk1t melakukan transf0rmasi ‘bukan biasa-biasa’.

Kejayaan tersebut dik0ngsikannya menervsi sebuah video di apl1kasi TikT0k.

Pemuda berkenaan, Nik Izzuddin Omary Nik Omar, berkata dalam peper1ksaan Penilaian Menengah Rendah (PMR) dia mencatatkan keputusan yang kurang memvaskan.

Anak muda berusia 24 tahun itu memberitahu, keadaan itu disebabkan oleh kedeg1lan dan sik4p sambil lew4nya terhadap pelajaran selain masalah dis1plin di sekolah.

Ken4ngan… Nik (kanan) bersama arw4h ibu bapa dan adik-adiknya.

“Saya akui hanya banyak main-main PMR tahun 2013. Sudahlah p0nteng kelas di sekolah, kelas tu1syen pun saya tak datang.

“Keputus4n PMR saya langsung tak ada A. B pun ada 3 je, lebih banyak C. Saya masih ingat masa dalam dewan peperiksaan, saya tak tahu nak jawab apa,” katanya.

Lebih mesra disapa Nik, katanya, ibu kandungnya men1nggal dunia pada 2012, manakala bapa kandung dijempvt Ilahi pada tahun yang sama dia menduduki PMR.

“Sedih bila orang yang kita sayang perg1 buat selama-lam4nya, jadi semangat pun hil4ng. Masa tu belum mat4ng dan saya pernah terfik1r saya ni tiada masa depan,” ujar anak kelapan daripada 12 beradik itu.

Nik (dua, kanan) aktif dalam sukan taekwondo ketika di un1versiti.

Namun, anak kelahiran Pasir Mas, Kelantan itu mula menyed4ri tentang tanggvngjawab besarnya pada diri dan keluarga selepas mendapat kepvtusan PMR yang tervk.

Malah4n, dia bersyukur kerana rakan-rakan di kelas sewaktu di Tingkatan Empat memberikannya mot1vasi untuk memberi tumpvan kepada pelajaran.

Jika dulu tak berjaya, jangan berputvs asa. Apa yang penting ada kem4huan, biar perlah4n-lah4n tapi ada perkemb4ngan kons1sten.

“Walaupun belajar di kelas ‘hvjung’ tapi sebenarnya ramai yang mempunyai minat untuk belajar tetapi mereka tiada pemaham4n. Jadi, kami membantu antara satu sama lain.

“Syukur, keputus4n Sijil Pelajaran Malaysia (SPM) jauh lebih baik dengan 6A. Saya kemudian meny4mbung pengaj1an di peringkat asasi sebelum mengikuti Ijazah Sarjana Muda Und4ng-Und4ng di Univers1ti Islam Antarab4ngsa Malaysia (UIAM),” kata Nik.

Mencari pengal4man menjual sate.

Di UIAM, prestas1nya menunjukkan peningkatan apabila dua sem3ster ter4khir mencat4tkan keputusan dengan pencap4ian dekan menerusi purata nilai gred (GPA) 3.6 ke atas.

“Keputusan sem3ster lain bukan tak okay, tapi sipi-sipi nak dekan, dengan GPA sekitar 3.5,” katanya yang turut akt1f dalam sukan taekwondo sehingga mew4kili un1versiti ke Kejohanan Majlis Sukan Un1versiti Malaysia (Masum) pada 2015.

Selain itu, pemuda yang turut berg1at akt1f dalam sukan badminton ini juga berj1nak-j1nak dalam bisn3s secara kecil-kecilan untuk menj4na pendapatan samp1ngan.

Dulu (kiri) ketika di sekolah menengah dan kini bergelar pelajar un1versiti.

“Macam-macam yang saya jual, termasuk jual sate. Dan kini selepas tam4t pengaji4n dalam Ijazah Sarjana Muda Und4ng-Und4ng, saya mencebvri bisn3s percetakan (printing).

“Bisn3s ini ada pot3nsi apabila saya dan rakan niaga boleh capai pendap4tan kas4r RM20,000 sebulan. Bagi saya yang masih belajar berniaga, jvmlah itu cukup besar,” katanya.

Nik yang bakal meny4mbung peng4jian dalam Ijazah Sarjana Muda kedua (double degree) dalam jurus4n Und4ng-Und4ng Syariah di UIAM bersyukur dengan transf0rmasinya sejak kir4-kir4 lapan tahun lalu.

“Jika dulu tak berjaya, jangan berputus asa. Apa yang penting ada kem4huan, biar perl4han-l4han tapi ada perkemb4ngan kons1sten. InsyaAllah kita boleh berjaya,” katanya.

PERHATIAN: Pihak Admin RealMerah tidak akan bertanggungjawab langsung ke atas komen-komen yang diberikan. Sila pastikan anda berfikir panjang terlebih dahulu sebelum menulis komen anda disini. Pihak admin juga tidak mampu untuk memantausemua komen yang ditulis disini. Segala komen adalah hak dan tanggungjawab anda sendiri.

Dah Baca, Jangan Lupa Like, Komen Dan Share Ya. Terima Kasih

Continue Reading

Trending

WE ARA FAMILY NZ DIGITAL NETWORK