Connect with us

Inspirasi

Anak Setinggan Kongsi Kisah Pernah Dih1na Pendidik, Kini Bergelar D0ktor Hebat!

Published

on

pendidik

Baru-baru ini tular di media sosial berkenaan kata-kata pengh1naan yang dil0ntarkan oleh seorang pensyarah kepada pelajarnya di salah sebuah universiti ternama negara ini. Ekoran itu, ramai dalam kalangan netizen meluahkan rasa am4rah dan k3cewa atas cara teguran yang diberikan kerana kurang beretika dan melanggar sens1tiviti.

Walaupun begitu, khabarnya pelajar lelaki tersebut telah berjaya tamat belajar dan bekerja.

Situasi pelajar tersebut, lebih kurang sama juga dengan kisah seorang individu ini yang dikenali sebagai Doktor S, di mana beliau pernah dih1na oleh pensyarah ketika zaman belajarnya. Ini kisah beliau yang kita boleh jadikan iktibar dan sumber inspirasi.

Berikut perkongsiannya :

pendidik

Gambar hiasan

Saya anak setinggan,rumah betul betul tepi Sungai Klang,banyak kali dihin4. Oleh mereka yang berjawatan tinggi.

Tuhan je tau betapa terluk4nya hati saya.

Tapi saya tidaklah berdendam malah tidak juga mengviralkan.

Cukup saya mend0akan.

Hari hari saya doa masa tu moga dia dilembutkan hati,supaya orang lain tidak ters4kiti seperti saya.

Dulu pernah kena marah atas kekurangan kemudahan wifi. Dikaitkan dengan mak ayah m1skin (saya tak rasa m1skin pun masa tu,sebab rasa cukup semua). Sed1h sangat.

Tapi mungkin di dalam fikiran mereka mereka yang kaya,dan berjawatan tinggi,sebab kita nampak tak setaraf dengan mereka,mereka nampak seolah olah kemiskin4n itu adalah satu d0sa.

Tapi saya sikit pun tak berdend4m. Saya cuba memahami di pihak beliau. Beliau tidak memahami kesus4han kita. Beliau tak sengaja berem0si. Cuma saya jadikan satu pengajaran,apa jua alasan,saya kena tetap kena cari jalan penyelesaian.

Apa pun tetap kejadian itu meluk4kan hati saya. Terlalu luk4. Cuma tidaklah berdend4m.

Pernah kejadian lain,masa saya belajar, saya dipanggil ke bilik seseorang. Saya ingat dipanggil untuk diberi tips atau nasihat. Rupanya dipanggil untuk dihin4.

pendidik

Gambar hiasan

Beliau kata yang saya tiada masa depan dalam bidang ni kerana saya bukan asal bidang perub4tan. Saya dari bidang sains. Orang sains takkan boleh berjaya dalam bidang perub4tan. Terlalu banyak perkara yang saya tak tahu.

Bibir saya berget4r menahan m4rah dan s3dih. Tapi saya diam sahaja memikirkan saya hanyalah seorang pelajar. Ikutkan l0gik,sains dan perubatan kena menyokong satu sama lain. Tiada kajian dari saintis,tiadalah penemuan ub4tan,penemuan peny4kit,penemuan cara nak diagn0sis. Entahlah.

Saya keluar dengan kaki yang lem4h longl4i bersama t4ngisan yang penuh esakan sedu sedan. S3dihnya tuhan je yang tahu. Sejak dari tu saya berazam untuk berjaya,tidak sesekali putus asa walaupun kajian saya cukup suk4r. Akhirnya saya tetap bergraduasi.

“Belum konvo tapi beberapa kali dipanggil bekerja..”

Kini saya kerja memang di bidang yang saya belajar. Memang saya belajar di fakulti perub4tan sebelum ni,tapi saya fokus lebih kepada pencarian protein untuk penghasilan r4pid t3st kit. Dan memang akhirnya saya dapat kerja yang memang bidang saya belajar. Kerja ni pun jarang ada di luar. Biasanya hanya kerja di universiti. Sebab tu nampak macam mustahil nak dapat kerja bidang ni. Di Malaysia pun bukan ada kerja ni sangat.

Jadi saya tak faham kenapa wujud manusia yang suka sangat nak hin4 kita. Kita sendiri tak tahu masa depan saya,kenapa dia lebih tahu samada saya akan berjaya atau tak.

Bagi yang pernah menghin4 saya,semoga terus bahagia dalam menghin4 orang lain.

“Tapi kita yang dihina ni,teruslah melangkah untuk mencapai kejayaan. Luka memang luka. Tapi jangan dendam.”

Jadi saya sama sekali tidak menyokong apa apa penghin4an dari sesiapa pun apatah lagi seorang bergelar pendidik. (Semua supervisor saya sangat bagus,malah pensyarah2 lain juga sangat baik dan hebat hebat belaka,seorang dua sahaja yang meluk4kan hati,tetapi saya yakin banyak sangat jasa mereka kepada dunia pendidikan).

Tulisan saya ini saya nak fokuskan isu sesetengah yang berpangkat tinggi yang lupa bahawa dalam dunia ni setiap cerita kita adalah berbeza. Dunia kita lain,dunia orang kaya lain.

Ketahuilah yang ianya sangat ped1h bila dihamburkan kata kata tidak molek. Pedih dia kekal,terngiang ngiang. Bukanlah kami ini lem4h. Bukanlah yang menghin4 itu tidak baik kerana banyak lagi kebaikannya. Tapi just nak semua tahu yang satu sikap ini terlalu meluk4kan. Berhentilah men0rmalisasikan sikap ini atas alasan apa pun. Anda berjiwa kent4l,tidak bermakna orang lain pun kent4l. Kata kata yang t4jam boleh membu’nuh jiwa jiwa kecil ini.

“Saya rela kekal miskin jika menjadi kaya menyebabkan saya hilang adab dalam berbicara..”

Ps: penulisan ini saya edit dari menyebut tentang sesiapa. (Ramai penyokong tegar manusia yang menjadikan hinaan sebagai satu cara mendidik,so malas nak gaduh dengan penyokong beliau😅) Tapi ia general dan untuk dijadikan iktibar. Jawatan tinggi bukan bermaksud boleh menghina yang bawah. Pendidik yang baik tidak sepatutnya menghina. Biarlah orang nak cakap memang itu sifatnyalah,kononnya dia tetap baik,banyak lagi kebaikannya. Tetap,sikap menghina itu adalah sesuatu yang tidak perlu dibanggakan dan dipertahankan.

 

Ikhlas dari,

Dr. S

Anak setinggan

Benarlah kata pepatah Melayu; terlajak perahu boleh diundur, terlajak kata bu’ruk padahnya. Disebabkan itu berhati-hatilah ketika mengeluarkan kata-kata, lebih baik diam daripada mengeluarkan pis4u yang t4jam.

Tahniah kepada Dr. S kerana menjadi insan yang ku4t dan t4bah. Semoga doktor dapat mencapai banyak lagi kejayaan dalam bidang diceburi.

Sumber: Facebook NSZ via siraplimau

Inspirasi

Asbab bela kucing buta,Lelaki dulu hidup susah kini mampu bina rumah dan kemudiannya berkahwin,itu rezeki Allah

Published

on

Asbab bela kucing buta,Lelaki dulu hidup susah kini mampu bina rumah dan kemudiannya berkahwin,itu rezeki Allah

Meskipun ada sesetengah individu menggeIarkan diri sebagai ‘cat l0vers‘, tapi hakikatnya wujud eIemen pilih kasih apabila mereka hanya utamakan jenis yang c0mel dan berbulu Iebat sahaja. Jarang sekali kita melihat haiwan jaIanan dibela atau dirwat, waIhal kucing yang sering kali dianggap ‘jijik’ juga dambakan kasih sayang.

Walau miskin…tapi pemuda ikhlas k0ngsi rezeki & rawat kucing buta dengan penuh kasih sayang

Kisah se0rang pemuda dari Ind0nesia ini berjaya membuka mata ramai pihak, apabila sudi bela seek0r kucing oren buta dan cacat yang ditemui 2 tahun lepas. Walaupun ketika itu hidupnya susah, namun Supriadi ikhlas berk0ngsi rezeki dan kasih sayang dengan haiwan jalanan yang diberi nama Mboy tersebut. Selepas beberapa siri rwatan, ia yang dahulunya lemah sudah jadi Iebih berisi dan gebu sekarang.

TONTON VIDEO DISINI

Mboy pembawa rezeki tuannya…penangan kisah viraI, dapat naik taraf hidup & bina rumah sendiri

Bukan setakat beri ketenangan, bahkan kehadiran Mboy turut mengund4ng lebih banyak rezeki kepada leIaki berusia 32 tahun ini. Selepas kisah kucing istimewa ini dapat sambutan meIuas di platf0rm laman s0sial, kedua-duanya terus bergeIar influencer dan banyak twaran kerja masuk. Ia sekali gus mampu menaik taraf kehidupan Supriadi, termasukIah berpeIuang membina rumah sendiri.

Macam mana nak beritahu yang tuanmu sangat bahagia…kalau b0leh, nak sangat Mboy dapat lihat kali ini saja

Baru-baru ini, Supriadi akhirnya menamatkan zaman bujang apabila selamat diijab kabuIkan dengan wanita pilihan yang juga merupakan pencinta kucing sepertinya. Meskipun sudah beristeri, tetapi dia tetap tidak meIupakan kucing kesayangannya sekali gus dibawa ke atas pelamin juga. Walaupun agak mustahil, tetapi lelaki tersebut amat berharap Mboy dapat lihat dirinya sangat bahagia pada hari istimewa itu.

Kredit : IG & TikTok serulingsenja_ / kisahdunia

PERHATIAN: Pihak Admin RealMerah tidak akan bertanggungjawab langsung ke atas komen-komen yang diberikan. Sila pastikan anda berfikir panjang terlebih dahulu sebelum menulis komen anda disini. Pihak admin juga tidak mampu untuk memantausemua komen yang ditulis disini. Segala komen adalah hak dan tanggungjawab anda sendiri.

Dah Baca, Jangan Lupa Like, Komen Dan Share Ya. Terima Kasih

Continue Reading

Inspirasi

Pakcik cleaner kumpul saham akhirat, wakaf 2 mesin dialisis harga RM80,000 guna duit hasil jual tanah

Published

on

Pakcik cleaner kumpul saham akhirat, wakaf 2 mesin dialisis harga RM80,000 guna duit hasil jual tanah

BEKERJA sebagai pekerja pembersihan mungkin bergaji kecil.

Namun lelaki ini mempunyai hati dan jiwa yang besar apabila memasang impian untuk menyumbang sesuatu kepada masyarakat.

Begitulah perjalanan hidup individu dikenali sebagai Kali apabila dia mewakafkan dua mesin dialisis berharga RM80,000 ke sebuah pusat dialisis menggunakan wang hasil jualan tanah.

Bercakap kepada mStar, perunding hartanah yang bertanggungjawab menjual tanah milik Kali iaitu Izhar Azimat, 57, berkata, hasrat pelanggannya untuk mewakafkan mesin dialisis untuk pesakit buah pinggang itu disuarakan pelanggannya itu sejak awal tahun lalu.

Dua mesin dialisis yang diwakafkan Kali kepada pusat dialisis di tempat dia bekerja. foto ihsan Izhar Azimat

Namun katanya, hasrat Kali atau Kalipulizan hanya dapat direalisasikan selepas setahun, setelah mengambil kira proses menjual tanah dan tempahan mesin dialisis berkenaan.

“Tahun lepas Kali lantik saya untuk jual tanah dia. Sebenarnya, hasrat dia nak wakafkan mesin dialisis tu sebelum tanah dia terjual lagi. Tanah dia terjual tahun lepas juga.

“Kali sangat istimewa walau dia cuma seorang cleaner. Kalau dalam keadaan biasa, orang seperti dia pasti banyak keperluan untuk dipenuhi tapi dia memilih untuk mengutamakan orang lain,” katanya kepada mStar.

Izhar berkata, Kali yang berusia 50an dan berasal dari Perlis itu merupakan seorang yang merendah diri dan bersederhana.

“Orangnya simple, cuma ada motor, tak ada kereta. Motor itulah yang digunakannya ke sana sini untuk urusan harian termasuk ke tempat kerja di pusat dialisis.

“Saya pernah suarakan dengan cadangan sebahagian duit hasil jual tanah tu, belilah kereta pun walau second hand untuk kemudahan dia berulang-alik ke.

“Jawapan dia juga simple saja ‘Biarlah bawa motor masa hujan sekalipun, saya boleh pakai baju hujan’,” ujar Izhar yang berpengalaman sebagai perunding hartanah selama lebih tiga tahun.

zhar (kanan) dan Kali (dua, kanan) bersama yang lain ketika urusan jual tanah, tahun lalu. – foto ihsan Izhar Azimat

Walaupun tanah yang dijual bernilai enam angka, kata Izhar, Kali tidak pernah melupakan pekerjaan yang menjadi sumber rezekinya sejak bertahun-tahun.

“Dia share gambar mesin dialisis yang diwakafkan tu pada sebelah petang. Saya dapat tahu malam itu dia masih bekerja di sana.

“Bagi saya, dia seorang yang hebat. Dia bukan sahaja menggunakan big percentage daripada hasil tanah yang terjual untuk kegunaan masyarakat, tapi dia masih seperti dulu kerja sebagai cleaner,” katanya yang berasal dari Jerlun di Kubang Pasu, Kedah.

Kebanyakan mereka hanya mengagumi orang-orang baik, tapi tidak cuba untuk melakukan kebaikan.
IZHAR AZIMAT
Menurut Izhar, perkongsian kisah Kali di Facebook sehingga dikongsi lebih 2,000 kali hanyalah bertujuan untuk memberi inspirasi dan menggalakkan masyarakat berwakaf.

“Ramai orang mengagumi orang-orang baik di sekeliling kita seperti Kali. Tapi kebanyakan mereka hanya mengagumi orang-orang baik, tapi tidak cuba untuk melakukan kebaikan.

“Kalau orang yang bergaji RM7,000-RM8,000 dianggap bernasib baik, tapi gaji dia sebagai cleaner mungkin tak sebanyak itu, tapi dia juga mampu melakukannya,” katanya yang enggan mengulas lanjut mengenai latar belakang pekerja pembersihan itu.

Kali gembira dapat mewakafkan dua mesin dialisis. foto ihsan Izhar Azimat

Selain itu Izhar mendedahkan antara sebab pekerja pembersihan itu dengan rela hati mewakafkan dua mesin dialisis bernilai RM80,000 di pusat dialisis tempatnya bekerja.

“Kali beritahu dia sudah lama bekerja di pusat dialisis. Dan sepanjang dia bekerja, dia dapat lihat ramai sangat orang dapatkan rawatan tak kira tua atau muda.

“Dia sangat tersentuh, jadi hatinya terdetik untuk mewakafkan mesin dialisis untuk kegunaan orang ramai. Alhamdulillah, hasratnya akhirnya tertunai,” katanya.

PERHATIAN: Pihak Admin RealMerah tidak akan bertanggungjawab langsung ke atas komen-komen yang diberikan. Sila pastikan anda berfikir panjang terlebih dahulu sebelum menulis komen anda disini. Pihak admin juga tidak mampu untuk memantausemua komen yang ditulis disini. Segala komen adalah hak dan tanggungjawab anda sendiri.

Dah Baca, Jangan Lupa Like, Komen Dan Share Ya. Terima Kasih

Continue Reading

Inspirasi

Orang Selalu Pandang Hina Kerana Kerjanya. “Tak Sangka” Gaji Cecah 5 Angka Sebulan.

Published

on

Orang Selalu Pandang Hina Kerana Kerjanya. “Tak Sangka” Gaji Cecah 5 Angka Sebulan.

Pemilik nama Muhammad Shahrul Ezzaiky pernah dipandang hina disebabkan kerjanya yang menjadi salah seorang kru syarikat pembersihan. Anggapan itu pernah membuatkan dirinya yang lebih mesra dipanggil Mamat itu selalu merasa segan untuk bercerita perihal pekerjaan.

Sekarang ini tidak lagi apabila dia merasa semakin selesa untuk berkongsi pengalamanya mencari rezeki di ibu kota singat melalui platform Tiktok.

Perkongsiannya itu telah mendapat perhatian ramai, lebih-lebih lagi apabila Mamat memaklumkan hasil gajinya sebulan mencecah 5 angka selepas ditukarkan kepada mata wang ringgit Malaysia.

Berkongsi cerita hidupnya, Mamat 25 yang menetap di Kangkar Pulai berkata, dia sebelum ini telah melakukan banyak pekerjaan tetapi langsung tidak menyangka akan terlibat dalam bidang pembersihan.

‘Saya pernah berkerja jadi anggota bomba bantuan semasa di Bukit Beruntung, Rawang, Selangor sebelum membuat keputusan bekerja di Syarikat pembersihan dekat Singapura bermula bulan November 2019.

“Saya masuk ke Singapura melalui rakan namun rakan tersebut telah pulang ke Malaysia kerana tidak dapat menahan semasa pandemik covid menyebabkan saya tinggal keseorangan di Singapuran pada waktu itu.

“Pada awalnya saya sedang bekerja di syarikat lain namun gajinya agak rendah untuk menampung kos hidup saya di Singapura semasa tempoh Perintah Kawalan Pergerakan (PKP). Kebetulan pula, syarikat abang saya bekerja sedang ada kekosongan jadi saya cubalah untuk mohon dan alhamdulilah ada rezeki saya diterima” kongsinya semasa dihubungi oleh Harian Metro.

Menurut Ezzaiky @Mamat dia dahulu adalah seorang remaja nakal malah pernah dibuang sekolah tetapi disebabkan usia yang semakin meningkat, timbul kesedaran untuk berubah.

Kata Mamat lagi, peluang untuk bekerja di Singapura juga mahu dimanfaatkan untuk membantu ibu bapa walaupun dirinya tidak mempunyai kelulusan pelajaran tinggi.

“Ada aje yang kecam saya selepas saya membuat perkongsian kisah kerja saya di Tiktok, tapi mulut orang ni kita tak boleh tutup. Saya buat tak tahu ajelah, sampai bila nak rasa malu dan sembunyikan kerja kita, lama-lama orang akan tahu juga.

Impian saya hanya satu, nak menggembirakan mak ayah, setiap kali dapat gaji saya akan dahulukan mereka.

Tujuan saya berkongsi pengalaman di Tiktok pula supaya ramai orang akan tahu kerja macam saya ni juga boleh dapat pendapatan lumayan dan usahlah dipandang hina, kongsinya lagi.

Hari ini kita dapat lihat ramai yang mula suka membuat perkongsian menerusi platform tiktok menggunakan kaedah video. Apa sahaja aktiviti kehidupan, perniagaan dapat kita lihat dengan cara kreatif masing-masing. Tidak kurang juga yang berkongsi video-video yang boleh memberikan inspirasi kepada kita.

Sebagai pengguna, kita wajib menapis terlebih dahulu apakah suapan video yang bakal disajikan kepada kita supaya kita tidak leka dan dapat memberikan manfaat kepada kita. Semoga perkongsian daripada Mamat ini dapat memberikan manfaat dan inspirasi bahawa walaupun seseorang itu tidak mempunyai kelulusan pelajaran yang tinggi, kita masih berpeluang untuk mengubah hidup kita dan memperoleh pendapatan yang kita inginkan asalkan berusaha sedaya upaya walaupun dengan menggunakan kudrat tenaga.

PERHATIAN: Pihak Admin RealMerah tidak akan bertanggungjawab langsung ke atas komen-komen yang diberikan. Sila pastikan anda berfikir panjang terlebih dahulu sebelum menulis komen anda disini. Pihak admin juga tidak mampu untuk memantausemua komen yang ditulis disini. Segala komen adalah hak dan tanggungjawab anda sendiri.

Dah Baca, Jangan Lupa Like, Komen Dan Share Ya. Terima Kasih

Continue Reading

Trending

WE ARA FAMILY NZ DIGITAL NETWORK